Catat! Inilah kelompok yang tidak boleh disuntik vaksin Covid-19

Kamis, 24 Desember 2020 | 05:29 WIB Sumber: Kompas.com
Catat! Inilah kelompok yang tidak boleh disuntik vaksin Covid-19

ILUSTRASI. Apakah vaksin Covid-19 aman untuk semua kelompok orang? ANTARA FOTO/Moch Asim/rwa.

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Saat ini, sejumlah vaksin Covid-19 yang sudah memenuhi standar tengah diproduksi dan didistribusikan ke sejumlah negara. Bahkan, para pemimpin sejumlah negara telah disuntik vaksin untuk membuktikan kepada warganya bahwa vaksin Covid-19 aman untuk digunakan. 

Presiden Jokowi sendiri memastikan bahwa pemerintah akan menggratiskan seluruh vaksin Covid-19. Selain itu, Presiden Jokowi juga kembali menegaskan bahwa ia akan menjadi orang pertama yang disuntik vaksin Covid-19. 

Lantas, apakah vaksin Covid-19 aman untuk semua kelompok orang? 

Pakar epidemiologi dari Griffith University Australia Dicky Budiman menjelaskan, keamanan vaksin Covid-19 tergantung dari jenis vaksin yang akan dipergunakan dalam suatu negara. 

Baca Juga: Bolehkah ibu hamil dan lansia divaksin? Ini kata dokter

"Kalau misalnya Sinovac hanya untuk usia 18-59 tahun, maka vaksin tersebut tidak bisa digunakan di luar kelompok usia tersebut," ujarnya saat dihubungi Kompas.com, Rabu (23/12/2020). 

Dicky menambahkan, pada umumnya anak-anak di bawah usia 18 tahun, wanita hamil, orang yang memiliki riwayat alergi parah, serta orang yang mengalami kondisi penurunan imun seperti menjalani kemoterapi dan transplantasi organ tentunya belum bisa mendapatkan vaksin Covid-19. 

Baca Juga: Baru dilantik, Budi Gunadi Sadikin langsung pimpin rapat persiapan vaksinasi

Meskipun anak-anak belum diperbolehkan menerima vaksinasi, Dicky memaparkan bahwa saat ini Oxford tengah melanjutkan risetnya mengenai pemberian vaksin untuk kelompok usia 5-12 tahun. 

Sementara itu, melansir CNN (16/12/2020), Pzifer pun tengah melakukan uji coba pada lebih dari 153 remaja usia 16-17 tahun. Hasil uji coba tersebut menunjukkan bahwa tidak ada efek samping serius dari pemberian vaksin Covid-19. 

Masih dari sumber yang sama, sebenarnya vaksin Covid-19 tidak akan menyebabkan perubahan genetik dan uji coba terhadap 23 wanita hamil juga tidak menyebabkan efek samping serius. Bahkan, vaksin pun tidak berbahaya bagi bayi maupun ibu yang tengah menyusui. 

Baca Juga: Ekonom: Pemberian Vaksin Covid-19 belum tentu membuat ekonomi melaju pesat

Akan tetapi, para peneliti tidak merekomendasikan pemberian vaksin pada wanita hamil dan menyusui karena masih dibutuhkan penelitian lebih lanjut terkait kelompok tersebut.  

Berdasarkan hasil uji coba penelitian, orang dengan riwayat alergi parah mengalami efek samping buruk setelah beberapa menit mendapatkan suntikan vaksin Covid-19. 

Baca Juga: Vaksin Covid-19 mulai disuntikkan, pahami efek samping

Perlu beberapa waktu untuk mengembalikan kondisi orang tersebut seperti sedia kala. Dengan demikian, vaksin belum direkomendasikan untuk kelompok orang dengan riwayat alergi yang parah. 

Untuk menghindari efek samping dari vaksin yang tidak diinginkan, perlu berkonsultasi dengan dokter untuk mengetahui riwayat penyakit maupun alergi yang berpotensi memunculkan reaksi buruk setelah vaksinasi. 

Sementara itu, perlu pertimbangan lebih lanjut bagi kelompok orang seperti penderita kanker yang menjalani kemoterapi, para penerima trasnplantasi organ, maupun pengidap HIV/AIDS. 

Baca Juga: Sudah punya antibodi, apakah pasien sembuh dari corona masih harus divaksin?

Alasannya adalah kelompok tersebut tengah menjalani pengobatan dan sistem imunnya terganggu. Selain itu, belum ada banyak bukti yang menunjukkan bahwa vaksin aman untuk kelompok di atas. 

Meskipun vaksin ini diperuntukkan bagi pasien Covid-19, orang yang tengah terinfeksi virus corona disebutkan belum bisa menerima vaksinasi. 

Para ahli merekomendasikan agar pasien positif Covid-19 sembuh dari infeksi dan tidak lagi menunjukkan gejala Covid-19.  Tidak ada jeda waktu tertentu antara sembuhnya pasien dari Covid-19 dengan waktu diberikannya vaksin. 

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Berikut Kelompok yang Tidak Boleh Disuntik Vaksin Covid-19"
Penulis : Tita Meydhalifah
Editor : Sari Hardiyanto

 

Selanjutnya: Inilah daftar negara yang melaporkan adanya varian baru virus corona

 

Halaman   1 2 3 Tampilkan Semua
Editor: Barratut Taqiyyah Rafie
Terbaru