kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Jakarta dikurung banjir, waspadai risiko hipotermia pada anak dan lansia


Kamis, 02 Januari 2020 / 17:17 WIB
Jakarta dikurung banjir, waspadai risiko hipotermia pada anak dan lansia
ILUSTRASI. Para warga menyeberang dengan menggunakan perahu karet akibat banjir di kawasan Kebon Jeruk, Jakarta Barat (2/1/2020). Banjir yang melanda sejumlah wilayah di Jabodetabek juga berpotensi menyebabkan hipotermia.

Sumber: Kompas.com | Editor: Komarul Hidayat

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Banjir yang melanda sejumlah wilayah di Jabodetabek juga berpotensi menyebabkan hipotermia. Hipotermia disebabkan oleh paparan suhu dingin yang terlalu lama dan kerap dialami oleh lansia serta anak-anak.

Saat terkena suhu dingin, tubuh mulai kehilangan panas lebih cepat dari yang dihasilkannya. Paparan suhu dingin yang terlalu lama pada akhirnya menyebabkan energi di dalam tubuh terkuras sehingga suhu tubuh lebih rendah.

Suhu tubuh yang terlalu rendah memengaruhi otak, membuat korban tidak mampu berpikir jernih atau bergerak dengan baik. Oleh karena itu, penderita hipotermia harus segera mendapatkan penanganan yang tepat.

Baca Juga: Banjir Jabodetabek sudah merenggut 16 korban jiwa

Gejala hipotermia

Melansir Hello Sehat, berikut gejala yang dialami seseorang saat menderita hipotermia:

  • Merasa kedinginan
  • Menggigil terus menerus
  • Merinding
  • Bibir berwarna biru
  • Tidak dapat menghangatkan diri
  • Pada bayi, kulitnya berubah menjadi merah terang, dingin, dan tampak sangat tidak bertenaga.
  • Denyut jantung melemah dan menjadi tidak teratur.
  • Menjadi bingung, mengantuk, dan kaku.
  • Berbicara cadel, bergumam, dan gagap.

Lalu, apa yang harus kita lakukan untuk mencegah dan mengatasi hipotermia?

Pencegahan

Melakukan langkah pencegahan adalah cara terbaik untuk melindungi diri dan keluarga kita dari risiko hipotermia saat banjir melanda. Berikut langkah-langkah yang bisa kita lakukan untuk meminimalisir risiko hipotermia:

Baca Juga: Jumlah pengungsi akibat banjir Jakarta mencapai 31.232 orang per 1 Januari 2020

  • Cukupi asupan nutrisi dan cairan. Persiapkan camilan dan air ekstra saat kondisi darurat.
  • Gunakan pakaian yang tepat dan hindari memakai pakaian berbahan katun. Sebaiknya, gunakan pakaian berbahan sintetis atau wol agar tetap hangat saat basah.
  • Istirahat yang cukup. Sebisa mungkin kita tetap harus beritirahat dan mengonsumsi makanan serta cairan.




TERBARU
Terpopuler

Close [X]
×