Ini Takaran Minum Air Putih yang Tepat untuk Menjaga Ginjal Tetap Sehat

Selasa, 29 Maret 2022 | 13:37 WIB Sumber: Kompas.com
Ini Takaran Minum Air Putih yang Tepat untuk Menjaga Ginjal Tetap Sehat

ILUSTRASI. Seorang perempuan sedang minum Air


KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Air putih kerap dihubungkan dengan kondisi kesehatan ginjal. Sebenarnya, berapa takaran minum air putih yang tepat untuk menjaga kesehatan ginjal? 

Minum banyak air bermanfaat menjaga ginjal agar tetap sehat. 

Baca Juga: Menyehatkan Jantung, Ini 5 Manfaat Putih Telur untuk Kesehatan Tubuh

Tapi, berapa banyak harus minum air putih untuk ginjal yang sehat? 

National Health Service (NHS) merekomendasikan wanita harus minum delapan gelas air putih sehari (200 ml per gelas) dan pria 10 gelas sehari. Rekomendasi ini juga didukung oleh rekomendasi Eropa. 

Menurut Kidney Research UK, minum banyak cairan membantu ginjal membersihkan natrium, urea, dan produk limbah lainnya dari tubuh. 

Menurut para peneliti di Australia dan Kanada, banyak minum air dapat menurunkan risiko penyakit ginjal kronis. 

Rekomendasi jumlah cairan ini sebetulnya tidak harus dipenuhi semuanya dengan air putih, tetapi bisa juga ditambah dengan konsumsi cairan lainnya. 

Beberapa makanan tinggi cairan, seperti sup, semangka, mentimun, tomat, apel, dan lainnya. 

Bagi sebagian orang, rekomendasi delapan atau 10 gelas setiap harinya mungkin sudah cukup menghidrasi, namun bagi sebagian lainnya tidak. 

Sebab, setiap orang memiliki tingkat kebutuhan cairan yang berbeda dan ini dipengaruhi oleh berbagai faktor. Menurut Mayo Clinic, faktor-faktor tersebut antara lain: 

Olahraga: seseorang yang banyak melakukan aktivitas fisik akan lebih banyak berkeringat, sehingga individu tersebut butuh lebih banyak cairan untuk menggantikan cairan yang hilang tersebut. Bagi mereka yang berolahraga, penting untuk minum sebelum, selama, dan sesudah olahraga. 

Lingkungan: lingkungan yang panas atau lembap bisa membuat seseorang lebih berkeringat sehingga memerlukan lebih banyak cairan tambahan. Dehidrasi juga bisa terjadi di ketinggian. 

Kondisi kesehatan: tubuh akan kehilangan cairan ketika seseorang mengalami demam, muntah, atau diare. Pada kondisi tersebut, dokter akan menganjurkan untuk minum lebih banyak. Kondisi lain yang mungkin memerlukan asupan cairan lebih termasuk infeksi kandung kemih dan batu saluran kemih. Individu dengan penyakit ginjal, terutama jika ginjalnya telah berhenti bekerja dan sedang menjalani perawatan seperti cuci darah, harus memantau asupan cairan dengan sangat berhati-hati. 

Hamil dan menyusui: wanita yang sedang hamil atau menyusui perlu cairan tambahan untuk menjaga tubuhnya tetap terhidrasi.  

Minum terlalu banyak, apakah berbahaya? 

Minum terlalu banyak air putih sangat jarang menjadi masalah kesehatan pada orang dewasa sehat dan bergizi baik. 

Para atlet terkadang juga minum terlalu banyak air untuk mencegah dehidrasi selama latihan yang panjang atau intens. 

Jika kita minum terlalu banyak air, ginjal kita tidak bisa membuang kelebihan air dan kandungan natrium darah akan menjadi encer. Kondisi ini disebut hiponatremia dan bisa mengancam jiwa.

Baca Juga: Mudah Dibuat Sendiri! Jus Ini Efektif Menurunkan Berat Badan

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Berapa Banyak Harus Minum Air Putih untuk Ginjal yang Sehat?", 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Tri Sulistiowati

Terbaru