kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45991,60   -2,56   -0.26%
  • EMAS1.135.000 -0,09%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Jumlah Ideal Konsumsi Mie Instan Dalam Seminggu


Minggu, 10 Desember 2023 / 13:30 WIB
Jumlah Ideal Konsumsi Mie Instan Dalam Seminggu
ILUSTRASI. Mie instan


Reporter: Tri Sulistiowati | Editor: Tri Sulistiowati

MIE INSTAN - Anda penggemar berat mie instan? Ini batas jumlah aman konsumsi mie instan.  

Mi instan menjadi salah satu makanan favorit masyarakat Indonesia. 

Baca Juga: Jangan Dianggap Sepele! Ini Gejala GERD yang Sering Muncul

Rasanya yang pas di lidah, ditambah cara penyajian yang mudah, membuat mi instan menjadi pilihan banyak orang di kala lapar melanda. 

Meski begitu, mi instan juga kerap dituding menjadi penyebab sejumlah penyakit. 

Hal ini disebabkan oleh kandungan garam, gula, dan lemak pada mi instan. 

Jika dikonsumsi secara berlebih, ketiga kandungan tersebut memang dapat meningkatkan risiko obesitas, diabetes, darah tinggi, dan penyakit liver. 

Terlebih, belum lama ini, Badan Kesehatan Taiwan juga mengumumkan temuan kandungan zat karsinogenik atau pemicu kanker, yakni etilena oksida, pada dua mi instan asal Indonesia dan Malaysia. 

Menurut otoritas kesehatan Taiwan tersebut, etilena oksida dapat memicu penyakit limfoma dan leukemia. 

Kabar ini menimbulkan kekhawatiran bagi penggemar mi instan. Meski begitu, Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) Indonesia menjamin keamanan mi instan yang beredar di Indonesia. 

Sebab, sebelum beredar, mi instan telah lulus sertifikasi, termasuk batas maksimal kandungan etilena oksida. 

Hanya saja, sebagai konsumen yang cerdas, Anda juga perlu membatasi diri dalam mengonsumsi mi instan. 

Diberitakan Kompas.com, Minggu (12/4/2020), Ahli Gizi dari Mount Elizabeth Hospital Seow Vi Vien menyarankan jumlah aman untuk mengonsumsi mi instan adalah satu sampai dua kali dalam seminggu. 

Vien juga mengingatkan konsumen untuk membaca label makanan pada kemasan mi instan sebelum mengonsumsinya, baik terkait pemrosesan maupun kandungan gizi mi instan. 

Pilih mi instan yang dioven atau digoreng? 

Sebagai informasi, untuk membuat mi instan lebih awet disimpan, produsen harus mengurangi kadar air. 

Terdapat dua teknik pengurangan air pada mi instan di Indonesia, yakni menggunakan teknik digoreng dan dioven. 

Dosen Departemen Ilmu Teknologi Pangan Institut Pertanian Bogor (IPB) Dr Ing Aziz Boing Sitanggan, STP, MSc menjelaskan dua perbedaan metode tersebut kepada Kompas.com melalui sambungan telepon, Jumat (5/5/2023). 

Ia memaparkan, pengolahan mi instan dengan cara digoreng memerlukan minyak. 

Mi instan juga perlu dipanaskan pada suhu tinggi. “Penggorengan menggunakan minyak di suhu tinggi dan digunakan berkali-kali akan mengalami kerusakan oksidasi,” paparnya. 

Kerusakan oksidasi tersebut, lanjut Azis, menghasilkan senyawa alkanal, alkanol, dan lain-lain yang dapat mengakibatkan rasa atau aroma tengik ketika mi instan kedaluwarsa. 

Saat terjadi reaksi polimerisasi, senyawa-senyawa tersebut dapat bersifat karsinogen bagi tubuh. 

Karsinogenik sendiri punya efek yang berpeluang menjadi toksik atau racun bagi sel tubuh. 

“Namun, peluang efek toksik itu tidak ada pada mi instan dengan pengolahan dioven,” kata Azis. 

Ia menjelaskan bahwa mi instan yang dioven itu dikeringkan dengan uap panas dan tidak ada penambahan minyak. 

Maka dari itu, peluang senyawa yang buruk bagi tubuh terbentuk tidak terdapat pada mi yang dioven. 

Perbedaan kedua pengolahan juga terdapat pada peluang kerusakan zat gizi. 

Meski keduanya sama-sama berpeluang mengurangi zat gizi, pengurangan pada mi instan yang dioven dinilai Azis lebih rendah ketimbang mi instan yang digoreng. 

Hal tersebut dikarenakan pengeringan mi instan dengan cara digoreng membutuhkan suhu 170 derajat Celcius, sedangkan pengovenan dengan suhu 70-100 derajat Celcius. 

Azis mengatakan bahwa pemanasan pada suhu tinggi dapat menyebabkan denaturasi pada protein-protein tertentu. 

“Denaturasi protein merupakan perubahan struktur yang mengakibatkan protein tidak memenuhi fungsinya sebagaimana mestinya. Walau tidak berbahaya bagi tubuh, protein yang tadinya melayani fungsi tertentu jadi tidak didapatkan,” ujarnya. 

Penambahan minyak pada pengeringan secara digoreng membuat air rebusan mi instan juga menjadi lebih keruh. 

Hal ini dikarenakan minyak akan ikut keluar saat mi instan direbus. 

“Kalau pada mi instan yang dioven, tidak ada minyak yang keluar. Jadi, air rebusannya lebih jernih,” kata Azis.

Baca Juga: Cara Terbaik Konsumsi Cengkeh untuk Menurunkan Asam Lambung Tinggi

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Tak Perlu Khawatir Konsumsi Mi Instan asalkan Ikuti Aturan Berikut Ini", 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Efficient Transportation Modeling (SCMETM) Supply Chain Management on Distribution Planning (SCMDP)

[X]
×