Di negara maju, vape dipakai untuk menghentikan paparan rokok remaja

Sabtu, 18 September 2021 | 15:40 WIB Sumber: TribunNews.com
Di negara maju, vape dipakai untuk menghentikan paparan rokok remaja

ILUSTRASI. Vape Expo Oceania in Auckland, NZ 2019

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Penggunaan rokok elektrik alias vape diklaim lebih baik guna mencegah paparan rokok konvensional di kalangan remaja.

Menurut Ketua Konsumen Vape Berorganisasi (Konvo) Hokkop Situngkir, vape memiliki risiko yang jauh lebih rendah daripada rokok konvensional.

Sebuah studi yang dipresentasikan pada konferensi Eropa tentang tembakau atau kesehatan 2011 menyatakan dengan tegas bahwa vape lebih aman daripada rokok konvensional.

"Ini berdasarkan penelitian yang dilakukan terhadap 3.587 peserta, 70 persen di antaranya adalah mantan perokok, 61 persen di antaranya adalah laki-laki dan dengan usia rata-rata 41 tahun," kata Hokkop dalam pernyataannya yang diterima Tribun, Jumat (17/9/2021).

Baca Juga: Jangan disepelekan, ini 6 bahaya merokok untuk kesehatan

Tes rokok elektrik berlangsung selama tiga bulan dengan 120 isapan dan lima kali isi ulang per hari. Mayoritas (96 persen) mengatakan rokok elektrik membantu mereka berhenti merokok atau mengurangi kebiasaan merokok.

Selain itu, sebanyak 84 persen menganggap rokok elektrik lebih rendah risiko dibandingkan rokok tembakau.

Saat ini banyak ahli dan badan profesional yang sepakat pada adanya faktor pengurangan risiko pada rokok elektrik.

Sebuah studi tahun 2018 yang diterbitkan public health England, dalam tinjauan independen terbaru terhadap sains menemukan bahwa rokok elektrik tidak hanya 95 persen lebih rendah risiko, tetapi juga paling efektif dalam membantu perokok beralih dari merokok, jika dibandingkan dengan koyo atau permen karet nikotin.

“Di Inggris saja, setidaknya 57.000 mantan perokok berhenti merokok dengan penggunaan rokok elektrik setiap tahun. Faktanya, pada 2019 dua rumah sakit dari layanan kesehatan nasional membuka toko vape di tempat mereka untuk lebih mendorong perokok agar berhenti dari kebiasaan itu,” ujarnya.

Kondisi ini pula yang membuat beberapa negara untuk mengembangkan produk vape agar para remaja tidak terjebak produk rokok konvensional.

Editor: Yudho Winarto
Terbaru