kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45986,00   -3,93   -0.40%
  • EMAS1.142.000 0,35%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Ukuran Payudara Besar Berisiko Terkena Kanker Payudara?


Kamis, 21 September 2023 / 11:10 WIB
Ukuran Payudara Besar Berisiko Terkena Kanker Payudara?


Reporter: kompas.com | Editor: Tri Sulistiowati

KANKER PAYUDARA. Kanker payudara umumnya menyerang perempuan. Benarkah ukuran payudara yang besar berisiko terkena kanker payudara? 

Punya payudara besar dan kencang memang jadi impian sebagian besar wanita.

Baca Juga: 8 Manfaat Semangka Kuning untuk Kesehatan yang Menakjubkan

Namun, banyak mitos mengatakan bahwa payudara besar berisiko tinggi mengalami kanker payudara. Apakah benar demikian?

Risiko kanker payudara

Memang ada banyak mitos kesehatan yang beredar, salah satunya mengenai ukuran payudara.

Menurut laman Breast Reduction Virginia, payudara besar bisa membuat kita rentan alami sakit punggung, postur tubuh yang buruk, dan iritasi kulit.

Namun, hingga saat ini belum ada bukti valid mengenai risiko kanker payudara pada perempuan yang memiliki ukuran dada besar.

Jika melansir laman National Breast Cancer Foundation, tidak ada kaitan antara risiko kanker payudara dengan ukuran payudara seorang wanita.

Hanya saja, wanita dengan payudara besar lebih mungkin mengalami sakit punggung, yang bukan faktor risiko kanker.

Salah satu faktor yang memicu kanker payudara adalah obesitas.

Wanita yang mengalami obesitas juga kerap memiliki payudara berukuran besar. Hal inilah yang membuat orang berpikir bahwa ukuran payudara juga berpengaruh pada risiko kanker.

Menurut informasi dari Very Well Health, faktor yang bisa meningkatkan risiko kanker payudara, di antaranya genetik, konsumsi alkohol, dan kepadatan payudara.

Faktor risiko kanker payudara

Hingga 10 persen kasus kanker payudara berhubungan dengan riwayat keluarga.

Secara rinci, berikut faktor risiko kanker payudara:

1. Genetik

Penelitian menunjukkan bahwa memiliki kerabat tingkat pertama (orang tua, saudara kandung, atau anak) yang mengidap kanker payudara melipatgandakan risiko Anda mengalami penyakit yang sama.

Risikonya semakin meningkat, jika anggota keluarga Anda masih muda atau laki-laki.

2. Konsumsi alkohol

Penelitian menunjukkan bahwa wanita yang meminum alkohol dalam jumlah sedang meningkatkan risiko kanker payudara sekitar 10 persen. Sebab, alkohol dapat meningkatkan kadar estrogen.

Hal ini terutama berlaku untuk kanker payudara positif reseptor estrogen (ER).

Konsumsi alkohol dalam jumlah banyak juga dapat secara langsung merusak asam deoksiribonukleat (DNA) pada sel-sel jaringan payudara.

Kerusakan seperti ini dapat menyebabkan sel-sel berkembang biak secara tidak normal dan dalam kecepatan yang tinggi, sehingga menimbulkan tumor prakanker dan kanker.

3. Kepadatan payudara

Payudara terbuat dari jaringan kelenjar, ikat, dan lemak.

Jaringan kelenjar adalah bagian payudara yang menghasilkan ASI, sedangkan jaringan ikat menahan payudara pada tempatnya.

Mereka yang memiliki payudara padat memiliki lebih sedikit jaringan lemak.

Sekitar 43 persen wanita berusia 40 hingga 74 tahun memiliki jaringan payudara yang padat, dan wanita dengan payudara padat berisiko lebih tinggi terkena kanker payudara.

Selain itu, mamografi lebih sulit membaca dan menginterpretasikan kondisi payudara yang padat dibandingkan dengan payudara yang berlemak.

Jaringan payudara yang padat dan benjolan keduanya tampak putih pada mammogram, sehingga sulit membedakannya.

Baca Juga: Vidi Aldiano 3 Tahun Sakit Kanker Ginjal, Waspadai Gejala Awal Ginjal Bermasalah

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Benarkah Payudara Besar Buat Perempuan Berisiko Alami Kanker Payudara?", 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×