Banyak risiko kesehatan di pesawat, ini tips sehat selama terbang

Jumat, 06 Maret 2020 | 08:32 WIB Sumber: Kompas.com
Banyak risiko kesehatan di pesawat, ini tips sehat selama terbang

ILUSTRASI. Banyak orang merasa tidak begitu aman untuk masuk pesawat dan menempuh perjalanan ribuan meter di atas permukaan bumi


Radiasi kosmik

Bumi kita terus-menerus dibombardir oleh aliran partikel atom berenergi tinggi yang datang dari matahari dan alam semesta. Partikel-partikel ini membentuk apa yang disebut radiasi kosmik.

Bumi bertindak seperti perisai alami dan menangkal banyak partikel ini. Hal ini berarti semakin dekat ke permukaan bumi, semakin rendah radiasi. Perisai alami paling kuat terdapat di daerah khatulistiwa dan paling lemah di daerah kutub, karena bentuk medan magnet dan atmosfer yang lebih tipis di atas wilayah kutub.

Baca Juga: Kasus virus corona di China menyusut, sekarang China justru khawatir soal ini

Tidak ada ancaman kesehatan bagi pilot musiman

Dosis radiasi yang diterima seseorang selama penerbangan sangat bervariasi, tidak hanya tergantung pada ketinggian dan durasi penerbangan, tetapi juga pada rute penerbangan. Menurut Kantor Federal Perlindungan Radiasi, radiasi pada ketinggian tidak berbahaya bagi pilot musiman, dan bahkan tidak berbahaya bagi perempuan hamil dan anak kecil.

Namun, bagi orang yang sering menggunakan pesawat dan para awak yang rutin terbang, potensi terkena radiasi juga meningkat. Karena itu, otoritas kesehatan memandang radiasi sebagai potensi bahaya kesehatan bagi awak pesawat yang rutin terbang.

Tekanan udara

Ketinggian jelajah untuk penerbangan jarak jauh mencapai antara 11 hingga 12 kilometer. Namun, tekanan udara di dalam pesawat dikendalikan dan disesuaikan dengan tekanan udara pada 2.000 meter di atas permukaan laut.

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), ini membuat lebih sedikit oksigen terserap ke dalam darah. Bagi orang sehat, ini bukan masalah. Namun, bagi orang dengan penyakit jantung dan paru-paru atau kelainan darah, kadar oksigen yang lebih rendah dapat menjadi masalah. Mereka butuh suplai oksigen tambahan atau mereka harus menghindari terbang.

Baca Juga: Awas, ini gejala seseorang yang terinfeksi virus corona

Gangguan tekanan pada telinga

Tekanan udara yang relatif rendah juga dapat menyebabkan masalah pada telinga. Mengunyah permen karet, menelan, dan menguap membantu menyamakan tekanan. Jika itu tidak juga membantu, bisa coba metode Valsalva: jaga agar hidung dan mulut tertutup rapat dan berusaha menghembuskan napas kuat-kuat. Lalu, jika Anda memang sedang menderita infeksi sinus, sebaiknya jangan terbang.

Trombosis

Menurut WHO, satu dari 6.000 penumpang menderita trombosis setelah penerbangan jarak jauh. Keadaan ini menyebabkan pembentukan gumpalan darah di pembuluh darah kaki bagian bawah atau daerah panggul. Tandanya yaitu bengkak, kemerahan, dan nyeri hebat.

Kurang bergerak bisa menyebabkan pembentukan trombosis. Ini berlaku juga bagi penumpang pesawat terbang, kereta api dan perjalanan bus yang panjang.

Beberapa orang memiliki risiko lebih besar mengalami trombosis, antara lain yaitu perempuan hamil, perempuan yang menggunakan kontrasepsi hormonal, orang-orang yang kelebihan berat badan, pasien kanker dan orang-orang dengan kecenderungan genetik mengalami trombosis. Selama memungkinkan, tidak ada salahnya untuk sedikit bergerak selama penerbangan.

Baca Juga: Tingkatkan imunitas, buah dan sayur ini bisa menjadi pilihan

Dehidrasi

Kelembaban udara di pesawat rata-rata hanya 20%, ini hanya sekitar setengah dari apa yang dianggap sebagai kadar kelembaban yang nyaman. Rendahnya kelembaban udara menyebabkan kulit wajah dan mata menjadi kering. Krim pelembab dan tetes mata sangat membantu. Bagi yang terbiasa memakai lensa kontak sebaiknya beralih ke kacamata biasa selama penerbangan jarak jauh.

Minum banyak air juga sangat membantu. Tapi jangan minum air dari wastafel kamar mandi di pesawat! Meskipun kualitas minum air di atas kapal akan diuji secara teratur oleh operator pesawat, air keran di atas kapal hanya boleh digunakan untuk mencuci tangan. (Gloria Setyvani Putri)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul Ada Banyak Risiko Kesehatan di Pesawat, Ini Kiat Sehat Selama Terbang.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Wahyu T.Rahmawati

Terbaru