Penyakit Menular

Coronasomnia: Pengertian, penyebab dan bagaimana cara mengatasinya

Senin, 25 Januari 2021 | 11:43 WIB   Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie
Coronasomnia: Pengertian, penyebab dan bagaimana cara mengatasinya

ILUSTRASI. Apakah Anda mengalami kesulitan tidur sejak awal pandemi? Bisa jadi Anda mengalami coronasomnia.

KONTAN.CO.ID - HAGERSTOWN. Apakah Anda mengalami kesulitan tidur sejak awal pandemi? Anda mungkin menderita apa yang disebut oleh para ahli 'coronasomnia'.

Melansir wwlp.com, coronasomnia digambarkan sebagai gangguan tidur akibat pandemi. Spesialis insomnia dr. Lisa Medalie mengatakan bahwa hal-hal seperti stres dari pekerjaan online dan sekolah, bersama dengan penurunan olahraga dan peningkatan waktu menonton hanyalah beberapa faktor penyebab coronasomnia.

Dr Medalie menyatakan, umumnya stres dan kecemasan yang beredar terkait dengan pandemi virus corona. Dia menjelaskan bahwa itu adalah salah satu faktor utama yang membuat orang dewasa dan bahkan anak-anak tetap terjaga di malam hari karena anak-anak telah memperhatikan bahwa lingkungan dan cara hidup mereka secara umum sekarang sangat berbeda.

Dr. Medalie selanjutnya menjelaskan bahwa lebih dari separuh populasi di Amerika Serikat sedang berjuang dari coronasomnia atau masalah tidur. Dia menyatakan, dengan menyadari bahwa diri Anda atau anak Anda mengalami kesulitan untuk tidur adalah langkah pertama untuk mulai mengobati coronasomnia.

Baca Juga: Waspada! Berbicara bisa menyebarkan virus corona sebanyak batuk

Masih melansir wwlp.com, Dr. Medalie memiliki empat tips yang dia rekomendasikan untuk mencegah atau memerangi coronasomnia. 

Pertama, dia merekomendasikan agar orang tua meminta anak mereka tidur di tempat tidur mereka sendiri.

"Saat semua orang khawatir dan menginginkan pelukan ekstra dan bantuan ekstra untuk mengatasi kecemasan, anak-anak banyak yang merangkak ke tempat tidur orangtuanya," jelas Dr. Medalie. 

Baca Juga: Ini yang kita perlu ketahui tentang isolasi dan karantina di masa pandemi

“Jadi menjauhkan mereka dari tempat tidur [Anda] adalah hal yang tidak bisa ditawar. Hal itu merampas waktu dan upaya si manis kecil Anda untuk dapat melatih keterampilan mengatasi mereka sendiri," paparnya.

Kedua, Dr. Medalie merekomendasikan bahwa setiap orang perlu menjadwalkan satu jam "me time" atau waktu untuk diri sendiri. Dia menjelaskan bahwa dengan bertambahnya waktu di rumah dengan bekerja dari rumah dan pembelajaran virtual, keluarga tidak punya waktu sendiri. 

Dia juga sangat merekomendasikan satu jam bersantai dalam bentuk spa di rumah. Dia menekankan bahwa tubuh harus beralih ke keadaan damai dan rileks sebelum tidur.

“Jadwalkan me time. Semua orang di rumah membutuhkan satu jam waktu saya sebelum tidur untuk mendapatkan tempat yang tenang dan santai sebelum tidur," tambahnya.

Baca Juga: Daftar 17 kriteria orang yang tidak boleh terima vaksin virus corona

Ketiga, Dr. Medalie merekomendasikan untuk mematikan semua layar dan perangkat satu jam sebelum waktu tidur. Dia menjelaskan bahwa cahaya biru yang dipancarkan oleh layar perangkat mencegah otak memproduksi melatonin.

"Jadi kami tidak ingin Anda terpaku pada perangkat bluelight itu sebelumnya dan juga kontennya terlalu menarik," jelasnya. 

Keempat, dia juga menekankan bahwa orang harus beralih ke sumber yang dapat dipercaya ketika meneliti informasi tentang coronasomnia dan subjek terkait insomnia lainnya. 

Dia merekomendasikan agar orang menggunakan intervensi perilaku yang didukung penelitian. 

 

Selanjutnya: Pandemi corona semakin ganas, hindari 5 tempat ini untuk cegah penularan Covid-19

 

Halaman   1 2 Tampilkan Semua
Editor: Barratut Taqiyyah Rafie
Terbaru