kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Kehilangan pekerjaan bisa menjadi pemicu penyakit jantung


Jumat, 11 Oktober 2019 / 09:56 WIB

Kehilangan pekerjaan bisa menjadi pemicu penyakit jantung
ILUSTRASI. Wanita menarik duduk di meja di kantor, bekerja dengan komputer laptop, memegang dokumen, minum kopi. Foto: DOK Shutterstock      


KONTAN.CO.ID - Uang mungkin tak bisa membeli kebahagiaan, tetapi jumlah gaji yang besar dapat menyehatkan jantung. Demikian pula sebaliknya: Ketika pendapatan menurun, risiko gangguan jantung pun meningkat. 

Menurut penelitian terbaru, saat kita kehilangan pekerjaan, risiko untuk terkena serangan jantung, stroke, dan gagal jantung, lebih besar. 

Baca Juga: Kurang tidur dapat menyebabkan penyakit kronis, bahkan stroke

Mengutip Kompas.com, kaitan antara pendapatan seseorang dan kesehatan jantung itu sudah dibuktikan dalam beberapa penelitian. Yang terbaru adalah studi di Amerika Serikat yang melacak riwayat kesehatan jantung dan pendapatan dari 9.000 orang dewasa di empat daerah. 

Pendapatan para responden itu dicek dua kali, dari tahun 1987-1989, lalu antara tahun 1993 dan 1995. Kesehatan jantung mereka dimonitor sekitar tahun 2016. 

Pada periode penelitian ini, satu dari sepuluh responden melihat pendapatan rumah tangganya menciut lebih dari 50%. Responden yang kehilangan banyak pemasukan itu secara signifikan lebih beresiko mengalami berbagai masalah jantung dibandingkan dengan mereka yang pendapatannya stabil. 

Sementara itu, risiko penyakit jantung dan pembuluh darah turun signifikan pada 20% rumah tangga yang pendapatannya naik lebih dari 50%.

Baca Juga: Tujuh makanan ini bisa membantu seseorang berhenti merokok


Sumber : Kompas.com
Editor: Noverius Laoli

Video Pilihan


Close [X]
×