Efek samping vaksin Moderna dan cara mengatasinya

Rabu, 25 Agustus 2021 | 07:51 WIB   Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie
Efek samping vaksin Moderna dan cara mengatasinya

ILUSTRASI. Pemerintah Indonesia telah menerima hibah vaksin Covid-19 Moderna dari Covax Facility sebanyak 8 juta dosis. ANTARA FOTO/Iggoy el Fitra/wsj.


KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Pemerintah Indonesia telah menerima hibah vaksin Covid-19 Moderna dari Covax Facility sebanyak 8 juta dosis. Vaksin Covid-19 ini sudah mulai diberikan kepada tenaga kesehatan (nakes) dan tenaga penunjang kesehatan sebagai vaksin dosis ketiga.

Melansir laman Kementerian Kesehatan, selain tenaga kesehatan, vaksin Moderna juga akan diberikan kepada warga yang belum pernah mendapatkan vaksinasi Covid-19.

“Selain untuk nakes, vaksin COVID-19 Moderna juga diperuntukkan bagi publik, khususnya ibu hamil dan masyarakat yang memiliki komorbid, yang belum pernah mendapatkan vaksinasi sama sekali,” terang dr. Siti Nadia Tarmizi M.Epid, Juru Bicara Vaksinasi COVID-19 Kemenkes RI. 

Mengenal vaksin Moderna

Pada tanggal 18 Desember 2020, Badan Pengawas Obat dan Makanan (FDA) AS mengeluarkan otorisasi penggunaan darurat (EUA) untuk vaksin kedua untuk pencegahan penyakit coronavirus 2019 (Covid-19) yang disebabkan oleh sindrom pernapasan akut coronavirus 2. 

Berdasarkan informasi di situs FDA, pada 25 Juni 2021, FDA merevisi lembar fakta pasien dan penyedia mengenai peningkatan risiko miokarditis (radang otot jantung) dan perikarditis (radang jaringan di sekitar jantung) yang disarankan setelah vaksinasi. 

Baca Juga: Efek samping vaksin Moderna lebih terasa dibanding vaksin lain, ini kata Kemenkes

Kemudian, pada 12 Agustus 2021, FDA mengubah EUA Vaksin Covid-19 Moderna untuk memungkinkan dosis tambahan diberikan kepada individu tertentu yang mengalami gangguan sistem kekebalan. Otorisasi penggunaan darurat memungkinkan Vaksin Moderna Covid-19 didistribusikan di AS untuk digunakan pada individu berusia 18 tahun ke atas.

Mereka yang bisa mendapatkan vaksin Moderna adalah orang yang berusia 18 tahun ke atas. 

Baca Juga: Inilah penjelasan Kemenkes kenapa efek samping vaksin Covid-19 Moderna lebih parah

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru