Tips Sehat

Mencegah penuaan jantung hingga bikin panjang umur dengan lari maraton

Jumat, 17 Januari 2020 | 23:39 WIB Sumber: Kompas.com
Mencegah penuaan jantung hingga bikin panjang umur dengan lari maraton

ILUSTRASI. Sejumlah peserta melintasi trek dilereng Merapi saat mengikuti kompetisi Kebut Gunung 2017 di Selo, Boyolali, Jawa Tengah, Minggu (23/7). Kompetisi olahraga lintas alam lereng gunung Merapi-Merbabu dengan jarak tempuh sepanjang 20 km tersebut diikuti pese

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Efek olahraga untuk kesehatan tubuh tak diragukan lagi, termasuk olahraga lari. Nah bagi kamu pencinta olahraga lari, ada kabar baik. Lari maraton bukan hanya membuat tubuh sehat, tapi juga bisa mencegah beberapa efek penuaan.

Sebuah studi baru menunjukkan, lari maraton atau lari jarak jauh dapat mengurangi usia biologis jantung hingga empat tahun dan meningkatkan kesehatan jantung.

Baca Juga: Ingin mulai olahraga lari? Simak enam tips berikut

Temuan yang diterbitkan dalam ‘The American Journal of Cardiology’ itu berasal dari analisis data dari 138 pelari marathon pertama kali.

Para peneliti mengatakan, bahwa lari maraton mengurangi kekakuan aorta, suatu kondisi di mana arteri jantung utama menjadi tidak fleksibel dan tekanan darah lebih rendah.

Mereka yang jantungnya tampak lebih muda karena berlari juga cenderung memiliki kemungkinan lebih rendah untuk mengalami stroke. Risiko stroke dapat turun hampir 10% karena peningkatan tekanan darah.

"Meskipun perubahan ini mungkin tampak kecil, hal itu sangat bermakna secara klinis," kata Charlotte Manisty, penulis studi senior dan dosen senior di University College London.

Manisty dan rekan-rekannya mengikuti para peserta sebelum acara London Marathon 2016 dan 2017. Dalam kedua event itu, para peserta baru pertama kalinya bergabung untuk lari marathon.

Baca Juga: Ed Sheeran berhasil turunkan berat badan hingga 22 Kg, apa rahasianya?

Para peneliti meminta mereka untuk bergabung dengan rencana pelatihan pemula selama 17 minggu untuk menyiapkan diri menghadapi event lari maraton tersebut.

Tim mencatat, bahwa mereka mengizinkan para peserta untuk berlatih tanpa pengawasan dan melakukan lebih banyak pelatihan jika mereka mau.

Hasil menunjukkan, bahwa pria mengalami manfaat lebih besar dari berlari. Berlari secara signifikan mengurangi kekakuan aorta mereka dan membuat jantung mereka 1,4 tahun lebih muda daripada wanita.

Maraton juga menunda penuaan vaskular pada pelari marathon yang lebih tua, berusia 37 dan lebih tua. Perubahan terjadi bahkan pada orang yang tidak menjalankan rencana pelatihan yang sangat intens.

Baca Juga: Aspek entertainment dan sport jadi daya tarik Indonesia Night Run

"Dengan menyelesaikan pelatihan, dan mencapai garis finish, dimungkinkan untuk meremajakan sistem kardiovaskular pelari marathon pertama kali," kata penulis studi pertama Anish Bhuva pada pertemuan Masyarakat Kardiologi Eropa.

 “Kamu tidak harus menjadi atlet elit untuk mendapatkan manfaat dari lari maraton. Bahkan manfaatnya tampak paling besar pada mereka yang lebih tua dan lebih lambat. ”

Namun, para peneliti mencatat mereka tidak menentukan tingkat yang tepat atau berapa banyak latihan yang diperlukan untuk melihat manfaat maraton.

Pejabat kesehatan federal merekomendasikan, agar setiap orang melakukan setidaknya 150 menit per minggu latihan fisik intensitas sedang untuk meningkatkan kesehatan.

Para ahli juga menyarankan hanya 10 menit berolahraga ringan setiap hari dapat meningkatkan kesehatan mental. (Bestari Kumala Dewi)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Manfaat Lari Maraton, Cegah Penuaan Jantung hingga Bikin Panjang Umur",

 

Halaman   1 2 Tampilkan Semua
Editor: Yudho Winarto
Terbaru