Jangan dianggap remeh, 6 kebiasaan ini ternyata berefek negatif bagi kesehatan

Senin, 22 Maret 2021 | 09:43 WIB Sumber: Kompas.com
Jangan dianggap remeh, 6 kebiasaan ini ternyata berefek negatif bagi kesehatan

ILUSTRASI. Jangan dianggap remeh, 6 kebiasaan ini ternyata berefek negatif bagi kesehatan

KONTAN.CO.ID - Jakarta. Memiliki badan sehat adalah keinginan semua orang. Sayangnya, banyak orang tak menyadari sejumlah kebiasaan yang dilakukan sehari-hari bisa mengganggu kesehatan.

Menjaga pola makan, olahraga, dan istirahat yang cukup merupakan langkah penting untuk menjaga kesehatan, baik fisik maupun mental. Tapi itu saja tidak cukup. Masih ada perilaku gaya hidup lain yang seolah tidak berbahaya, ternyata dapat memengaruhi kondisi kesehatan.

Berikut beberapa kebiasaan yang bisa mengganggu kesehatan/

1. Konsumsi pemanis buatan

Salah satu kebiasaan buruk yang bisa mengganggu kesehatan adalah konsumsi pemanis buatan. Pemanis buatan merupakan salah satu penyebab masalah kesehatan.

Walaupun tidak memiliki kalori, pemanis buatan dapat menghancurkan dan mengubah bakteri di usus. Usahakan untuk menghindari pemanis buatan. Bila ingin menambahkan rasa manis ke makanan atau minuman, lebih baik menggunakan pemanis alami seperti stevia.

2. Posisi tidur

Posisi tidur tertentu dapat mengganggu kesehatan. Misalnya posisi tidur miring atau meringkuk seperti posisi janin. Posisi tidur tersebut walau terasa nyaman dapat menyebabkan sakit punggung dan masalah dengan paru-paru.

Menurut The National Sleep Foundation, posisi tidur terbaik adalah terlentang dengan meletakkan bantal kecil di bawah lutut. Posisi ini dapat menghilangkan tekanan pada kepala, leher, dan tulang belakang.

3. Duduk terlalu lama

Meskipun rutin berolahraga setiap hari, duduk terlalu lama juga bisa mengganggu kesehatan karena dapat menyebabkan sakit punggung. Cobalah pasang pengingat agar tidak duduk terlalu lama.

Atur waktu sesering mungkin untuk bangun sejenak dan berjalan-jalan. Selain itu, jangan lupa untuk tetap melakukan olahraga intensitas sedang minimal 150 menit per minggu.

Baca juga: Cara menyembuhkan sariawan secara alami dan dengan obat

4. Cara memasak

Memasak dengan panci teflon juga dikatakan dapat mengganggu kesehatan karena bahan kimia asam perfluorooctanoic (PFOA). Hingga tahun 2015, bahan kimia tersebut masih digunakan untuk melapisi panci teflon anti lengket.

Padahal, ada risiko kesehatan yang mengintai. Beberapa risiko kesehatan yang terkait dengan PFOA adalah tumor hati, kanker payudara, kanker testis, penurunan kesuburan, gangguan tiroid dan ginjal, serta berat badan lahir rendah.

Pastikan untuk selalu memeriksa kualitas panci antilengket sebelum membelinya. Pilihlah panci teflon berkualitas baik dan segera ganti jika lapisannya retak atau mengelupas.

5. Penggunaan deodoran

Ada kekhwatiran yang muncul terkait penggunaan deodoran atau antiperspiran. Alasannya karena ada kandungan aluminium dan paraben yang diklaim dapat meningkatkan risiko kanker payudara.

Memang penelitian belum menemukan hubungan kausal antara kandungan tersebut dengan peningkatan risiko kanker payudara. Tapi ada beberapa temuan menarik.

Penggunaan paraben sebagai pengawet pada produk kulit dan kecantikan dapat meniru efek estrogen dalam tubuh. Selain itu, antiperspiran juga mengandung garam aluminium yang menghalangi kelenjar keringat saat larut di kulit.

Ada kekhawatiran aluminium dapat diserap ke dalam tubuh dan mengubah cara sel payudara menerima estrogen. Belum diketahui seberapa banyak aluminium dalam produk kulit dan kecantikan yang diserap ke dalam tubuh.

Satu studi menemukan aluminium yang terserap sebanyak 0,012 persen. Studi tambahan menemukan tidak ada perbedaan jumlah aluminium di jaringan payudara kanker dan jaringan payudara yang sehat.

Dari studi tersebut seharusnya kandungan aluminium dalam antiperspiran tidak memengaruhi risiko kanker payudara. Namun, jika ada gangguan kesehatan ginjal, tanyakan kepada dokter apakah harus menghindari produk yang mengandung aluminium atau tidak.

6. Kurang minum

Tidak minum cukup air adalah kebiasaan lain yang menyebabkan masalah kesehatan. Salah satunya adalah dehidrasi. Dehidrasi dapat menyebabkan tekanan darah tinggi dan batu ginjal. Institute of Medicine of The National Academies of Sciences merekomendasikan minum 11-16 cangkir air per hari.

Itulah sejumlah kebiasaan yang tanpa disadari bisa mengganggu kesehatan. Mulai hari ini, kurangi kebiasaan buruk tersebut agar badan tetap sehat.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "6 Kebiasaan Sehari-hari yang Datangkan Masalah Kesehatan",


Penulis : Maria Adeline Tiara Putri
Editor : Lusia Kus Anna

Selanjutnya: Ingin menurunkan berat badan? Coba 6 cara diet cepat ini

 

 

 

Halaman   1 2 Tampilkan Semua
Editor: Adi Wikanto
Terbaru