Suka makan daging ayam? Ini risiko kesehatan akibat makan daging ayam terlalu sering

Rabu, 08 September 2021 | 16:30 WIB Sumber: Kompas.com
Suka makan daging ayam? Ini risiko kesehatan akibat makan daging ayam terlalu sering

ILUSTRASI. Daging ayam

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Daging ayam, bahan yang mudah diolah menjadi berbagai menu makanan lezat. Anda penggemar daging ayam? Kenali risiko kesehatan akibat terlalu sering konsumsi daging ayam.    

Daging ayam adalah bahan makan yang paling fleksibel untuk diolah menjadi beragam jenis sajian, namun mengonsumsinya rutin setiap hari tak memberikan efek begitu baik untuk tubuh. 

Baca Juga: 4 Alasan alpukat baik dikonsumsi penderita diabetes tipe II

Banyak orang memilih menyimpan daging ayam mentah sebagai bahan makan harian karena berbagai poin plus yang dimiliki daging ini. 

Selain fleksibel diolah menjadi apa saja, daging ayam juga lebih aman dikonsumsi oleh lintas usia karena mengandung protein tinggi namun rendah lemak, tak seperti daging merah atau daging sapi yang tinggi akan kandungan lemaknya. 

Risiko terlalu sering makan daging ayam Ada berbagai risiko yang akan Anda temui jika Anda nekad mengonsumsi daging ayam rutin setiap hari. 

1. Kebanyakan protein 

Risiko pertama adalah tubuh Anda akan kebanyakan kandungan protein. 

Ketika tubuh kelebihan asupan protein, maka tubuh akan otomatis menyimpan kelebihan protein ini menjadi lemak. 

Hal ini tentu saja berujung pada kenaikan berat badan yang signifikan dan bisa menuju ke obesitas. 

2. Risiko terkena gangguan jantung 

Meski daging ayam rendah lemak, namun jika dikonsumsi terlalu sering tetap saja akan membuat Anda menumpuk terlalu banyak kolesterol di dalam tubuh. 

Hal ini, berpotensi menganggu aliran darah dan mengusik kesehatan jantung Anda. Serangan jantung, bisa saja terjadi tiba-tiba tanpa ada gejala sedikitpun sebelumnya. 

3. Berat badan tak ideal 

Tentu saja berkat penumpukan lemak dan kolesterol yang terjadi setiap hari, Anda akan jauh dari berat badan ideal.  

Untuk menurunkan berat badan akibat tubuh terlalu banyak mengantongi kolesterol juga bukan perkara yang mudah. 

Anda harus melalui proses panjang perubahan pola makan agar tubuh kembali ke berat badan ideal. 

4. Risiko keracunan makanan 

Meski bisa diolah menjadi sajian apa saja, namun tetap butuh ketelitian dalam mengolah daging ayam. 

Daging ayam yang kurang mentah, atau sayuran yang bersenggolan dengan daging ayam yang belum dimasak, bisa membuka kemungkinan Anda terkontaminasi berbagai bakteri seperti salmonella atau campylobacter. 

5. Risiko resisten terhadap antibiotik  

Dalam berbagai penelitian medis, ditemukan berbagai residu antibiotik dalam daging ayam mentah. 

Residu ini bisa berupa antibiotik jenis sulfa, oksitetrasiklin, tetrasiklin dan masih banyak lagi. 

Beberapa peternak ayam memang menyuntikkan antibiotik ke tubuh hewan ternaknya untuk mendapatkan ayam-ayam yang lebih sehat dan layak jual. 

Dengan terlalu sering mengonsumsi ayam yang mengandung residu antibiotik ini, Anda lama-kelamaan bisa resisten terhadap antibiotik. 

Tentu saja hal ini berbahaya dan merugikan. Ketika suatu saat Anda terkena infeksi dan butuh antibiotik, maka segala jenis antibiotik tak ada yang bisa melawan penyakit Anda. 

Cara terbaik mengonsumsi daging ayam 

Dalam laman Times of India, daging ayam sebenarnya memiliki berjuta manfaat untuk tubuh. 

Pertama, daging ayam mengeluarkan tryptophan, asam amino yang bisa meningkatkan serotonin dalam otak. Asam amino ini bisa menyebabkan Anda lebih rileks dan bahagia sehingga bisa memperbaiki mood yang kurang baik. 

Kedua, daging ayam juga juga sumber mineral alami yaitu selenium. Selenium adalah antioksidan alami yang bisa membantu tubuh Anda mengatasi berbagai gangguan penyakit karena penuaan. 

Daging ayam juga kaya akan vitamin B3 yang bisa membantu tubuh mengubah karbohidrat menjadi energi, sehingga menghindari penumpukan kalori. 

Berbagai manfaat yang dimiliki daging ayam akan menurun jika Anda salah dalam mengonsumsinya.

Jika Anda memang penggila daging ayam dan tak bosan mengonsumsinya setiap hari, cobalah untuk mengolahnya dengan cara dipanggang atau dibakar. 

Kemudian jauhi pula bumbu penyedap yang bisa menambahkan kandungan lemak pada ayam, seperti butter, krim juga santan.(Inten Esti Pratiwi) 

Baca Juga: Asam lambung naik? Ini 6 buah yang ampuh meredakan gejala asam lambung tinggi

Selanjutnya: Sedang diet? Air lemon dengan gula merah bisa membantu menurunkan berat badan

 

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Jangan Mengonsumsi Daging Ayam Setiap Hari, Ini Bahayanya", 

Editor: Tri Sulistiowati
Terbaru