4 Tahap gagal jantung yang bisa terjadi, jangan anggap enteng

Sabtu, 28 Agustus 2021 | 11:00 WIB Sumber: Kompas.com
4 Tahap gagal jantung yang bisa terjadi, jangan anggap enteng


KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Kita kerap mendengar istilah gagal jantung. Apakah itu?

Melansir Kompas.com, gagal jantung kongestif atau congestive heart failure (CHF) adalah kondisi ketika otot jantung menjadi lemah dan tidak dapat memompa darah secara efektif untuk memenuhi kebutuhan tubuh. 

Banyak orang mungkin selama ini memahami gagal jantung sebagai kondisi ketika jantung berhenti bekerja sama-sekali atau dalam hal ini berhenti berdetak. Padahal yang lebih tepat, pada kondisi gagal jantung, organ jantung masih dapat bekerja, tapi tidak mampu lagi mempompa darah atau memenuhi kuota darah normal yang dibutuhkan tubuh. 

Gagal jantung kongestif pada umumnya adalah kondisi kronis yang dapat memburuk dari waktu ke waktu. 

Baca Juga: Ini gangguan kesehatan yang muncul akibat sering mendengarkan musik dengan headphone

Dilansir dari Very Well Health, setidaknya ada 4 tahap gagal jantung yang bisa terjadi. Saat gagal jantung kongestif Anda memburuk, otot jantung Anda akan memompa lebih sedikit darah ke organ-organ dan Anda bisa mengalami gagal jantung tahap lanjut. 

Sayangnya, Anda tidak dapat mundur ke tahap gagal jantung sebelumnya bahkan dengan pengobatan. Oleh karena itu, tujuan pengobatan adalah untuk menghentikan Anda dari perkembangan penyakit atau memperlambat perkembangan. 

Dokter Anda dapat memberi tahu Anda seberapa parah gagal jantung Anda menggunakan sejumlah tes. 

Baca Juga: 15 Gejala badai sitokin pada pasien Covid-19, wajib waspada!

Berikut adalah penjelasan singkat mengenai tahap gagal jantung yang perlu diwaspadai:

1. Tahap A 

Tahap A dianggap sebagai tahap pertama gagal jantung kongestif. Secara teknis, orang-orang pada tahap ini dianggap dalam kondisi "pra-gagal jantung". 

Ini berarti bahwa Anda berisiko lebih tinggi terkena gagal jantung kongestif karena riwayat keluarga, riwayat kesehatan pribadi, dan pilihan gaya hidup Anda. 

Meskipun Anda tidak memiliki gejala gagal jantung, Anda dapat memiliki kondisi lain yang bisa menjadi penyebab gagal jantung. 

Ini termasuk: 

  • Hipertensi (tekanan darah tinggi)
  • Diabetes
  • Penyakit arteri koroner
  • Sindrom metabolik, yaitu kondisi yang meningkatkan risiko penyakit jantung, stroke, dan diabetes 

Faktor risiko lain yang akan menempatkan Anda di tahap A meliputi: 

  • Riwayat penyalahgunaan alkohol dan narkoba
  • Riwayat demam rematik, yang diakibatkan oleh radang tenggorokan atau demam scarlet yang tidak diobati secara memadai
  • Riwayat keluarga dengan kardiomiopati, penyakit otot jantung yang mempersulit jantung untuk mengalirkan darah ke seluruh tubuh
  • Telah minum obat tertentu yang dapat melemahkan otot jantung, seperti obat kemoterapi 

Baca Juga: Merokok tingkatkan risiko Covid-19? Cek laporannya

Cara mengatasi gagal jantung kongestif tahap A 

Pilihan pengobatan di tahap A terutama berfokus pada peningkatan kesehatan Anda secara keseluruhan dan pencegahan penyakit. Jika Anda memenuhi kriteria tahap A, dokter Anda akan merekomendasikan perubahan gaya hidup untuk memperlambat atau menghentikan perkembangan penyakit. 

Rencana perawatan biasa untuk tahap A dapat mencakup: 

  • Terlibat dalam olahraga teratur setiap hari
  • Berhenti merokok
  • Mengobati tekanan darah tinggi dengan obat-obatan seperti beta blocker, diet rendah sodium, dan gaya hidup aktif
  • Menurunkan kadar kolesterol
  • Tidak minum alkohol atau menggunakan narkoba
  • Mengambil obat angiotensin-converting enzyme (ACE) inhibitor atau penghambat enzim pengubah angiotensin, angiotensin II receptor blockers (ARB), dan beta blockers jika Anda memiliki penyakit arteri koroner, diabetes, tekanan darah tinggi, atau kondisi pembuluh darah atau jantung lainnya 

Baca Juga: Bisa jadi obat jantung lemah, konsumsi 6 makanan ini

2. Tahap B 

Tahap B adalah tahap kedua gagal jantung, tetapi masih dianggap pra-gagal jantung. Pada tahap ini, Anda tidak memiliki gejala gagal jantung, tetapi Anda mungkin telah didiagnosis dengan disfungsi ventrikel (bilik jantung) kiri sistolik, yang mengurangi daya di bagian jantung Anda tersebut. 

Ventrikel kiri adalah ruang jantung yang mengirimkan darah kaya oksigen ke bagian lain dari tubuh Anda. Orang-orang di tahap B biasanya memiliki fraksi ejeksi atau ejection fraction (EF) sebesar 40 persen atau kurang. 

Fraksi ejeksi adalah pengukuran darah yang dipompa keluar dari jantung Anda dengan setiap detak, dinyatakan dalam persentase. Ini dapat diukur menggunakan ekokardiogram, multigated acquisition (MUGA) scan, nuclear stress test, MRI, atau selama kateterisasi jantung. 

Fraksi ejeksi normal adalah berada di antara angka 55-70 persen. 

Tahap B mencakup orang-orang yang mengalami gagal jantung dan fraksi ejeksi yang berkurang karena sebab apa pun. Orang-orang pada tahap ini mungkin memiliki beberapa gejala ringan seperti: 

  • Sedikit keterbatasan fisik
  • Kelelahan
  • Sesak napas dengan aktivitas fisik

Cara mengatasi gagal jantung kongestif tahap B

Sementara gagal jantung kongestif tahap A dikelola dengan perubahan gaya hidup, rencana perawatan untuk tahap B biasanya melibatkan minum obat secara teratur. 

Orang-orang pada tahap ini tetap harus melakukan perubahan gaya hidup yang sama seperti yang sesuai untuk tahap A. 

Namun, dokter Anda mungkin juga meresepkan perawatan tambahan seperti: 

  • Obat ACE inhibitor dan ARB jika Anda tidak menggunakannya sebagai bagian dari rencana perawatan tahap A 
  • Beta blocker jika Anda pernah mengalami serangan jantung dan fraksi ejeksi Anda berada di angka 40 persen atau lebih rendah dan jika Anda tidak meminumnya sebagai bagian dari rencana perawatan tahap A 
  • Antagonis aldosteron jika Anda pernah mengalami serangan jantung atau jika Anda menderita diabetes dan fraksi ejeksi Anda di bawah 35 persen, untuk mengurangi risiko otot jantung Anda membesar dan memompa dengan buruk 
  • Kemungkinan pembedahan atau intervensi sebagai pengobatan untuk penyumbatan arteri koroner, serangan jantung, penyakit katup, atau penyakit jantung bawaan 

Baca Juga: Tanpa obat, begini cara sederhana mengatasi gula darah rendah di pagi hari

3. Tahap C 

Tahap C adalah tahap signifikan pertama dari gagal jantung dalam hal apa yang Anda rasakan. 

Pada tahap ini, Anda telah resmi didiagnosis menderita gagal jantung dan memiliki gejala. 

Gejala gagal jantung pada tahap C di antaranya bisa meliputi: 

  • Keterbatasan aktivitas fisik yang terlihat
  • Sesak napas dengan aktivitas
  • Toleransi aktivitas yang rendah, mudah lelah
  • Jantung berdebar atau nyeri dada
  • Merasa paling nyaman saat istirahat 

Baca Juga: Pemilik golongan darah ini harus waspada, kemungkinan serangan jantung lebih besar

Cara mengatasi gagal jantung tahap 3 

Perawatan pada tahap ini berfokus pada pengelolaan gejala Anda, mengoptimalkan fungsi jantung Anda, dan mencegah memburuknya kondisi Anda. 

Obat-obatan untuk mengobati gagal jantung stadium C meliputi: 

  • Diuretik untuk mengurangi retensi cairan 
  • Digoxin untuk membantu jantung berdetak lebih kuat dan lebih teratur 
  • Beta blocker untuk membantu jantung Anda berdetak lebih kuat 
  • Entresto (sacubitril dan valsartan), yang mengurangi risiko kematian dan rawat inap di antara pasien dengan gagal jantung kronis 
  • Inhibitor SGLT2 untuk membantu menurunkan gula darah 
  • Vasodilator yang merupakan obat yang dapat membantu meningkatkan aliran darah melalui pembuluh 
  • ACE inhibitor angiotensin II receptor blockers  
  • Agonis aldosteron 
  • Kemungkinan terapi resinkronisasi jantung (pacu jantung biventrikular) 
  • Kemungkinan terapi defibrilator jantung implan (ICD) 

Selain menjalani perubahan gaya hidup untuk tahap A dan B, Anda mungkin perlu melakukan perubahan berikut: 

Baca Juga: Waspada! Ini penyebab gula darah tinggi bagi yang bukan penderita diabetes

  • Kurangi asupan natrium
  • Batasi asupan cairan
  • Pantau berat badan setiap hari (beri tahu dokter jika Anda mendapatkan atau kehilangan kurang lebih 1 kg dalam sehari atau 2,5 kg dalam seminggu) 

Ingatlah bahwa meskipun pengobatan menyebabkan gejala Anda menjadi lebih baik atau berhenti, Anda masih perlu melanjutkan pengobatan untuk memperlambat perkembangan kondisi Anda ke tahap D. 

4. Tahap D 

Tahap D adalah gagal jantung lanjut atau parah. 

Pada titik ini, obat-obatan dan perawatan lain tidak menawarkan banyak bantuan dari gejala. 

Gejala Anda mirip dengan stadium C, tetapi lebih parah. 

Mungkin sulit untuk melakukan banyak hal secara fisik tanpa menjadi sangat lelah atau kehabisan napas. 

Anda mungkin juga mengalami kegagalan beberapa organ saat tekanan darah Anda turun. 

Ketika jantung tidak dapat memompa cukup kuat, ia tidak dapat memompa darah ke organ vital. 

Baca Juga: Inilah golongan darah yang berisiko lebih besar terkena serangan jantung

Masalah lain yang mungkin Anda alami di tempat lain di tubuh termasuk: 

  • Ketidaknyamanan atau sakit perut
  • Penyakit ginjal
  • Penyakit hati
  • Kesulitan berjalan 

Cara mengatasi gagal ginjal tahap D 

Meskipun Anda dapat melanjutkan perawatan dari tahap gagal jantung sebelumnya, perawatan gagal jantung yang parah juga dapat mencakup: 

  • Transplantasi jantung
  • Alat bantu ventrikel, yang mengambil darah dari ruang bawah jantung dan membantu memompanya ke tubuh dan organ vital
  • Operasi jantung
  • Obat intravena untuk memberikan dukungan berkelanjutan pada otot jantung Anda
  • Perawatan paliatif atau hospice

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "4 Tahap Gagal Jantung yang Perlu Diperhatikan"
Penulis : Irawan Sapto Adhi
Editor : Irawan Sapto Adhi

 

Selanjutnya: Pemilik golongan darah ini harus waspada, kemungkinan serangan jantung lebih besar

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Halaman   1 2 3 4 5 Tampilkan Semua
Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru