kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45900,82   11,02   1.24%
  • EMAS1.333.000 0,45%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Tanda-Tanda Dehidrasi pada Anak dan Orang Dewasa


Senin, 13 Mei 2024 / 17:10 WIB
Tanda-Tanda Dehidrasi pada Anak dan Orang Dewasa
ILUSTRASI. Seseorang mengalami dehidrasi


Reporter: Tri Sulistiowati | Editor: Tri Sulistiowati

TANDA-TANDA DEHIDRASI PADA ANAK DAN ORANG DEWASA - Dehidrasi atau tubuh tidak cukup cairan buruk untuk kesehatan. Ini tanda-tanda tubuh dehidrasi pada anak-anak sampai orang dewasa. 

Tubuh harus dijaga tetap terhidrasi, sebab air dalam tubuh berfungsi menjaga dan merawat organ tubuh. 

Baca Juga: Kenali Heat Stroke, Jenis Gejala, dan Cara Penanganan dengan Tepat

Untuk memenuhi kebutuhan cairan tubuh, Anda bisa minum air putih, infused water, dan mengonsumsi buah yang kaya air. 

Para ahli kesehatan kerap menyarankan untuk minum sekitar delapan gelas air setiap hari agar tubuh tetap terhidrasi. 

Mengutip dari Mayo Clinic, tubuh yang kekurangan cairan atau dehidrasi bisa memicu masalah kesehatan yang serius seperti gangguan kencing dan ginjal, serta syok volume darah rendah. 

Gejala dehidrasi 

Dehidrasi bisa diderita oleh siapa saja, anak-anak sampai orang dewasa tua.  

Perlu Anda ketahui, haus tidak selalu menjadi indikator awal dari tubuh yang membutuhkan asupan air. Banyak orang, terutama dewasa yang tidak merasa haus sampai mereka mengalami dehidrasi. 

Tanda dan gejala dehidrasi juga berbeda berdasarkan usia. Berikut gejala dehidrasi pada bayi dan anak-anak: 

  • Mulut dan lidah kering 
  • Tidak ada air mata saat menangis 
  • Tidak ada popok basah selama tiga jam 
  • Mata cekung
  • Lesu dan cepat marah 
  • Titik lunak cekung di atas tengkorak 

Gejala dehidrasi pada orang dewasa cukup yakni: 

  • Rasa haus yang ekstrim 
  • Jarang buang air kecil 
  • Urin berwarna gelap 
  • Kelelahan 
  • Pusing 
  • Bingung 

Penyebab dehidrasi 

Umumnya dehidrasi terjadi saat Anda tidak cukup minum karena sakit, sibuk, atau sulit memiliki akses ke air minum yang aman saat berpergian. 

Berikut penyebab lain dehidrasi yang harus Anda ketahui: 

Diare 

Diare yang parah dan akut bisa menyebabkan tubuh kehilangan air dan elektrolit yang sangat banyak dalam waktu singkat. 

Demam 

Demam tinggi bisa membuat Anda dehidrasi. 

Berkeringat berlebihan 

Anda akan kehilangan banyak air saat berkeringat. Jika Anda melakukan aktivitas berat dan tidak mengganti cairan saat melakukannya, bnisa mengalami dehidrasi. 

Sering buang air kecil

Hal ini mungkin terjadi pada diabetes yang tidak terdiagnosis atau tidak terkontrol. 

Selain itu, konsumsi obat-obatan tertentu bisa memicu efek samping dehirasi karena membuat Anda sering buang air kecil. 

Baca Juga: 5 Obat Asam Urat Alami Rekomendasi Kemenkes

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×