Inilah gejala dan obat kanker limfoma DLBCL, penyakit langka diderita Ari Lasso

Rabu, 17 November 2021 | 05:05 WIB Sumber: Kompas.com
Inilah gejala dan obat kanker limfoma DLBCL, penyakit langka diderita Ari Lasso

KONTAN.CO.ID - Jakarta. Setelah mengaku menderita sakit kanker Diffuse Large B-cell Lymphoma (DLBCL), Ari Lasso mulai memperlihatkan penampilan terbaru. Di akun Instagramnya, Ari Lasso membagikan foto dirinya yang gundul.

Menurut Ari Lasso, ia menjadi gundul karena efek kemoterapi untuk penyembuhan kanker DLBCL yang dideritanya. "Sudah kemo ketiga, sudah separuh jalan," tulis Ari Lasso dalam akun Instagramnya.

Sebelumnya, Ari Lasso mengumumkan bahwa dirinya sedang berjuang melawan kanker DLBCL pada awal September 2021. Lalu, apa itu kanker DLBCL yang disebut sebagai kanker langka?

Kanker DLBCL

Dikutip dari Kompas.com, Diffuse large B-cell lymphoma atau DLBCL adalah kanker yang dimulai pada sel darah putih yang disebut limfosit. Biasanya kanker ini tumbuh di kelenjar getah bening, kelenjar seukuran kacang polong di leher, selangkangan, ketiak, dan di tempat lain yang merupakan bagian dari sistem kekebalan tubuh. Meski begitu, kanker DLBCL ini juga dapat muncul di area lain pada tubuh.

Penyakit kanker DLBCL yang menyerang Ari Lasso ini tumbuh dengan cepat. Mereka berperilaku, tumbuh, dan merespons pengobatan secara berbeda.

Kabar baiknya, sebagian besar pasien yang mengidap penyakit kanker DLBCL ini berhasil sembuh. Ada dua jenis limfoma dalam dunia medis yakni Hodgkin dan non-Hodgkin. DLBCL adalah limfoma non-hodgkin yang paling umum.

Baca juga: Kanker paru-paru mengancam perokok aktif & pasif, ini cara mencegahnya

Saat ini, dokter tidak tahu pasti apa yang menyebabkan kanker DLBCL dan limfoma non-Hodgkin muncul. Namun, dokter tahu seseorang lebih mungkin mengalami DLBCL pada kondisi:

  • Setengah baya atau lebih tua (rata-rata, orang didiagnosis dengan DLBCL berusia 64 tahun).
  • Seorang pria
  • Bukan Asia atau Afrika-Amerika

Kondisi lain yang memicu munculnya DLBCL adalah jika Anda memiliki penyakit autoimun, atau sistem kekebalan Anda melemah dengan cara lain. Kemudian, jika seseorang pernah dirawat dengan tindakan radiasi dan kemoterapi sebelumnya, atau terpapar radiasi tingkat tinggi atau bahan kimia tertentu juga berisiko tinggi terkena DLBCL.

Gejala kanker DLBCL 

Gejala awal adanya DLBCL sering berupa benjolan di selangkangan, ketiak, atau leher Anda. Hal ini cenderung tumbuh dengan cepat dan mungkin menyakitkan atau tidak. Pada sekitar 40 persen orang, DLBCL muncul di area lain seperti perut atau usus Anda.

Selain itu, gejala lain yang terasa ketika Anda menderita kanker DLBCL, antara lain:

  • Demam
  • Keringat malam yang basah kuyup
  • Penurunan berat badan
  • Perut atau nyeri dada atau tekanan
  • Sesak napas atau batuk
  • Gatal

Obat kanker DLBCL 

Karena DLBCL tumbuh dengan cepat, biasanya di lebih dari satu tempat di tubuh Anda ketika dokter menemukannya. Jadi, Anda pasti ingin mengobatinya dengan cepat. Jenis pengobatan yang tepat untuk Anda tergantung pada hal-hal seperti usia Anda, kesehatan umum Anda, stadium dan subtipe kanker, dan tempat penyebarannya.

Dokter menggunakan angka yang disebut skor IPI yang memperhitungkan ini untuk memutuskan seberapa serius kanker Anda. Perawatan paling umum untuk memulai disebut R-CHOP, kombinasi obat dan pil IV, diberikan dalam siklus, biasanya setiap 3 minggu.

Semakin serius kanker Anda, semakin banyak siklus yang Anda perlukan. Huruf "R" adalah singkatan dari rituximab (Rituxan).

Obat kemoterapi ini juga digunakan:

  • Siklofosfamid
  • Hidroksidaunorubisin (Doksorubisin)
  • Vincristine (Oncovin)
  • Prednison

Pasien mendapatkan perawatan ini dengan IV dan prenison sebagai pil. Ia mungkin juga membutuhkan radiasi. Penegobatan ini menggunakan sinar-X untuk menghancurkan sel kanker Anda. Tindakan ini dilakukan selama beberapa minggu.

Beberapa orang mendapatkan obat kemoterapi kelima, yang disebut etoposide (Vepesid). Dokter menyebut kombinasi ini R-EPOCH.

Bagi banyak orang, DLBCL tidak kembali setelah menjalani pengobatan. Peluang untuk kembali terkait dengan usia Anda, kesehatan umum, stadium penyakit Anda, dan di mana letaknya di tubuh Anda.

Jika kembali, dokter Anda mungkin menyarankan pengobatan yang menggabungkan kemoterapi dosis tinggi dengan transplantasi sel induk. Sel induk dalam transplantasi sel induk berbeda. Ini adalah sel yang bisa berasal dari darah atau sumsum tulang atau dari darah tali pusat dan membantu membuat sel darah baru.

Untuk DLBCL, Anda akan mendapatkan jenis prosedur yang disebut "transplantasi sel induk autologus". Artinya, sel induk yang ditransplantasikan diambil dari tubuh Anda sendiri, bukan dari donor.

Itulah gejala dan cara mengobati penyakit kanker DLBCL yang kini tengah menyerang Ari Lasso. Semoga cepat sembuh Ari Lasso! (Retia Kartika Dewi)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Mengenal Kanker DLBCL, Penyakit Langka yang Diidap Ari Lasso",

 

 

 

Selanjutnya: Hindari Pakaian Ketat, Pahami 5 Penyebab Warna Kulit Ketiak Lebih Gelap

Editor: Adi Wikanto
Terbaru