Ini Ciri-ciri dan Perbedaan Sakit Mag dengan Asam Lambung, Sudah Tahu?

Jumat, 25 Maret 2022 | 09:32 WIB Sumber: Kompas.com
Ini Ciri-ciri dan Perbedaan Sakit Mag dengan Asam Lambung, Sudah Tahu?

ILUSTRASI. Lambung seseorang bisa bermasalah jika pola makan yang dilakukan kurang baik.


KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Lambung seseorang bisa bermasalah jika pola makan yang dilakukan kurang baik. Alhasil, sejumlah masalah kesehatan pun bermunculan, seperti asam lambung dan mag. 

Meski keduanya sama-sama menyerang lambung, baik itu asam lambung maupun mag sebenarnya merupakan kondisi kesehatan yang berbeda. 

Mengenal penyakit asam lambung Untuk memahami mengapa asam lambung bisa bergerak ke arah yang salah, mari kita mulai dengan penyegaran anatomi dengan cepat. 
Jadi, tabung yang menghubungkan mulut ke perut adalah kerongkongan di mana pada ujung kerongkongan yakni sfingter esofagus bagian bawah (LES) merupakan kumpulan otot yang bertindak sebagai katup di atas perut. 

Katup ini memungkinkan makanan masuk ke perut, dan ketika beroperasi dengan benar dapat mencegah asam lambung yang kuat — yang memecah apa yang baru saja dimakan — agar tidak naik kembali ke kerongkongan. 

Baca Juga: Ini yang Harus Dipersiapkan Penderita Asam Lambung Agar Puasa Lancar

Tetapi, ketika ada kelemahan atau relaksasi pada LES, maka katup tidak menutup sekencang yang seharusnya. Saat itulah kita berisiko lebih tinggi terkena penyakit asam lambung dan makanan yang dicerna sebagian masuk ke kerongkongan lagi. 

Menurut National Institute of Diabetes and Digestive and Kidney Diseases (NIDDK), aliran ke atas ini disebut gastroesophageal reflux atau Gerd. 

"Banyak orang yang tidak akrab dengan asam lambung mungkin menganggap masalah itu terjadi di dekat perut, tetapi asam bisa naik ke kerongkongan, terutama jika kita berbaring." Demikian penuturan ahli gastroenterologi yang berfokus pada esofagus, neurogastroenterology, dan gangguan motilitas di Ohio State University, Dr Gokulakrishnan Balasubramanian. 

Baca Juga: Hati-hati! Ini Efek Samping Minyak Zaitun yang Perlu Anda Ketahui

Dia juga mengatakan, penyakit asam lambung yang parah bisa membuat paru-paru terganggu, sehingga kita bisa mengalami batuk atau gejala pernapasan lainnya. 

Perbedaan asam lambung dan mag   

Heartburn atau mag biasanya ditandai dengan adanya rasa panas mulai dari dada hingga ke tenggorokan. 

Menurut NIDDK, mag sebenarnya adalah salah satu gejala yang ditimbulkan oleh penyakit asam lambung atau saat asam lambung naik. Namun, tidak semua orang yang menderita penyakit asam lambung juga mengalami mag. 

Sama seperti kita mungkin tidak mengalami gusi bengkak meskipun kita sedang berjuang dengan radang gusi. 

"Tetapi, kemungkinan besar kita akan mengalami mag karena ini adalah gejala asam lambung yang paling umum," ungkap Balasubramanian lagi. 

Mag juga sering kali menyiratkan asam lambung kita telah naik ke tingkat jantung dan biasanya lebih buruk setelah mengonsumsi makanan pemicu. 

Makanan pemicu semacam itu antara lain cokelat, tomat, atau ketika berbaring setelah makan dan minum. Kita mungkin juga memiliki rasa pahit atau asam di mulut, yang menurut Balasubramanian adalah efek dari asam yang naik ke tenggorokan. 

Baca Juga: Catat! 5 Pantangan Penderita Asam Lambung yang Harus Dihindari

Diagnosis asam lambung   

Pertama, dokter atau ahli gastroenterologi akan menanyakan gejala yang kita alami sebelum melakukan semua jenis skrining atau tes laboratorium. Selain heartburn atau mag, gejala asam lambung meliputi: 

• Kesulitan menelan atau merasa seperti makanan tersangkut di tenggorokan 
• Mual 
• Regurgitasi makanan yang tidak tercerna atau tercerna sebagian dan dapat menyebabkan muntah 
• Batuk, yang menyiratkan asam dapat memengaruhi tenggorokan atau paru-paru 
• Nyeri dada, terutama terbakar 
• Sakit tenggorokan 
• Masalah pernapasan jika asam ada di paru-paru 
• Bau mulut 
• Kesulitan tidur atau terbangun dengan rasa sakit 

Balasubramanian mengungkapkan, meskipun itu daftar yang tidak menyenangkan, satu gejala penting yang harus diperhatikan adalah mag. 

Sebab, mag bisa terasa tidak nyaman dan terlokalisasi di dada, dengan rasa sakit atau terbakar yang bisa menjalar ke tenggorokan. 

Namun, hal ini juga penting untuk diperhatikan karena bisa mirip dengan kemungkinan tanda-tanda serangan jantung. 

Tanda-tanda tersebut antara lain sesak napas, nyeri di lengan, tekanan atau rasa penuh di dada, atau nyeri di punggung, leher, rahang, serta perut. 

Jika kita memiliki kekhawatiran bahwa kita akan mengalami kondisi ini, sangat penting untuk segera mencari pertolongan medis. 
Penyebab asam lambung   

Direktur medis dari Pusat Perawatan Pencernaan di Memorial Care Orange Coast Medical Center di California, Atif Iqbal menjelaskan, ada banyak penyebab asam lambung, terutama soal makanan. 

Misalnya, makan dalam jumlah besar dapat menyebabkan LES kita sedikit mengendur saat perut kita mengembang dan itu dapat menyebabkan sedikit asam masuk ke kerongkongan. 

Baca Juga: Ini 3 Cara Meningkatkan Kualitas Tidur Penderita Asam Lambung

Selain itu, beberapa penyebab paling umum meliputi hal-hal sebagai berikut, yakni alkohol, kafein, minuman berkarbonasi, cokelat, buah dan jus jeruk, peppermint, makanan pedas atau berlemak, produk susu penuh lemak, serta tomat dan saus tomat.

"Makanan adalah faktor terbesar, tapi jelas bukan satu-satunya," kata Iqbal. 

"Jika kita mengalami asam lambung secara teratur dan sudah mencoba mengubah apa yang kita makan tetapi itu tidak membantu, maka kita harus memeriksakannya," saran dia. 

Di sisi lain, menurut Cleveland Clinic, ada hal-hal lain di luar makanan yang juga dapat meningkatkan risiko asam lambung seperti: 

• Kehamilan: Tekanan pada perut dari perut yang membesar mendorong perut ke atas, itulah sebabnya mag juga sering terjadi pada wanita hamil. 
• Obat-obatan: Beberapa obat yang digunakan untuk mengobati kondisi lain dapat menyebabkan LES rileks, memicu gejala asam lambung. Ini termasuk obat penghilang rasa sakit, obat penenang, antidepresan, dan yang digunakan untuk alergi, tekanan darah tinggi, atau asma. 
• Hernia hiatus: Jenis hernia ini berkembang ketika persimpangan antara perut dan kerongkongan kita meluncur ke atas dan ke bawah, melemahkan fungsi kemampuan persimpangan untuk mencegah isi perut dari refluks ke kerongkongan. 
• Usia: Asam lambung dapat terjadi pada usia berapa pun, tetapi Iqbal mengatakan hal itu cenderung lebih sering terjadi pada orang di atas usia 55 tahun. 
• Riwayat keluarga: Studi mengungkapkan, mungkin ada komponen genetik untuk beberapa orang yang menyebabkan relaksasi LES, pengosongan perut yang tertunda, dan gangguan dalam membersihkan asam dengan segera. 

"Sementara Gerd sering membutuhkan rencana perawatan jangka panjang yang komprehensif, mag sering kali dapat dikelola dengan obat-obatan yang dijual bebas dan terutama perubahan gaya hidup," kata Balasubramanian. 

Selain menyesuaikan pola makan sehingga kita makan dalam porsi kecil lebih sering — dan menghindari makanan pemicu yang tampaknya bermasalah — antasida seperti Tums, Maalox, atau Gaviscon dapat membantu menetralkan asam lambung untuk meredakan mag. 

"Obat itu cenderung membantu sekitar 70-80 persen orang yang hanya mengalami mag sesekali," kata Balasubramanian. 

Pepcid yang dijual bebas juga dapat membantu. Obat ini diklasifikasikan sebagai penghambat H2 yang mengurangi jumlah asam yang dilepaskan oleh kelenjar di lapisan perut. 

Namun, jika kita didiagnosis dengan Gerd yang konsisten, maka kita harus berbicara dengan dokter tentang pilihan lain. Dalam kasus ini, garis pertahanan pertama mencakup pilihan resep seperti penghambat pompa proton (PPI) untuk memblokir produksi asam lambung. 

Dalam kasus tertentu, pembedahan mungkin menjadi pilihan untuk memperkuat sfingter esofagus bagian bawah sehingga lebih baik melakukan tugasnya. Ini disebut prosedur fundoplikasi.

Dokter juga biasanya dapat membantu kita menilai pro dan kontra dari rencana perawatan untuk memastikan manfaatnya melebihi kemungkinan risiko efek samping berdasarkan riwayat kesehatan pribadi kita. 

"Bahkan jika gejala kita tampak ringan, penting untuk mengenali seberapa sering gejala itu terjadi," ujar Balasubramanian. 

"Seperti kondisi lain, memeriksakannya lebih awal dapat mencegah penyakit asam lambung menjadi lebih buruk atau mungkin lebih sulit untuk diobati," saran dia.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Apa Perbedaan antara Penyakit Mag dan Asam Lambung?"
Penulis : Ryan Sara Pratiwi
Editor : Glori K. Wadrianto

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru