11 Cara mencegah kehamilan saat berhubungan badan

Senin, 01 November 2021 | 17:03 WIB   Penulis: Virdita Ratriani
11 Cara mencegah kehamilan saat berhubungan badan

ILUSTRASI. Cara mencegah kehamilan saat berhubungan badan. KOMPAS IMAGES/RODERICK ADRIAN MOZES.

KONTAN.CO.ID - Menunda kehamilan adalah hal yang penting bagi beberapa pasangan suami istri karena sejumlah alasan. Untuk itu, ada beragam cara mencegah kehamilan saat berhubungan badan.

Nah, berikut ini cara mencegah kehamilan saat berhubungan intim seperti dilansir dari Medical News Today:

1. Gunakan kondom pria

Kondom pria dan wanita adalah satu-satunya jenis kontrasepsi yang melindungi dari infeksi menular seksual. Ketika digunakan dengan benar, kondom pria efektif mencegah kehamilan hingga 80%, menurut penelitian Centers for Disease Control and Prevention (CDC). 

Kondom juga mudah dibeli di berbagai tempat, tanpa resep. Jika malu membeli secara langsung, Anda bisa membeli kondom secara online. 

2. Kondom wanita

Kondom wanita juga tersedia tanpa resep dokter. Kondom dapat digunakan sebagai pengganti kondom pria, tetapi tidak boleh digunakan berbarengan dengan kondom pria. 

Menurut CDC, kondom wanita sekitar 79% keefektifan untuk mencegah kehamilan. Banyak toko obat sekarang menjual kondom wanita. 

Baca Juga: 5 Makanan yang Bisa Membantu Mengobati Ejakulasi Dini

3. Diafragma

Diafragma adalah metode kontrasepsi yang ditempatkan di dalam vagina. Penting untuk mengoleskan spermisida ke diafragma sebelum digunakan.

Ketika digunakan dengan spermisida, CDC memperkirakan, diafragma mendekati 90% efektif untuk mencegah kehamilan. 

Seseorang harus memasukkan diafragma beberapa jam sebelum berhubungan, membiarkannya di tempatnya selama 6 jam setelah berhubungan seks, dan melepaskannya setelah 24 jam.

Namun demikian, diafragma tidak melindungi wanita terhadap penyakit seksual menular. 

4. Tutup serviks

Tutup serviks adalah cangkir silikon lembut yang ditempatkan jauh di dalam vagina. Ini menutupi leher rahim untuk menghentikan sperma mencapai sel telur.

Efektivitas tutup serviks ini bervariasi menurut berbagai sumber, tetapi diperkirakan bahwa efektivitasnya berkisar antara 70 hingga 85%. 

Baca Juga: Lakukan 5 Hal Ini untuk Membantu Memperlancar Program Hamil

5. Spons

Cara mencegah kehamilan kelima yakni melalui penggunaan spons. Spons kontrasepsi adalah metode pengendalian kelahiran yang dapat dibeli seseorang tanpa resep dokter.

Terbuat dari busa poliuretan dan mengandung spermisida, spons ditempatkan jauh di dalam vagina untuk menghalangi jalan masuk ke rahim.

Apabila digunakan sendiri, spons efektif 76 hingga 88%, tetapi menggunakannya dengan kondom semakin mengurangi risiko kehamilan dan IMS.

6. Spermisida

Spermisida adalah bahan kimia yang menonaktifkan sperma. Ini tersedia untuk dibeli tanpa resep dan digunakan dengan bentuk kontrasepsi penghalang, seperti kondom, tetapi tidak dengan spons.

Jika digunakan sendiri, spermisida harus dimasukkan dekat dengan serviks setidaknya 10 menit sebelum berhubungan seks. 

Baca Juga: Kenali Gejala dan Pencegahan Infeksi Saluran Kencing Pada Perempuan

7. Pil KB 

Pil KB adalah salah satu metode kontrasepsi yang paling umum digunakan di seluruh dunia. 

Ada berbagai merek pil yang tersedia, dan menurut National Health Service (NHS) di Inggris, pil tersebut memiliki efektivitas lebih dari 99% jika diminum sesuai resep. 

Namun, dengan penggunaan yang khas, mereka sekitar 95% efektif.

8. Injeksi

Suntikan kontrasepsi (Depo-Provera) biasanya diberikan oleh dokter setiap 12 minggu. Menurut CDC, bila digunakan dengan benar, dan dengan asumsi bahwa seseorang mendapatkan suntikan tepat waktu, itu lebih dari 90% efektif untuk mencegah kehamilan.

Setelah injeksi, mungkin diperlukan waktu hingga 10 bulan, atau terkadang lebih lama, agar kesuburan kembali normal setelah seseorang berhenti mendapatkan suntikan kontrasepsi.

Baca Juga: Penyakit Herpes: penyebab, gejala, dan obatnya

9. Cincin vagina

Menurut NHS, cincin kontrasepsi yang dikenal sebagai NuvaRing lebih dari 99% efektif bila digunakan dengan benar, tetapi biasanya kurang dari 95% efektif karena kesalahan manusia.

Cincin plastik kecil ini ditempatkan di vagina selama 3 minggu. Ini melepaskan hormon ke dalam tubuh untuk mencegah kehamilan.

Cincin harus dilepas selama 7 hari untuk memungkinkan periode menstruasi sebelum memasukkan cincin baru.

10. IUD

IUD adalah alat kecil yang dimasukkan dokter ke dalam rahim. Ada dua jenis IUD. IUD hormonal di mana setelah dipasang akan bertahan setidaknya selama 5 tahun sebelum perlu diganti. 

IUD tidak sepenuhnya menghentikan ovulasi tetapi bertindak sebagai kontrasepsi dengan mengentalkan lendir serviks untuk mencegah sperma memasuki rahim, serta perubahan hormonal lainnya. Satu IUD dapat mencegah kehamilan selama kurang lebih 10 tahun.

11. Implan

Implan adalah bentuk lain dari kontrol kelahiran hormonal. Implan bekerja dengan melepaskan hormon progestin ke dalam tubuh, yang mencegah ovulasi. CDC memperkirakan, implan juga 99% efektif sebagai alat kontrasepsi. 

Selanjutnya: Emiten.com hadirkan analisis saham tepercaya

Halaman   1 2 3 Tampilkan Semua
Editor: Virdita Ratriani
Terbaru