8 Penyebab gula darah naik, Anda mesti waspada!

Kamis, 25 November 2021 | 12:36 WIB Sumber: Kompas.com
8 Penyebab gula darah naik, Anda mesti waspada!

ILUSTRASI. 8 Penyebab gula darah naik, Anda mesti waspada! ANTARA FOTO/Aditya Pradana Putra.

KONTAN.CO.ID - Terutama para penderita diabetes, penting Anda mengetahui tentang berbagai kondisi yang bisa menjadi penyebab gula darah naik. Itu sebabnya, Anda harus waspada penyebab gula darah naik.

Diabetes adalah penyakit yang menyebabkan glukosa darah mencapai tingkat yang berbahaya. Jika seseorang tidak mengontrol kadar gula darah dalam tubuh, komplikasi bisa berkembang. 

Orang dengan diabetes perlu memantau kadar gula darah dengan hati-hati untuk menghindari lonjakan. 

Informasi saja, glukosa berasal dari makanan. Glukosa adalah gula sederhana yang berfungsi sebagai sumber energi utama bagi tubuh. 

Saat kondisi normal, pankreas bisa mengeluarkan hormon insulin yang berfungsi untuk membuat sel lebih sensitif terhadap glukosa. Sel-sel kemudian menarik glukosa dari darah, mengurangi dampak lonjakan gula darah. 

Tapi pada orang dengan diabetes, pankreas tidak bisa memproduksi insulin atau sel-sel mengembangkan resistensi terhadap insulin. Akibatnya, glukosa tetap berada dalam darah, menjaga kadar gula darah tetap tinggi. 

Kadar glukosa darah tinggi yang terus-menerus dapat menyebabkan komplikasi diabetes, termasuk kerusakan saraf, kehilangan penglihatan, kerusakan ginjal, masalah ginjal, dan peningkatan risiko penyakit kardiovaskular. 

Baca Juga: Tanpa obat, ini 3 cara efektif menurunkan gula darah tinggi di pagi hari

Penyebab gula darah naik 

Orang dengan diabetes harus sangat berhati-hati dalam menjaga kadar gula darah mereka di bawah kontrol dan menghindari lonjakan gula darah.

Berikut adalah beberapa kondisi yang bisa menjadi penyebab gula darah naik untuk Anda waspadai: 

1. Pola makan buruk 

Dilansir dari Medical News Today, makanan tinggi gula atau karbohidrat lebih cenderung dapat meningkatkan kadar gula darah. 

Salah satu cara untuk melacak bagaimana makanan tertentu akan memengaruhi glukosa darah adalah dengan melihat peringkat indeks glikemik (GI). 

Peringkat indeks glikemik menunjukkan sejauh mana karbohidrat dalam makanan tertentu akan memengaruhi kadar gula darah. 

Semakin tinggi indeks glikemik suatu makan, maka kian cepat pula makanan tersebut dapat memengaruhi kadar gula darah. 

Makanan dengan indeks glikemik tinggi termasuk: 

  • Roti bagel 
  • Popcorn 
  • Kreker 
  • Nasi putih 
  • Roti tawar putih 
  • Kentang 
  • Minuman bersoda 
  • Minuman manis 

Seseorang dengan diabetes harus mencoba memprioritaskan konsumsi makanan dengan indeks glikemik rendah. 

Baca Juga: Cukup minum air putih, begini 3 cara sederhana mencegah gula darah tinggi

2. Kurangnya aktivitas fisik 

Memiliki gaya hidup yang tidak banyak bergerak dapat menyebabkan lonjakan kadar gula darah. 

Di sisi lain, olahraga yang terlalu sulit atau berat dapat memicu stres fisik yang juga menjadi pemicu lonjakan gula darah. 

Orang dengan diabetes perlu berolahraga ringan hingga sedang secara teratur, bukan mendorong terlalu keras. 

3. Merokok 

Merokok dapat membuat tubuh kesulitan menjaga kadar gula darah dalam kisaran normal. Seseorang yang merokok harus berupa berhenti melakukan aktivitas merugikan kesehatan ini. 

Dokter atau layanan kesehatan setempat dapat menyediakan sumber daya untuk membantu seseorang berhenti merokok. 

4. Stres 

Ketika berada di bawah banyak stres, tubuh memproduksi hormon tertentu seperti kortisol yang dapat meningkatkan glukosa dan mengurangi efektivitas insulin. Akibatnya, lebih banyak glukosa tetap berada dalam aliran darah. 

Menemukan cara untuk menjaga tingkat stres, seperti yoga atau meditasi sangat penting diupayakan bagi penderita diabetes. 

Baca Juga: 4 Sayur berikut efektif menurunkan gula darah, yuk coba

5. Masalah tidur 

Kurang tidur bisa berdampak sangat buruk bagi penderita diabetes karena dapat meningkatkan kadar gula darah. 

Oleh sebab itu, para penderita diabetes khususnya, perlu menjaga kualitas tidur karena bisa berdampak baik bagi kesehatan dengan berbagai cara. 

6. Efek samping obat 

Beberapa obat dapat menjadi penyebab kadar gula darah naik. Ini bisa mencakup: 

  • Kortikosteroid 
  • Diuretik 
  • Beberapa obat tekanan darah 
  • Beberapa antidepresan 

Seseorang dengan diabetes harus memberi tahu dokter jika menggunakan salah satu dari jenis obat ini. 

Selain itu, mengambil dosis insulin yang salah atau melewatkan dosis juga dapat menyebabkan kadar gula darah melonjak bagi penderita diabetes. 

Manajemen diabetes memerlukan pengaturan waktu khusus bagi siapa saja yang menggunakan obat insulin atau non-insulin. 

Baca Juga: 10 Ciri-ciri gula darah tinggi, Anda harus waspada

7. Tidak menyikat gigi dan flossing 

Dilansir dari WebMD, jika Anda menderita diabetes, Anda lebih mungkin terkena penyakit gusi yang juga dikenal sebagai gingivitis. Sementara penyakit gusi yang serius dapat mempersulit Anda untuk mengontrol gula darah.

Seperti semua infeksi, penyakit gusi dapat menyebabkan glukosa Anda meningkat. Hal itu pada gilirannya dapat membuat infeksi lain lebih mungkin terjadi. 

Gusi yang meradang atau terinfeksi juga dapat menyebabkan sistem pertahanan tubuh Anda bekerja berlebihan. Kondisi ini dapat membuat tubuh Anda lebih sulit untuk menjaga insulin dan gula darah tetap terkendali. 

Jika Anda mengalami diabetes, alangkah baiknya Anda bukan hanya menyikat gigi dan menggunakan benang gigi, tetapi juga berkumur dengan obat kumur antiseptik setiap hari. 

Selain itu, coba terus kontrol rutin kesehatan gigi dan mulut Anda ke dokter gigi, selagi terus mengupayakan pengelolaan kadar gula darah yang baik. 

8. Dehidrasi 

Saat Anda mengalami dehidrasi, glukosa Anda mungkin akan menjadi lebih tinggi dari biasanya. 

Oleh sebab itu, siapa saja penting untuk menjaga asupan air putih. Minumlah air putih minimal 8-9 gelas air putih sehari. 

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "8 Penyebab Gula Darah Naik yang Perlu Diwaspadai"

Penulis: Irawan Sapto Adhi
Editor: Irawan Sapto Adhi

Selanjutnya: Ketahui Manfaat dan Cara Pakai Face Roller untuk Perawatan Kulit Wajah

Halaman   1 2 3 Tampilkan Semua
Editor: S.S. Kurniawan
Terbaru