Varian Omicron Punya 3 Keturunan, Kenali Gejalanya

Jumat, 25 Februari 2022 | 10:16 WIB Sumber: dmerharyana.org,Times of India
Varian Omicron Punya 3 Keturunan, Kenali Gejalanya

ILUSTRASI. Saat ini, Omicron menyumbang sebagian besar infeksi COVID-19 di seluruh dunia. REUTERS/Dado Ruvic


3. Omicron sub varian BA.2 dan gejalanya

"BA.2 berbeda dari BA.1 dalam urutan genetiknya, termasuk beberapa perbedaan asam amino dalam protein lonjakan dan protein lainnya. Penelitian telah menunjukkan bahwa BA.2 memiliki keunggulan pertumbuhan dibandingkan BA.1. Studi sedang berlangsung untuk memahami alasannya. Tetapi data awal menunjukkan bahwa BA.2 tampaknya secara inheren lebih menular daripada BA.1, yang saat ini tetap menjadi sublineage Omicron paling umum yang dilaporkan,” kata WHO.

Dikatakan sebagai penyebar tercepat di antara semua sub varian Omicron alias penyebar super, infeksi COVID-19 yang diinduksi BA.2 menyebabkan gejala seperti:

  • Pilek
  • Sakit tenggorokan
  • Kesulitan bernapas
  • Batuk terus-menerus
  • Kelelahan 

Tidak ada gejala lain yang dilaporkan untuk infeksi subvarian Omicron, selain temuan dari beberapa penelitian yang mengatakan bahwa subvarian Omicron dapat menyebabkan kerusakan parah pada paru-paru.

Baca Juga: Kasus Corona 22 Februari 2022 Melesat, Hanya 1 Daerah di Indonesia Bebas Covid-19

Kemampuan lolos kekebalan dari sub varian ini sering dikaitkan dengan tingkat keparahan penyakit. Namun, seperti yang dikatakan oleh WHO, sub varian ini mirip dengan sub garis keturunan Omicron lainnya dalam hal tingkat keparahan.

Jangan anggap enteng

Terjadinya gejala COVID bervariasi dari orang ke orang. Tingkat keparahan infeksi COVID tergantung pada bagaimana mekanisme kekebalan tubuh bereaksi terhadap serangan patogen.

Pada banyak pasien, infeksi meninggalkan bekas yang terlihat bahkan berbulan-bulan setelah pemulihan.

"Omicron telah menggantikan varian Delta di tingkat global. Banyak negara telah melewati puncaknya tetapi tidak semua negara telah melewati puncaknya. Ini lebih ringan dari Delta tetapi bukan virus ringan," jelas Maria Van Kerkhove, yang memimpin sisi teknis tim respons COVID-19 WHO, kata.

Coronavirus telah membunuh lebih dari 5,8 juta orang di seluruh dunia, menurut penghitungan AFP yang dikumpulkan dari sumber resmi pada hari Selasa.

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru