Ini efek samping vaksin Sputnik V, Janssen, dan Convidecia

Selasa, 28 September 2021 | 19:55 WIB   Penulis: Tiyas Septiana
Ini efek samping vaksin Sputnik V, Janssen, dan Convidecia

KONTAN.CO.ID -  Ada banyak jenis vaksin Covid-19 yang sudah dipakai di Indonesia. Yang terbaru adalah vaksin Sputnik V, Janssen, dan Convidecia. 

Ketiga vaksin ini sudah mendapatkan Izin Penggunaan Darurat atau Emergency Use Authorization (EUA) dari Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM). 

Mengutip dari Instagram Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi (Ditjen Dikti) Kemendikbud Ristek, sebelum Sputnik-V, Janssen, dan Convidecia, Indonesia sudah terlebih dahulu menggunakan enam jenis vaksin yang berbeda.

Vaksin yang sudah lebih dahulu digunakan adalah vaksin CoronaVac (Sinovac), Vakin Covid-19 Bio Farma (dari bahan baku produksi Sinovac), AstraZeneca, Sinopharm, Moderna, dan Comirnaty (Pfizer dan BioNTech). 

Untuk mengenal lebih lanjut tentang vaksin Covid-19 yang terbaru serta efek sampingnya, berikut ini rangkuman dari Instagram Ditjen Dikti Kemendikbud Ristek.

Baca Juga: Transfer lewat KlikBCA? Ini daftar biaya dan limit transfer via KlikBCA

Vaksin Covid-19 Sputnik V

Vaksin jenis ini dikembangkan oleh The Gamaleya National Center of Epidemiology and Mucrobiology di Rusia. 

Pembuatan vaksin ini menggunakan Non-Replicating Viral Vector (Ad26-S dan Ad5-S). Efikasi vaksin Sputnik V sebesar 91,6%. 

Vaksin ini didaftarkan oleh PT Pratapa Nirmala sebagai pemegang EUA dan bertanggungjawab dalam menjamin keamanan juga mutu vaksin Sputnik V di Indonesia. 

Dosis yang diberikan sebanyak 0,5 ml untuk dua kali penyuntikan dengan rentang waktu selama tiga minggu yang ditujukan untuk usia di atas 18 tahun

Vaksin Covid-19 Janssen

Vaksin Janssen diproduksi di Grand River (AS), Aspen (Afrika Selatan), dan Catelent Indiana (AS). Janssen Pharmaceutical Companies merupakan perusahaan yang mengembangkan vaksin ini. 

PT Integrated Health Indonesia atau IHI merupakan instansi pemegang EUA dari vaksin ini. 

Sama seperti Sputnik V, vaksin Janssen juga menggunakan Non-Replication Viral Vector (Ad26) dengan efikasi pencegahan semua gejala Covid-19 sebesar 67,22%. 

Untuk gejala sedang hingga berat usia 18 tahun ke atas, efikasi vaksin ini sebesar 66,1%. Dosis vaksin Jenssen adalah 0,5 ml untuk satu kali penyuntikan dan ditujukan untuk masyarakat usia 18 ke atas. 

Baca Juga: Cara download video YouTube gratis tanpa aplikasi dengan banyak pilihan resolusi

Editor: Tiyas Septiana
Terbaru