Penyakit Menular

Waspada! Berbicara bisa menyebarkan virus corona sebanyak batuk

Senin, 25 Januari 2021 | 00:00 WIB Sumber: The Guardian
Waspada! Berbicara bisa menyebarkan virus corona sebanyak batuk

KONTAN.CO.ID - Berbicara dengan seorang teman ketika terinfeksi virus corona baru bisa sama berbahayanya dengan batuk di dekat mereka, menurut penelitian.

Covid-19 dapat menyebar melalui sejumlah rute, termasuk tetesan yang mengandung virus yang keluar saat orang yang terinfeksi bernapas, berbicara, atau batuk.

Faktor tersebut, yang menurut para ahli, bisa membantu menjelaskan, mengapa virus corona tampaknya menyebar lebih mudah di lingkungan dalam ruangan.

Sementara tetesan besar jatuh ke tanah dalam jarak pendek, tetesan kecil yang dikenal sebagai aerosol bisa membawa virus dalam jarak lebih dari dua meter, dan bertahan lama di udara.

Sekarang, para ahli telah mengembangkan model untuk mengeksplorasi risiko yang timbul oleh tetesan besar dan aerosol, serta mencari cara untuk menguranginya. 

Baca Juga: Harus semakin waspada, WHO mencatat 7 gejala baru virus corona

Hanya butuh beberapa detik 

Hasil pengembangan model mereka menunjukkan, hanya butuh beberapa detik bagi partikel yang keluar saat seseorang yang terjangkit virus corona berbicara untuk bergerak lebih dari dua meter.

“Anda membutuhkan masker, Anda perlu menjaga jarak, dan Anda membutuhkan ventilasi yang baik, sehingga partikel-partikel ini tidak menumpuk di ruang dalam ruangan dan hilang dengan aman,” kata Prof Pedro Magalhães de Oliveira, ahli mekanika fluida di Universitas Cambridge, Inggris, seperti dikutip The Guardian.

Menulis di jurnal Proceedings of the Royal Society A, de Oliveira dan rekannya melaporkan, bagaimana mereka membuat model yang memperhitungkan ukuran tetesan yang keluar dari individu yang terinfeksi ketika mereka berbicara atau batuk, serta faktor-faktor termasuk susunan tetesan dan waktu bertahan di udara.

Mereka juga melihat risiko infeksi, dengan mempertimbangkan viral load orang yang mengidap Covid-19, dan perkiraan dosis yang diperlukan untuk menyebabkan infeksi. Perkiraan dosis mengacu pada penelitian tentang virus corona yang berbeda.

Tim de Oliveira menyimpulkan, tidak aman untuk berdiri tanpa masker yang berjarak dua meter dari orang yang terinfeksi virus corona yang sedang berbicara atau batuk. Kedua situasi tersebut menimbulkan risiko infeksi.

Baca Juga: Hati-hati, ini 4 tanda pertama Anda terjangkit virus corona

Menurut mereka, satu jam setelah orang yang terinfeksi berbicara selama 30 detik, total aerosol yang tersisa mengandung lebih banyak massa virus dibanding setelah satu batuk. 

Tim de Oliveira menambahkan, dalam ruang kecil dan tanpa ventilasi, hal itu mungkin cukup untuk menyebabkan seseorang tertular virus corona.

“Berbicara adalah masalah yang sangat penting yang harus dipertimbangkan karena menghasilkan partikel yang jauh lebih halus (dari batuk) dan partikel ini, atau aerosol, dapat bertahan selama lebih dari satu jam dalam jumlah yang cukup untuk menyebabkan penyakit,” sebut de Oliveira.

Tetapi, apakah orang akan tertular virus corona? De Oliveira bilang, tergantung pada seberapa banyak aerosol yang mereka hirup, yang dipengaruhi oleh faktor-faktor termasuk apakah memakai masker, situasi di dalam ruangan, tingkat ventilasi, dan jarak antara orang-orang yang terlibat.

Tim de Oliveira juga mengembangkan kalkulator online, yang mereka sebut Airborne.cam, untuk mengeksplorasi risiko terinfeksi di dalam ruangan melalui partikel di udara saja.

Baca Juga: Daftar 17 kriteria orang yang tidak boleh terima vaksin virus corona

8% kemungkinan terinfeksi virus corona

Menurut alat tersebut, menghabiskan satu jam di toko seluas 250 meter persegi dengan kapasitas maksimum 50 orang dan ventilasi yang setara dengan kantor, maka seseorang memiliki sekitar 8% kemungkinan terinfeksi virus corona. Dengan asumsi, ada lima orang yang terinfeksi di toko dan tidak ada yang memakai masker.

Jika ventilasi bertambah sehingga sirkulasi udara berlangsung lima kali dalam satu jam dari sebelumnya hanya tiga kali, risiko tersebut bisa berkurang menjadi di bawah 2%. Penurunan serupa dapat terjadi jika semua orang memakai masker tiga lapis.

“Idenya bukanlah untuk mendapatkan angka risiko absolut dari alat tersebut, tetapi menggunakannya untuk melihat bagaimana strategi mitigasi memengaruhi risiko infeksi. Ini bisa digunakan untuk menentukan peringkat strategi ini, misalnya,” kata de Oliveira.

Prof Catherine Noakes, anggota Kelompok Penasihat Ilmiah untuk Keadaan Darurat dan pakar infeksi di Universitas Leeds, menyambut baik penelitian tersebut. Tetapi, ia mengingatkan, hasil tersebut berdasarkan pada sejumlah asumsi.

“Tampaknya, hasil tersebut mewakili skenario kasus terburuk yang realistis karena model tersebut menggunakan viral load yang cukup tinggi sebagai salah satu asumsi, dan ini memiliki pengaruh yang signifikan pada kemungkinan risiko,” ujarnya kepada The Guardian.

#satgascovid19 #ingatpesanibu #pakaimasker #jagajarak #jagajarakhindarikerumunan #cucitangan #cucitanganpakaisabun

Selanjutnya: Dokter Reisa: WHO pertegas efektivitas masker cegah Covid-19

 

Halaman   1 2 Tampilkan Semua
Editor: S.S. Kurniawan
Terbaru