Close | x
kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |

Tekanan darah tinggi setelah melahirkan atau preeklampsia, ini penjelasannya

Senin, 08 April 2019 / 23:52 WIB

Tekanan darah tinggi setelah melahirkan atau preeklampsia, ini penjelasannya
ILUSTRASI. Usaha Jasa Pemotretan Ibu Hamil Hingga Melahirkan Ephel Sudarmadji


KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Preeklampsia pasca persalinan (postpartum pre-eclampsia) atau tekanan darah tinggi setelah melahirkan ini bisa terjadi pada wanita memiliki tekanan darah tinggi dan kelebihan protein dalam urinenya setelah melahirkan.

Menangani preeklampsia setelah melahirkan diperlukan penanganan medis segera karena dapat membahayakan ibu mengalami komplikasi serius setelah melahirkan.

dr. Dian Burhansah, SpOG, M.Kes, FMAS selaku Dokter Spesialis Kebidanan dan Kandungan dari Rumah Sakit Awal Bros Bekasi Timur menjelaskan, postpartum pre-eclampsia merupakan hipertensi yang terjadi dalam waktu 48 jam dan bisa sampai 6 minggu pasca persalinan disertai gangguan organ.

Preeklampsia setelah melahirkan ini memiliki kriteria tensi ≥ 140/90mmHg dan disertai minimal satu gejala seperti; protenuria ≥ +1, sakit kepala/penglihatan kabur, edema paru, peningkatan fungsi hati dan ginjal, trombositopenia, serta gangguan pertumbuhan janin.

Penyebab preeklampsia hingga kini masih belum diketahui secara pasti. “Meskipun demikian, penyebab preeklampsia setelah melahirkan adalah pada pasien dengan preeklampsia ini mengalami gangguan pertumbuhan serta perkembangan plasenta yang menyebabkan kerusakan endotel pembuluh darah pada ibu sehingga menyebabkan timbulnya gejala-gejala hipertensi dan lain sebagainya,” ujar Dokter Dian dalam keterangannya, Senin (8/4).

Adapun faktor risiko terjadi preeklampsia di antaranya:

-Memiliki riwayat atau masalah kesehatan seperti diabetes, penyakit ginjal, tekanan darah tinggi, penyakit autoimun (lupus), atau sindroma antifosfolipid

-Memiliki riwayat preeklampsia pada kehamilan sebelumnya

-Hamil pada usia di atas 35 tahun atau kurang dari 18 tahun

-Hamil pertama kali

-Obesitas

-Kehamilan kembar

-Jarak kehamilan sangat jauh (10 tahun atau lebih) dari kehamilan sebelumnya

-Selain itu juga faktor genetik, diet makanan atau nutrisi, serta gangguan pembuluh darah


Reporter: Yudho Winarto
Editor: Yudho Winarto
Video Pilihan

TERBARU
Rumah Pemilu
Rumah Pemilu
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0014 || diagnostic_api_kanan = 0.0655 || diagnostic_web = 0.4271

Close [X]
×