Hal-hal yang harus diketahui tentang vaksin Covid-19 dosis ketiga, penting tahu!

Senin, 23 Agustus 2021 | 08:14 WIB Sumber: Kompas.com
Hal-hal yang harus diketahui tentang vaksin Covid-19 dosis ketiga, penting tahu!

ILUSTRASI. Saat ini, pemerintah pun mulai melakukan pemberian vaksin Covid-19 dosis ketiga sebagai booster. ANTARA FOTO/Irwansyah Putra/rwa.


KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Lonjakan kasus infeksi virus Corona semakin meningkat. Kondisi ini tetap terjadi meskipun banyak orang telah mendapatkan vaksin Covid-19 dosis kedua. 

Melihat hal tersebut, pemerintah pun mulai melakukan pemberian vaksin Covid-19 dosis ketiga sebagai booster. 

Data dari Pusat Pencegahan dan Perlindungan Penyakit AS (CDC) juga menyatakan bahwa pemberian vaksin dosis ketiga ini bertujuan untuk memperpanjang efektivitas vaksin itu sendiri. 

Penelitian menunjukkan bahwa perlindungan yang dibuat oleh dua vaksin mRNA – Pfizer dan Moderna – terhadap Covid-19 mungkin memudar setelah beberapa bulan. Hal tersebut kemungkinan besar juga berlaku untuk jenis vaksin lainnya. 

Penelitian yang dilakukan di Israel juga menunjukan bahwa orang-orang yang telah mendapatkan vaksin Pzifer lebih awal juga rentan terinfeksi virus Corona. Misalnya, pasien yang divaksinasi pada Januari 2021 memiliki kemungkinan 2,26 kali lebih besar untuk tertular Covid-19 daripada mereka yang divaksinasi pada April 2021. 

Baca Juga: PPKM level 4, 3, 2 akan berakhir hari ini, apakah akan diperpanjang?

“Uji coba vaksin mRNA menunjukkan kepada kita bahwa vaksin tersebut efektif hingga 94 persen dalam melindungi pasien dari infeksi,” kata Thaddeus Stappenbeck, pakar penyakit menular. 

Menurut Stappenbeck, efektivitas Vaksin Covid-19 tersebut mulai memudar sekitar enam bulan pada sebagian orang. 

Bagaimana mengetahui efektivitas vaksin berkurang? 

Menurut Stappenbeck, tidak ada cara mudah untuk mengukur apakah efektivitas vaksin yangAnda dapatkan telah memudar, terutama jika Anda berada dalam kondisi tubuh yang prima. 

"Ada banyak hal yang memengaruhi imunitas manusia, bukan hanya tentang jumlah antibodi terhadap virus tertentu yang Anda miliki dalam aliran darah. Ada kekebalan berbasis seluler juga, dan itu lebih sulit untuk diukur," ucap Stappenbeck.

Covid-19 ini disebabkan oleh virus baru. Hal inilah yang menjadi tantangan besar para peneliti. 

Baca Juga: Inilah manfaat dan syarat vaksin Covid-19 dosis ketiga

"Virus ini juga terus berevolusi, bermutasi, dan memaksa dokter dan peneliti untuk beradaptasi dengan cepat,” kata Stappenbeck. 

"Data baru keluar setiap hari dan kami harus benar-benar mengawasi ini selama beberapa minggu dan bulan ke depan," tambahnya. 

Data Cleveland Clinic juga mengatakan bahwa vaksin Pfizer dan Moderna sangat efektif melawan varian delta tetapi dosis ketiga akan semakin memperkuat kekebalan terhadap virus. 

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru