WHO sebut, pandemi Covid-19 masih terjadi terjadi walaupun sudah ada vaksin corona

Rabu, 18 November 2020 | 12:05 WIB Sumber: Kompas.com
WHO sebut, pandemi Covid-19 masih terjadi terjadi walaupun sudah ada vaksin corona

KONTAN.CO.ID - Jenewa.  Penelitian Pfizer dan Moderna mengembangkan vaksin corona membuahkan hasil. Vaksin corona buatan mereka terbukti efektif mencegah infeksi. Namun, WHO mengingatkan vaksin corona tidak bisa menghentikan langsung pandemi Covid-19.

Kepala Badan Kesehatan Dunia ( WHO) Tedros Adhanom Ghebreyesus pada Senin (16/11/2020) mengatakan, vaksin virus corona tidak bisa langsung menghentikan pandemi dengan sendirinya.

Wabah virus corona terus meluas, dengan angka infeksi melewati 54 juta orang dan merenggut lebih dari 1,3 juta nyawa. "Vaksin akan melengkapi alat lain yang kita miliki, bukan menggantikannya. Vaksin saja tidak akan mengakhiri pandemi," kata Tedros dikutip Kompas.com dari AFP.

Data yang didapat WHO pada Sabtu (14/11/2020) menunjukkan 660.905 kasus baru di seluruh dunia yang dilaporkan ke badan kesehatan dari PBB tersebut. Angka itu dan 645.410 yang dilaporkan pada Jumat (13/11/2020) melampaui catatan harian tertingga yakni 614.013 pada 7 November.

Baca juga: Sangat murah, lelang rumah di Jakarta harga pembukaan hanya Rp 234 juta

Tedros mengatakan, pasokan vaksin Covid-19 awalnya akan dibatasi, dan diprioritaskan untuk tenaga kesehatan, orang tua, dan populasi lainnya yang lebih berisiko terinfeksi. "Itu diharapkan akan mengurangi jumlah kematian dan memungkinkan sistem kesehatan untuk mengatasinya," ucap pria asal Eritrea itu.

Akan tetapi dia memperingatkan, "Vaksin itu masih akan menyisakan banyak ruang bagi virus corona untuk bergerak." "Pengawasan perlu dilanjutkan, orang-orang masih perlu dites, diisolasi dan dirawat, kontak masih perlu dilacak... dan individu akan tetap perlu dirawat."

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "WHO: Vaksin Corona Tidak Bisa Langsung Hentikan Pandemi",

Penulis : Aditya Jaya Iswara
Editor : Aditya Jaya Iswara

Selanjutnya: Pandemi belum berakhir, ini cara meningkatkan daya tahan tubuh meski di rumah saja

 

Editor: Adi Wikanto


Terbaru