7 Gejala Asam Urat yang Sering Diabaikan, Padahal Bisa Berakibat Fatal

Kamis, 17 November 2022 | 09:15 WIB   Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie
7 Gejala Asam Urat yang Sering Diabaikan, Padahal Bisa Berakibat Fatal


KONTAN.CO.ID - Dahulu kala, asam urat dikenal sebagai "penyakit raja" karena dianggap lebih umum dialami oleh  pria kaya dan mereka yang kelebihan berat badan akibat mengonsumsi makanan mewah dan alkohol secara berlebihan. 

Meskipun pola makan dan obesitas tetap menjadi faktor risiko asam urat yang penting, kelas sosial atau rekening bank Anda kini tidak lagi relevan dengan risiko terkena asam urat.

Asam urat adalah bentuk radang sendi yang menyebabkan serangan peradangan yang parah dan tiba-tiba. Asam urat terjadi ketika ada terlalu banyak bahan kimia yang disebut asam urat dalam darah Anda (dikenal sebagai hiperurisemia). 

Hal ini menyebabkan kristal asam urat menumpuk di persendian Anda, menyebabkan rasa sakit yang sangat menyiksa. 

Tapi jangan cemas. Asam urat bisa diobati. Namun untuk mengatasinya, Anda harus tahu bahwa Anda mengidapnya. Sayangnya, gejala asam urat tidak selalu jelas.

Oleh karenanya, Anda harus mendeteksi sendiri apakah Anda mengidap asam urat atau tidak. Caranya dengan mengetahui gejala-gejala yang ada. Jangan abaikan gejala-gejala yang ada, karena jika didiamkan, asam urat bisa berakibat fatal bagi tubuh. Misalnya saja dapat menyebabkan batu ginjal. 

Baca Juga: Ini Alasan Kunyit Efektif Merontokkan Kolesterol Jahat Dalam Tubuh

7 Gejala asam urat yang sering diabaikan

Berikut adah 7 gejala asam urat yang sering diabaikan seperti yang dikutip dari creakyjoints.org:  

1. Nyeri di jempol kaki

Ini adalah salah satu ciri klasik serangan asam urat. 

Jika Anda mencapai titik di mana tubuh Anda tidak lagi pandai memecah asam urat - mungkin karena penyakit ginjal, diabetes, obat yang Anda minum untuk hipertensi, atau sekadar penuaan tua - asam urat akan menumpuk dan membentuk kristal. 

Kristal-kristal itu sering bermigrasi ke jari kaki, di mana mereka diserang oleh tubuh Anda sebagai penyerbu asing. Hasilnya: rasa sakit yang luar biasa, rasa hangat, dan kemerahan. 

2. Nyeri pada lutut, pergelangan kaki, pergelangan tangan, dan/atau siku

Sementara kristal asam urat cenderung menumpuk di dekat jempol kaki, mereka juga dapat terbentuk di sendi mana pun di tubuh. Itu berarti nyeri yang parah dan tidak dapat dijelaskan pada persendian mana pun.

Beberapa orang mengalami nyeri hanya pada satu sendi (yaitu, lutut kiri), tetapi sekitar 25 persen pasien asam urat memiliki gejala "poliartikular". Artinya, mereka menyerang lebih dari satu sendi sekaligus.

Ketika asam urat muncul di banyak sendi, sangat sulit untuk didiagnosis, tambahnya, karena asam urat dapat meniru kondisi lain seperti rheumatoid arthritis.

Baca Juga: 7 Obat Alami yang Bisa Redakan Rasa Nyeri Saat Asam Urat Kumat

3. Nyeri hebat yang menyerang di tengah malam

Flare gout dua kali lebih mungkin terjadi pada malam hari (antara tengah malam hingga pukul 8 pagi) dibandingkan siang hari. Ini karena beberapa faktor berbeda, termasuk suhu tubuh yang lebih rendah dan lebih dehidrasi dalam semalam, yang memungkinkan asam urat menumpuk lebih mudah.

4. Nyeri pada lutut yang memburuk dengan cepat, kemudian mulai mereda

Jika Anda bangun setiap pagi dengan lutut yang kaku dan nyeri, Anda mungkin tidak mengalami asam urat. Nyeri terkait asam urat cenderung berubah dari nol menjadi 60 dalam waktu kurang dari 24 jam. 

Beberapa orang pergi tidur dengan perasaan baik-baik saja, lalu bangun di malam hari dengan rasa sakit yang hebat.

Asam urat cenderung menyerang sebagai rasa sakit yang hebat yang menghilang dalam beberapa hari hingga beberapa minggu. 

Tetapi jika gout dibiarkan tidak diobati, rasa sakit dapat mulai terjadi lebih sering dan menjadi lebih intens dan melemahkan. Hal ini bisa mempengaruhi lebih banyak sendi pada saat yang bersamaan. 

Baca Juga: Makanan Ini Bikin Keok Asam Urat dan Kolesterol Tinggi

5. Kelelahan/kekurangan energi

Selama serangan asam urat, Anda mungkin merasa sangat lelah sehingga mengingatkan Anda saat terkena flu. Anda mungkin mengalami demam dan nyeri otot juga.

6. Benjolan dan tonjolan aneh di sekitar persendian

Disebut tophi, benjolan ini sebenarnya adalah gundukan kristal asam urat. Tophi paling sering terjadi pada pasien asam urat kronis, jadi Anda mungkin akan merasakan nyeri sendi jauh sebelum sampai ke titik ini. 

Jika Anda mengembangkan tophi, Anda harus tahu bahwa ini bukan kelainan bentuk permanen. Dengan perawatan yang tepat, Anda dapat melarutkan kristal ini sehingga hilang.

7. Batu ginjal

Jika Anda mengalami serangan asam urat yang parah atau telah lama menderita penyakit asam urat, Anda bisa berakhir dengan batu ginjal. Sebab, kelebihan asam urat dapat menumpuk di saluran kemih dan mengkristal di sana. 

Mencegah asam urat

Mengutip Cleveland Clinic, untuk mencegah asam urat, Anda harus melakukan perubahan gaya hidup tertentu. Seperti:

1. Minum banyak air untuk membantu ginjal berfungsi lebih baik dan menghindari dehidrasi.
2. Berolahraga secara teratur. Memiliki kelebihan berat badan / obesitas meningkatkan asam urat dalam tubuh Anda dan memberi lebih banyak tekanan pada persendian Anda.
3. Lakukan yang terbaik untuk membatasi purin dalam tubuh Anda, karena bahan kimia ini dapat memicu penumpukan asam urat. 

Makanan dan minuman yang mengandung kadar purin tinggi antara lain:

  • Alkohol.
  • Daging merah dan jeroan (hati, misalnya).
  • Kerang.
  • Saus.
  • Minuman dan makanan tinggi fruktosa (gula buah).
  • Protein dari sumber hewani. Semua protein dari daging hewan berpotensi menyebabkan peningkatan kadar asam urat.

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Halaman   1 2 3 Tampilkan Semua
Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru