kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.325
  • EMAS681.000 0,89%
  • RD.SAHAM 0.04%
  • RD.CAMPURAN 0.21%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.04%

Waspadalah, kebiasaan ngemil bisa menurunkan kekebalan tubuh

Senin, 24 Desember 2018 / 10:18 WIB

Waspadalah, kebiasaan ngemil bisa menurunkan kekebalan tubuh
ILUSTRASI. Ilustrasi kesehatan Cemilan Sehat

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Di sela waktu makan tiga kali sehari kita biasanya akan mengisi perut dengan makanan kecil atau camilan.  Kebiasaan ngemil sebenarnya bisa menyehatkan, tergantung jenis asupannya. 

Pola makan tiga kali sehari menurut sejarah mulai muncul pada abad ke 18.  Tetapi manusia modern kini makan lebih sering daripada sebelumnya - dan seringkali melebihi waktu makan. 


Manusia saat ini memiliki pola makan yang tidak menentu. Kebanyakan orang bahkan lebih suka ngemil dari pada makan tiga kali pada waktu "yang umum". 

Tubuh kita memiliki dua jenis metabolisme: puasa (tanpa makanan) dan pasca-makan. 

Kondisi tubuh pasca makan merupakan fase penyerapan yang merupakan waktu aktif secara metabolik untuk tubuh. Pada periode ini juga aktifnya sistem kekebalan tubuh. 

Peradangan akibat makan 

Ketika kita makan, kita tidak hanya menyerap nutrisi. Tapi, kita juga memicu sistem kekebalan tubuh untuk menghasilkan respon peradangan (inflamasi) transien. 

Peradangan adalah respon normal tubuh terhadap infeksi dan cedera, yang memberikan perlindungan terhadap stressor. 

Ini berarti setiap kali kita makan, apa yang kita konsumsi memberikan tingkat tekanan fisiologis pada sistem imun. 

Bagi mereka yang ngemil sepanjang waktu, tubuh kemungkinan besar akan mengalami peradangan konstan. 

Selama sekitar empat jam setelah makan, mikroba usus dan komponennya masuk ke dalam aliran darah dan diam-diam memicu peradangan oleh sistem kekebalan tubuh. 

Peradangan yang seharusnya pelindung jangka pendek menjadi terus-menerus terjadi. 

Peradangan setelah makan - yang dikenal sebagai "peradangan postprandial" terjadi secara konstan dan diperburuk oleh gaya hidup modern kita. Misalnya saja mengasup makanan padat kalori, makan berlebihan, tinggi gula dan makanan lemak jenuh. 
Sementara itu, peradangan postprandial persisten menimbulkan kerusakan kolateral berulang pada tubuh kita. Ini yang sangat merugikan kesehatan kita dari waktu ke waktu. 

Peradangan kronis tingkat rendah muncul sebagai akibat banyaknya penyakit yang berhubungan dengan penyakit non-infeksi, seperti penyakit jantung dan diabetes tipe 2. 

Mengurangi frekuensi makan melalui puasa intermiten atau mengatur waktu makan, akan berdampak positif pada kesehatan. 

Cara ini juga membantu menurunkan berat badan dan risiko penyakit metabolik, seperti diabetes. 

Makan terlalu malam juga dikaitkan dengan peningkatan kolesterol dan glukosa, serta dapat membuat resistensi insulin yang dalam jangka panjang memicu diabetes. Ini membuat kita merasa lebih lapar keesokan harinya. 

Jadi, sebaiknya kita hanya perlu mengurangi porsi makan, dengan makanan yang lebih memuaskan dan memicu rasa kenyang. (Ariska Puspita Anggraini)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com berjudul: "Hobi Ngemil Bisa Menurunkan Kekebalan Tubuh"


Sumber : Kompas.com
Editor: Herlina Kartika
Video Pilihan

TERBARU
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0005 || diagnostic_api_kanan = 0.1545 || diagnostic_web = 0.4589

Close [X]
×