kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45963,73   -4,04   -0.42%
  • EMAS1.324.000 1,38%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Bolehkah Penderita Diabetes Puasa? Simak Cara Aman Puasa Ramadhan Untuk Diabetes


Kamis, 23 Maret 2023 / 18:00 WIB
Bolehkah Penderita Diabetes Puasa? Simak Cara Aman Puasa Ramadhan Untuk Diabetes
ILUSTRASI. dalam beberapa kondisi, puasa juga dapat membahayakan bagi penderita diabetes.


Sumber: Kompas.com | Editor: Adi Wikanto

KONTAN.CO.ID - Jakarta. Puasa Ramadhan 1444 H atau tahun 2023 telah tiba. Apakah penderita diabetes boleh puasa Ramadhan?

Puasa di bulan Ramadhan adalah sebuah kewajiban bagi umat Islam yang telah memenuhi syarat. Hal itu sebagaimana dijelaskan dalam Surat Al Baqarah ayat 183: "Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kalian agar kalian bertakwa."

Lantas, bagaimana dengan penderita diabetes? Apakah penderita diabetes boleh puasa Ramadhan?

Beberapa penelitian menunjukkan, puasa dapat bermanfaat bagi penderita diabetes. Meskipun itu bukan menjadi pengobatan utamanya, namun, dalam beberapa kondisi, puasa juga dapat membahayakan bagi penderita diabetes.

Dokter spesialis penyakit dalam sekaligus Chairman Junior Doctor Network (JDN) Indonesia, Andi Khomeini Takdir mengatakan, penderita diabetes diperbolehkan untuk berpuasa dengan syarat mereka harus tetap berada dalam pengawasan dokter. "Biasanya dokter akan memperbolehkan pasien diabetes untuk berpuasa ketika gula darah stabil dan tidak lebih dari angka 250 mg/dL," ujarnya kepada Kompas.com, Kamis (23/3/2023).

Baca Juga: Siap-Siap, Ini Jam Buka Puasa Hari 1 Ramadhan Jakarta

Puasa, bagi penderita diabetes dapat memiliki manfaat menurunkan gula darah dalam sementara waktu, namun juga dapat menyebabkan risiko kenaikan gula darah. "Keduanya bisa terjadi, karena pada penderita diabetes mereka tidak memiliki kendali gula darah yang tidak baik," ungkapnya.

Dalam kondisi yang terlalu lapar (saat berpuasa), maka hal tersebut bisa menjadi hipoglikemia yang dapat menyebabkan gula darah dalam tubuh mengalami penurunan atau kadar gulanya menjadi rendah.

Sebaliknya, tubuh akan bereaksi setelah hipoglikemia itu memecah cadangan gula dalam tubuh. Akibatnya, bisa terjadi hiperglikemia atau kondisi ketika gula darah mengalami kenaikan dari batas normal yang merupakan kondisi berbahaya bagi penderita diabetes.

Untuk itu, ia mengungkapkan bahwa penderita diabetes yang memiliki risiko tinggi, tidak disarankan untuk berpuasa. Sedangkan bagi penderita diabetes yang memiliki risiko rendah dan sedang, boleh melakukan ibadah puasa dengan pengawasan dokter.

Tanda bahaya penderita diabetes saat puasa

Menurut Andi, penderita diabetes yang berpuasa juga harus mengenali tanda-tanda bahaya kapan mereka harus membatalkan puasa. Beberapa tandanya meliputi:

  • Gemetaran
  • Pusing
  • Berkeringat dingin
  • Berdebar-debar
  • Pandangan kabur

"Jika mengalami tanda-tanda tersebut, lebih baik langsung dibatalkan puasanya," ucapnya.

Cara puasa Ramadhan aman bagi penderita diabetes

Andi memberikan beberapa cara untuk penderita diabetes yang ingin menjalani ibadah puasa pada bulan Ramadhan, yakni:

1. Konsultasi dengan dokter

Hal pertama yang sebaiknya dilakukan bagi penderita diabetes adalah berkonsultasi ke dokter maupun ahli gizi. Dokter nantinya akan melakukan pengecekan kadar gula darah dan menyarankan berbagai makanan yang boleh atau tidaknya dikonsumsi. "Nantinya, dokter akan mempertimbangkan beberapa hal seperti berat badan, aktivitas, dan asupan cairan dalam tubuh. Jika dirasa stabil, maka biasanya akan diperbolehkan untuk puasa," ujarnya.

2. Hindari makanan dan minuman yang mengandung gula.

Perlu diingat bahwa penderita diabetes tetap harus mengontrol apa saja yang dimakan serta menghindari makanan dan minuman yang mangandung gula. Hal ini karena, makanan yang mengandung gula dapat membuat kadar gula darah melonjak drastis.

Sebagai penggantinya, penderita diabetes bisa mengonsumsi makanan tinggi serat saat sahur dan berbuka. Makanan tinggi serat baik untuk penderita diabetes karena serat akan dicerna secara perlahan yang membuat tubuh merasa kenyang lebih lama selama berpuasa.

3. Kurangi konsumsi gorengan

Andi juga memberikan tips bagi penderita diabetes agar menghindari makanan yang berminyak seperti gorengan. "Penderita diabetes memiliki pembuluh darah yang tidak terlalu bagus, jadi saat makan gorengan bisa menambah beban pembuluh darahnya," katanya lagi.

Hal ini karena gorengan mengandung lemak trans yang kurang baik bagi penderita diabetes. Meskipun tidak berpengaruh secara langsung, namun lemak trans dapat memicu resistensi insulin dan sindrom metabolik yang bisa menjadi penyebab dari diabetes.

4. Konsumsi banyak sayur dan protein

Andi menyarankan, penderita diabetes bisa lebih banyak mengonsumsi sayur dan makanan yang mengandung gizi seimbang seperti vitamin, mineral, karbohidrat, dan protein.

5. Hindari makan dengan porsi besar

Saat lapar, tubuh cenderung ingin mengonsumsi banyak makanan untuk mengembalikan energi yang hilang setelah berpuasa. Namun, mereka yang memiliki diabetes, tentu perlu menghindari hal tersebut. "Saat sahur maupun berbuka, jangan langsung makan dengan porsi besar. Terlebih makanan yang mengandung tinggi karbohidrat seperti nasi," kata Andi.

Karbohidrat bisa menyebabkan kadar gula darah seseorang naik yang memicu lonjakan pada penderita diabetes. Saat berbuka, sebaiknya makan dengan porsi kecil dan minum banyak air putih untuk mengembalikan asupan air yang hilang ketika berpuasa atau supaya tidak dehidrasi. "Selain itu, bisa juga dengan makan buah-buahan yang rendah gula dan juga makan kurma," tuturnya.

Itulah cara aman puasa Ramadhan untuk penderita diabetes. Segera batalkan puasa Ramadhan jika ada tanda-tanda bahaya diabetes di atas.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Bolehkan Penderita Diabetes Puasa Ramadhan? Ini Penjelasannya",

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×