Apa itu herpes? Inilah gejala dan cara mengobatinya

Jumat, 02 April 2021 | 10:53 WIB   Penulis: Virdita Ratriani
Apa itu herpes? Inilah gejala dan cara mengobatinya

ILUSTRASI. herpes


KONTAN.CO.ID - Herpes adalah jenis penyakit yang terjadi akibat infeksi herpes simpleks virus (HSV).

Penyakit herpes dapat menyebabkan luka atau lecet terbentuk di dalam atau di sekitar mulut atau alat kelamin, serta gejala lainnya.

Ada dua jenis HSV yakni HSV-1 yang menyebabkan herpes mulut, yang biasanya menyerang mulut dan kulit di sekitarnya.

Serta HSV-2 yang menyebabkan herpes genital, yang biasanya ditularkan secara seksual.

Gejala herpes 

Dikutip dari Medical News Today, gejala herpes yang muncul pertama kali adalah kesemutan, gatal, atau rasa terbakar, kemudian muncul luka atau lecet di sekitar mulut atau alat kelamin.

Gejala herpes cenderung berkembang selama 2-20 hari setelah terpapar virus. Untuk gejala herpes di area bibir atau mulut menyebabkan kulit melepuh, berkembang di dalam atau di sekitar bibir dan mulut.

Terkadang lepuh ini terbentuk di tempat lain di wajah atau di lidah, dan lebih jarang di area kulit lainnya. Luka biasanya berlangsung selama 2-3 minggu. 

Sementara untuk herpes kelamin cenderung berkembang di penis, di sekitar atau di dalam vagina, di bokong, atau di anus, meskipun bisa terbentuk di area kulit lainnya.

Penyakit herpes juga bisa menyebabkan rasa sakit saat buang air kecil dan perubahan keputihan. Pertama kali seseorang terkena herpes, luka dapat bertahan selama 2 hingga 6 minggu. 

Baca Juga: Catat! Ini 3 penyebab amandel yang harus diwaspadai

Di samping luka atau lecet, herpes dapat menyebabkan:

  • Nyeri dan gatal
  • Kelenjar getah bening yang membengkak 
  • Demam
  • Kelelahan dan perasaan tidak sehat secara umum
  • Dalam kebanyakan kasus, lesi sembuh tanpa jaringan parut jangka panjang.

Terkadang gejala berulang juga muncul kembali mirip dengan gejala awal, meskipun cenderung tidak terlalu parah dan berlangsung dalam waktu yang lebih singkat.

Studi menunjukkan bahwa sekitar 33% penderita herpes mulut dan 50% penderita herpes genital mengalami gejala berulang.

Baca Juga: Inilah 16 macam penyebab sakit dada sebelah kanan, bisa kanker, jantung dll

Cara mengobati herpes

Ada beberapa pilihan pengobatan untuk herpes mulut dan kelamin.

Pengobatan rumahan

Jenis pengobatan di rumah yang bisa membantu meringankan gejala herpes bagi sebagian orang yakni dengan mengoleskan gel lidah buaya ke luka. Namun, belum ada penelitian yang menunjukkan bahwa pengobatan ini berhasil.

Seseorang mungkin juga mencoba:

  • Minum obat pereda nyeri, seperti asetaminofen atau ibuprofen
  • Mandi di air garam ringan atau berendam di bak mandi air hangat
  • Mengoleskan petroleum jelly ke area yang terkena
  • Memakai pakaian longgar untuk menghindari iritasi
  • Menahan diri dari aktivitas seksual, bahkan dengan perlindungan sampai gejala hilang
  • Mengoleskan krim atau lotion ke uretra sebelum buang air kecil, seperti yang mengandung lidokain
  • Beberapa orang menemukan bahwa menggunakan kompres es dapat membantu meredakan gejala herpes. Jangan pernah mengoleskan es langsung ke kulit, bungkus dengan kain terlebih dahulu.

Baca Juga: Sederet manfaat bunga lawang untuk kesehatan

Pengobatan dengan salep 

Dokter biasanya akan meresepkan obat antivirus untuk menangani herpes , seperti salep acyclovir (asiklovir), untuk mencegah virus berkembang biak.

Jika seseorang menggunakan obat antivirus, gejala dapat hilang 1-2 hari lebih cepat daripada jika mereka tidak menggunakan pengobatan. Obat juga dapat mengurangi keparahan gejala.

Selanjutnya: Bisa mencegah anemia, ini 4 manfaat daun kelor untuk kesehatan

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Halaman   1 2 Tampilkan Semua
Editor: Virdita Ratriani

Terbaru