Mata Lelah dan Progresivitas Miopia Saat Pandemi, Simak Penjelasan dari Dokter Siloam

Jumat, 31 Desember 2021 | 11:02 WIB   Reporter: Yudho Winarto
Mata Lelah dan Progresivitas Miopia Saat Pandemi, Simak Penjelasan dari Dokter Siloam

ILUSTRASI. Kesehatan mata


KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Beraktivitas di depan gawai/smartphone dalam jangka waktu tertentu dapat menyebabkan organ mata menjadi lelah.

Meski tidak berbahaya, namun jika dibiarkan, mata lelah bisa menimbulkan gangguan kesehatan pun di masa pandemi Covid 19, yang secara langsung  baik orang dewasa maupun anak-anak akan lebih sering menggunakan gawai baik dari laptop maupun smartphone.

Orang dewasa akan lebih sering menggunakan mata dalam pekerjaan, dan anak-anak juga sering menggunakan smartphone dalam pelajarannya.

Mengacu pada studi penelitian di China efek dari pandemi Covid-19 telah meningkatkan kasus Myopia atau gangguan mata minus bahkan pada anak-ana, yaitu selama tahun 2020 anak usia 6 - 8 tahun ternyata 3 kali lipat lebih rawan terkena miopia dibandingkan sebelum periode Pandemi Covid-19 berlangsung.

Pada kasus Miopia, Dr. dr. Ariesanti Tri Handayani, Sp M(K), dari Siloam Hospitals Bali mengatakan, mata minus atau miopia terjadi karena cahaya yang masuk kedalam mata jatuh di depan retina mata.

Baca Juga: Tak ada obat, ini cara mengobati dan mengurangi mata minus

Hal ini dipicu oleh panjang bola mata yang bertambah atau kemampuan mata dalam memfokuskan cahaya sehingga objek yang jauh terlihat buram.

"Ada dampaknya pada mata, yaitu terbagi dua, mata Lelah atau mata kering yang disebabkan karena Computer Vision Syndrome (CVS), dan Akomodasi karena jangka lama yang diakibatkan adanya penambahan ukuran refraksi (miopia) yang progresif," tutur dr. Ariesanti, melalui edukasinya pada aplikasi live Zoom, di Bali, Senin (27/12) lalu.

Pada edukasi tersebut, Ariesanti menerangkan, Computer Vision Syndrome (CVS) merupakan masalah pada organ mata dan penglihatan yang bersifat kompleks pun terkait dengan fungsi mata dalam aktivitas dekat yang berhubungan dengan komputer.

Editor: Yudho Winarto

Terbaru