Kesehatan Umum

Ketahui plus minus rapid test antigen yang jadi syarat wajib perjalanan

Selasa, 22 Desember 2020 | 11:03 WIB Sumber: Kompas.com
Ketahui plus minus rapid test antigen yang jadi syarat wajib perjalanan

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Ada syarat bagi mereka yang ingin melakukan perjalanan keluar kota pada masa pandemi virus corona. Yakni, melakukan rapid test antigen untuk mendeteksi virus corona. 

Aturan ini mulai berlaku pada 18 Desember 2020 hingga 8 Januari 2021. Sebelumnya, perjalanan bisa dilakukan dengan membawa hasil negatif rapid test antibodi.  

Ketua Umum Pengurus Pusat Perhimpunan Dokter Spesialis Patologi Klinik dan Kedokteran Laboratorium Indonesia Prof DR. Dr. Aryati MS, Sp. PK (K) memaparkan kelebihan dan kekurangan rapid test antigen. 

Ia menjelaskan, ada sejumlah cara mendeteksi Covid-19. Secara berurutan, yang paling baik, menurut dia, prosedur kultur menggunakan virus hidup. Akan tetapi, cara ini sulit diterapkan karena harus dilaksanakan pada laboratorium riset dan menggunakan prosedur yang ketat. 

Baca Juga: Ini tarif rapid test antigen di stasiun Kereta Api untuk penumpang jarak jauh

Metode di bawah kultur, dilakukan dengan menggunakan molekuler. Salah satunya prosedur pemeriksaan menggunakan PCR. Akan tetapi PCR, membutuhkan waktu yang lebih lama. 

Plus minus rapid test antigen 

Nah, keunggulan rapid test antigen di antaranya dapat mendeteksi virus secara langsung dan bisa dilakukan lebih cepat dari PCR. Oleh karena itu, menurut dia, tes cepat antigen ini menjadi pilihan karena dapat dilaksanakan dengan cepat dengan tingkat kepercayaan di bawah PCR. 

Akan tetapi, Aryati mengingatkan, proses pemeriksaan tes antigen harus dikerjakan dengan cepat setelah pengambilan sampel. 

Baca Juga: Aturan terbaru: Hasil rapid test antigen hanya berlaku 3 hari

"Antigen ada buffer lysys di dalam tabung sehingga pengerjaan harus dilakukan dengan cepat," ujar Aryati dihubungi Kompas.com, Sabtu (19/12/2020). 

Kelebihan lainnya, bisa mendeteksi saat pasien memasuki fase akut dan sangat menular. 

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie
Terbaru