Kesehatan Umum

Tanda-tanda Asam Urat Harus Segera Diperiksa ke Dokter

Rabu, 21 September 2022 | 09:16 WIB Sumber: Kompas.com
Tanda-tanda Asam Urat Harus Segera Diperiksa ke Dokter

ILUSTRASI. Asam urat merupakan zat hasil metabolisme atau olahan purin di dalam tubuh.


KONTAN.CO.ID - Asam urat bisa menyerang siapa saja. Tidak hanya banyak diderita orang lanjut usia atau lansia, asam urat juga banyak menyerang anak-anak muda. 

Penyakit asam urat termasuk penyakit yang tidak menular. Apa itu asam urat? 

Dilansir laman Kemenkes, 9 Juli 2022, asam urat merupakan zat hasil metabolisme atau olahan purin di dalam tubuh. Sementara itu, penyakit asam urat disebut juga gout adalah salah satu jenis penyakit peradangan pada sendi yang terjadi karena adanya penumpukan kristal asam urat. 

Kondisi ini dapat terjadi pada banyak sendi, seperti di jari kaki, pergelangan kaki, lutut, dan paling sering di ibu jari kaki. Kadar asam urat normal dalam darah manusia berkisar antara 3,4-7,0 mg/dL pada laki laki, pada perempuan antara 2,4-6,0 mg/dL dan 2,0-5,5 mg/dL pada kelompok anak-anak.

Penyebab asam urat 

Pada kondisi normal, asam urat larut dalam darah, lalu diproses oleh ginjal dan dikeluarkan melalui urine. Bila kadar asam urat berlebih atau ginjal tidak dapat mengeluarkan asam urat dengan baik, akan terjadi penumpukan asam urat yang kemudian membentuk kristal di sendi. 

Dilansir dari Mayoclinic, 6 Maret 2021, asam urat terjadi ketika kristal urat menumpuk dan menyebabkan peradangan serta rasa sakit yang hebat. Kristal urat dapat terbentuk ketika penderita memiliki kadar asam urat yang tinggi dalam darah. Tubuh menghasilkan asam urat ketika memecah purin. 

Baca Juga: Cara Konsumsi Meniran untuk Menurunkan Asam Urat Tinggi

Purin sebenarnya secara alami sudah dihasilkan oleh tubuh. Selain itu, purin juga dapat ditemukan dalam beberapa jenis makanan dan minuman. 

Salah satu faktor yang dapat meningkatkan kadar asam urat, yaitu makanan dan minuman yang mengandung purin. 

Makanan dapat dikatakan mengandung purin tinggi jika memiliki kadar purin lebih dari 200mg per 100 gram berat makanan. Contoh makanan tinggi purin adalah aneka jeroan, seafood, sayuran warna hijau dan kacang kacangan serta olahannya. 

Makanan laut yang kaya purin, antara lain ikan teri, sarden, remis, scallop, trout, dan tuna. Minuman beralkohol, terutama bir, dan minuman yang dimaniskan dengan gula buah (fruktosa) meningkatkan kadar asam urat. 

Semakin banyak asupan purin, semakin banyak pula asam urat yang terbentuk dan ginjal akan bekerja keras untuk mengeluarkannya melalui urine. 

Faktor-faktor yang meningkatkan kadar asam urat dalam tubuh meliputi: 

1. Diet 

Makan makanan yang kaya daging merah, kerang, minum-minuman manis dengan gula buah (fruktosa) meningkatkan kadar asam urat. Konsumsi alkohol, terutama bir, juga meningkatkan risiko asam urat. 

2. Berat badan 

Jika Anda kelebihan berat badan, tubuh Anda memproduksi lebih banyak asam urat dan ginjal Anda lebih sulit untuk menghilangkan asam urat. 

3. Kondisi medis 

Penyakit dan kondisi tertentu meningkatkan risiko asam urat. Itu termasuk tekanan darah tinggi yang tidak diobati dan kondisi kronis seperti diabetes, obesitas, sindrom metabolik, dan penyakit jantung dan ginjal. 

Baca Juga: Penyakit Asam Lambung atau GERD Bisa Disembuhkan atau Tidak?

4. Obat-obatan tertentu 

Aspirin dosis rendah dan beberapa obat yang digunakan untuk mengontrol hipertensi, seperti diuretik thiazide, inhibitor enzim pengubah angiotensin (ACE) dan beta blocker, juga dapat meningkatkan kadar asam urat. 
Begitu juga penggunaan obat anti penolakan yang diresepkan untuk orang yang telah menjalani transplantasi organ. 

5. Riwayat asam urat dalam keluarga 

Jika anggota keluarga Anda yang lain menderita asam urat, Anda lebih mungkin terkena penyakit ini. 

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru