HOME

Hati-hati! Ini warning WHO soal gejala infeksi ulang Covid-19 varian baru

Sabtu, 13 Februari 2021 | 09:34 WIB Sumber: Express.co.uk
Hati-hati! Ini warning WHO soal gejala infeksi ulang Covid-19 varian baru

ILUSTRASI. WHO telah mengeluarkan peringatan menyusul laporan dari Afrika Selatan yang menunjukkan tingkat infeksi ulang yang mengkhawatirkan dari varian baru.

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Kepala Ilmuwan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah mengeluarkan peringatan menyusul laporan dari Afrika Selatan yang menunjukkan tingkat infeksi ulang yang mengkhawatirkan dari varian baru. Apa saja gejala untuk mendeteksi infeksi ulang varian baru?

Melansir Express.co.uk, Kepala Ilmuwan WHO, Dr Soumya Swaminathan mengatakan, pihaknya telah mendapatkan laporan dari orang-orang yang terinfeksi kembali dengan varian baru virus dari Afrika Selatan. 

“Laporan dari Afrika Selatan menunjukkan bahwa orang yang pernah mengalami infeksi sebelumnya dapat terinfeksi lagi,” kata Swaminathan.

Apa gejala dari varian baru?

Dr Eric Feigl-Ding, seorang ahli epidemiologi, mengatakan di Twitter, bahwa ada penemuan yang mengkhawatirkan di antara kelompok plasebo untuk vaksin Novavax di Afrika Selatan, di mana orang yang terinfeksi Covid-19 sebelumnya bisa kembali terjangkit seperti orang tanpa infeksi sebelumnya. Ini menandakan, infeksi masa lalu tidak sepenuhnya melindungi seseorang dari varian B1351.

Baca Juga: Ingin tidak tertular virus corona? Inilah 10 cara efektif yang bisa dilakukan

"Ini terjadi setelah data bermasalah yang disorot minggu lalu dari kelompok plasebo dari uji coba Novavax bahwa orang yang sebelumnya terinfeksi dan memiliki antibodi Covid-19 tidak memiliki perlindungan untuk infeksi ulang varian B1351 - bahkan untuk penyakit parah," jelas Feigl-Ding seperti yang dilansir Express.co.uk.

Ketika berbicara mengenai varian baru dan gejalanya, ada gejala umum yang tidak boleh diabaikan.

Menurut Superintendent Pharmacist Medicine Direct Hussain Abdeh, ada empat gejala yang bisa jadi peringatan.

Baca Juga: Ingat, gejala corona ini tidak dialami oleh orang tua

Demam, batuk, dan hilangnya bau atau rasa bisa menjadi tanda infeksi.

"Namun, Anda mungkin juga terkena virus corona jika merasa lelah tanpa alasan yang jelas," dia memperingatkan.

Sekilas soal varian Afrika Selatan

Varian baru dari virus corona beredar dengan cepat di Afrika Selatan. Semua virus yang bermutasi dan strain di Afrika Selatan disebut 501.V2.

Varian Afrika Selatan membawa mutasi yang disebut E484K, dan berbeda dari varian lain yang baru-baru ini ditemukan oleh para ilmuwan di Inggris.

Varian Afrika Selatan tampaknya lebih menular daripada jenis virus asli, tetapi tampaknya tidak memiliki gejala lain yang berbeda.

Tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa varian Afrika Selatan lebih berbahaya daripada jenis aslinya.

Baca Juga: 4 Gejala tambahan infeksi Covid-19 berdasarkan riset terbaru, apa saja?

Jika seseorang mengalami kelelahan yang disertai dengan demam tinggi, batuk baru, atau hilangnya bau atau rasa, mereka harus segera menjalani tes Covid.

Menurut NHS, semakin cepat Anda dites, semakin baik.

Anda harus mengisolasi diri jika Anda mengalami salah satu tanda peringatan utama virus corona.

Jika hasil tes Anda negatif, Anda dapat kembali ke kehidupan penguncian normal. Tetapi jika positif, Anda harus mengisolasi diri setidaknya selama 10 hari. 

Siapa yang berisiko terkena Covid parah?

"Orang yang lebih tua memiliki risiko lebih tinggi terkena penyakit serius akibat Covid-19, dan risikonya meningkat seiring bertambahnya usia," kata Mayo Clinic.

Baca Juga: 6 Tempat berisiko tinggi penularan virus corona mengacu WHO

Menurut badan kesehatan, orang yang memiliki kondisi medis kronis juga memiliki risiko lebih tinggi terkena penyakit serius.

Kondisi medis tertentu yang meningkatkan risiko penyakit serius akibat Covid-19 meliputi:

- Penyakit jantung yang serius, seperti gagal jantung, penyakit arteri koroner, atau kardiomiopati

- Kanker

- Penyakit paru obstruktif kronik (PPOK)

- Diabetes tipe 2

- Obesitas atau obesitas berat

- Merokok

- Penyakit ginjal kronis

- Sistem kekebalan yang melemah dari transplantasi organ padat

- Kehamilan

 

Selanjutnya: Pakar kesehatan ini beri peringatan: Long Covid bisa menjadi pandemi dalam pandemi

 

Halaman   1 2 3 Tampilkan Semua
Editor: Barratut Taqiyyah Rafie
Terbaru