Jangan Sampai Terjangkit Omicron Meski Gejalanya Ringan, Ini Alasannya

Kamis, 13 Januari 2022 | 08:12 WIB Sumber: Reuters
Jangan Sampai Terjangkit Omicron Meski Gejalanya Ringan, Ini Alasannya

ILUSTRASI. Varian Omicron yang menyebar cepat menyebabkan gejala penyakit yang lebih ringan dibandingkan dengan versi sebelumnya. REUTERS/Dado Ruvic/Illustration


Menurut Akiko Iwasaki, yang mempelajari imunologi virus di Universitas Yale, Anda mungkin hanya sakit dengan gejala ringan. Tetapi Anda dapat menularkan virus ke orang lain yang berisiko terkena penyakit kritis, bahkan jika Anda memiliki antibodi dari infeksi sebelumnya atau dari vaksinasi.

3. Belum diketahui efek jangka panjang varian Omicron

Infeksi dengan varian virus corona sebelumnya, termasuk infeksi ringan dan kasus setelah vaksinasi, terkadang menyebabkan sindrom long COVID yang melemahkan. 

"Kami belum memiliki data tentang berapa proporsi infeksi dengan Omicron ... berakhir dengan Long COVID," kata Iwasaki. "Orang yang meremehkan Omicron sebagai gejala 'ringan' menempatkan diri mereka pada risiko penyakit yang melemahkan yang dapat bertahan selama berbulan-bulan atau bertahun-tahun."

Hingga saat ini, juga tidak jelas apakah Omicron akan memiliki efek "diam" yang terlihat pada varian sebelumnya, seperti antibodi yang menyerang diri sendiri, gangguan sperma, dan perubahan sel penghasil insulin.

Baca Juga: Jangan Sampai Keliru, Ini Panduan Lengkap Memilih Vaksin Booster

4. Persediaan obat-obatan masih terbatas

Perawatan Omicron sangat terbatas sehingga dokter harus menjatahnya. Dua dari tiga obat antibodi yang digunakan selama gelombang COVID-19 sebelumnya tidak efektif melawan varian ini. 

Obat yang ketiga, sotrovimab, dari GlaxoSmithKline, tidak banyak tersedia. Jika Anda sakit, Anda mungkin tidak memiliki akses ke sistem kesehatan.

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru