Kesehatan Anak

Ini manfaat tidur yang cukup bagi buah hati, orangtua harus tahu

Senin, 12 April 2021 | 12:32 WIB   Penulis: Tiyas Septiana
Ini manfaat tidur yang cukup bagi buah hati, orangtua harus tahu

ILUSTRASI. Ini manfaat tidur yang cukup bagi buah hati, orangtua harus tahu. KONTAN/Fransiskus Simbolon.

KONTAN.CO.ID - Terkadang, Anda mungkin penasaran, mengapa bayi atau anak-anak butuh waktu tidur yang lebih banyak dari orang dewasa. 

Tidur merupakan salah satu kebutuhan penting bagi manusia terutama anak-anak. Ada beberapa hormon yang bekerja lebih baik saat kita sedang tidur. Otak juga bisa mengolah informasi lebih baik saat kita terlelap.

Bersumber dari laman Johns Hopkins All Children's Hospital, anak-anak yang cukup tidur memiliki konsentrasi yang baik. Tidur yang cukup juga meningkatkan kemampuan belajar, ingatan, hingga kesehatan mental dan fisik. 

Anak usia di bawah 1 tahun dianjurkan tidur antar 12-16 jam setiap hari. Lalu, anak usia 1-2 tahun selama 11-14 jam dan usia 3-5 tahun selama 10-13 jam. 

Sedangkan anak usia 6-12 tahun disarankan untuk tidur antar 9-12 jam setiap hari. Untuk anak usai remaja 13-18 tahun sebaiknya mendapatkan durasi tidur antara 8-10 jam.

Berkurangnya durasi tidur dari yang dianjurkan bisa meningkatkan risiko tekanan darah tinggi, obesitas, hingga depresi. 

Untuk lebih jelasnya, berikut ini manfaat yang didapat anak jika mendapatkan tidur yang cukup, dihimpun dari situs Parents:

Baca Juga: Biar anak tumbuh cerdas, kegiatan ini bisa membantu meningkatkan kecerdasan otak

  • Membantu pertumbuhan anak

Hormon pertumbuhan bekerja lebih maksimal saat anak tidur. Hal ini yang menyebabkan anak-anak menjadi lebih tinggi saat mereka bangun tidur di pagi hari. 

Tidur yang nyenyak bisa membantu tubuh berkembang dengan baik. Kurangnya hormon pertumbuhan bisa menyebabkan anak susah tidur.

Kurang tidur juga menyebabkan berat badan naik bahkan obesitas. Hormon tubuh yang mempengaruhi rasa kenyang terganggu jika durasi tidur berkurang. 

Efeknya tentu nafsu makan menjadi tinggi sehingga berat badan anak meningkat. 

  • Menjaga tubuh agar tidak sakit

Hormon sitokin dihasilkan saat anak dan orang dewasa tidur. Hormon ini membantu tubuh untuk menyerang infeksi penyakit dan stres. 

Hormon sitokin muncul saat tubuh terserang penyakit dan membuat kita mengantuk. Karenanya, kita akan dipaksa untuk beristirahat agar tubuh bisa menyembuhkan dirinya sendiri. 

Durasi tidur malam yang kurang bisa menyebabkan tubuh mudah terserang penyakit seperti demam dan flu.

Baca Juga: Cara agar anak punya otak cerdas, penuhi asupan nutrisi dari makanan ini

  • Meningkatkan fokus anak

Anak-anak yang tidur lebih dari 10 jam saat malam sebelum umur 3 tahun memiliki kemampuan fokus yang baik.

Sedangkan yang tidak mendapatkan tidur yang cukup menunjukkan gejala hiperaktif dan masalah impulsif saat mereka beranjak besar. 

Kelelahan karena kurang tidur menyebabkan anak mudah terganggu dan sensitif. Mereka menjadi mudah marah sehingga mengganggu kegiatan seperti belajar. 

  • Membantu proses belajar anak

Salah satu penelitian dari Columbia University Medical Center menunjukkan, bayi yang baru lahir mencerna informasi dan belajar saat mereka tidur. 

Otak bayi mengolah segala informasi yang didapat saat mereka terjaga. Tidak hanya bayi saja, otak anak yang sudah besar juga mencerna lebih baik saat tidur. 

Tidur siang maupun tidur malam memiliki manfaat yang sama untuk kemampuan akademis dan non-akademis.

Siswa sekolah yang meluangkan waktu untuk tidur siang, menunjukkan performa yang lebih baik saat mereka sudah bangun. 

Hal ini dikarenakan otak tetap bekerja saat tubuh beristirahat. Otak akan mencerna kembali informasi yang didapat dan menyusunnya dengan baik. 

Selanjutnya: Helicopter parenting: Pengertian, dampaknya bagi anak, dan cara mengatasinya

Halaman   1 2 Tampilkan Semua
Editor: Tiyas Septiana
Terbaru