Tips Sehat

Begini cara membersihkan kotoran telinga secara medis

Selasa, 02 Juni 2020 | 10:35 WIB   Reporter: kompas.com
Begini cara membersihkan kotoran telinga secara medis

ILUSTRASI. Penderita disabilitas pendengaran mengikuti pemeriksaan telinga pada acara Bakti Sosial pemberian 1000 Pasang Alat Bantu Dengar (ABD) Elektrik di aula Panti sosial Bina Netra (PSBN) Wyata Guna, Bandung, Jawa Barat, Rabu (3/8). Starkey Foundation bekerjasa

KONTAN.CO.ID - Jakarta. Membersihkan kotoran telinga atau serumen dengan menggunakan cotton bud sudah menjadi kebiasaan banyak orang. Padahal, cara ini berbahaya bagi orang pendengarn.

Dokter spesialis kesehatan telinga, hidung, dan tenggorok RS Indriati Solo Baru, Hutami Laksmi Dewi, menjelaskan pemakaian cotton bud berisiko membuat serumen malah makin masuk ke dalam saluran telinga.

Kotoran itu pun malah bisa menutup telinga sehingga menimbulkan rasa tidak nyaman dan mengganggu pendengaran.

“Kalau kotorannya kering, justru bisa tambah masuk ke dalam karena penggunaan cotton bud,” kata Hutami, Sabtu (30/5/2020).

Tak hanya itu, penggunaan cotton bud yang salah bahkan bisa menyebabkan perlukaan pada bagian dalam telinga hingga merusak fungsi pendengaran.

“Banyak pasien datang ternyata gendang telinganya bolong karena tertusuk cotton bud. Ada juga yang berdarah. Maka dari itu, kami tidak menyarankan penggunaan alat itu untuk membersihkan kotoran telinga,” jelas Hutami.

Secara medis, serumen sebenarnya tidak akan menyebabkan gangguan telinga apabila jumlahnya tidak berlebihan.

Kotoran hasil produksi alami dari kelenjar minyak di liang telinga ini malah berfungsi untuk melindungi telinga, seperti berperan memerangkap debu, menghambat pertumbuhan kuman, termasuk menjaga agar air tidak masuk ke dalam telinga.

Namun, jika sudah berlebihan atau menumpuk, serumen memang perlu dibersihkan karena bisa menimbulkan ketidaknyamanan dan mengganggu pendengaran.

“Namanya telinga tertutup kan tidak ada udara yang masuk. Pasien biasanya mengaluh tidak nyaman hingga pusing,” jelas Hutami.

Baca juga: Inilah gejala corona yang paling banyak terjadi di Indonesia

Cara dokter THT membersihkan telinga

Hutami menerangkan secara anatomis, serumen sebenarnya bisa keluar sendiri bersama debu berkat dorongan mekanisme otot pipi saat seseorang mengunyah makanan.
Tapi memang tidak semua jenis serumen bisa demikian.
Kotoran telinga yang bersifat padat biasanya perlu bantuan untuk dapat dikeluarkan.

Maka dari itu, dia pun menganjurkan masyarakat untuk bisa melakukan perawatan telinga secara rutin ke dokter maksimal 6 bulan sekali.

Dalam perawatan tersebut, dokter biasanya akan memeriksa kondisi serumen di dalam telinga.

Jika sudah menumpuk dan mengganggu kenyamanan, kotoran telinga itu bisa dikeluarkan.

Hutami, menyampaikan dokter THT sedikitnya memiliki 3 teknik dalam membersihkan telinga. Teknik tersebut akan dilakukan sesuai kebutuhan atau kondisi pasien.

Berikut yang bisa dilakukan dokter THT:

Serumen diambil dengan alat kalau wujudnya kering Irigasi atau memasukan cairan NACL steril ke dalam telinga dengan harapan kotoran bisa keluar Microsuction, di mana dokter akan memanfaatkan alat khusus yang dapat menyedot kotoran telinga.

“Pemeriksaan telinga baik dilakukan untuk anak-anak maupun orang dewasa paling tidak maksimal enam bulan sekali,” terang dia.

Editor: Adi Wikanto


Terbaru