Ini alasan mengapa protokol kesehatan tetap penting, kendati vaksin sudah tersedia

Minggu, 13 Desember 2020 | 10:45 WIB Sumber: Reuters
Ini alasan mengapa protokol kesehatan tetap penting, kendati vaksin sudah tersedia

ILUSTRASI. Para pegawai mengoperasikan mesin pengisi di dalam sebuah laboratorium di Serum Institute of India, di Pune, India, Senin (30/11/2020). REUTERS/Francis Mascarenhas


KONTAN.CO.ID - JAKARTA.  Selama hampir setahun terakhir menghantui dunia, virus corona mengalami proses mutasi. Strain terakhir virus yang memiliki nama ilmiah SARS CoV-2 itu adalah GV. Virus corona dengan strain inilah yang menyebabkan gelombang infeksi di Eropa, selama beberapa pekan terakhir.

Kehadiran GV itu menambah strain virus corona yang telah terindentifikasi oleh Global Iniative on Sharing All Influenza Data (GISAID). Nama yang terakhir ini merujuk ke database tentang berbagai virus flu.

GISAID diluncurkan sesuai dengan keputusan World Health Assembly (WHA), atau sidang majelis dari 194 negara anggota Organisasi Kehehatan Dunia (WHO). Pendirian platform yang mengoleksi dan membagikan berbagai informasi tentang virus influenza itu terjadi di saat dunia terserang wabah flu burung di tahun 2006.

Baca Juga: Berikut 5 negara yang beri persetujuan penggunaan darurat vaksin virus corona Pfizer

Di awal tahun ini, rekam jejak virus coron menjadi pusat perhatian GISAID. Sebelum GV, GISAID sudah mencatat ada tujuh strain lainnya. Strain atau jenis pertama virus corona yang teridentifikasi adalah L. Inilah strain yang menyebabkan gelombang pertama Covid 19 di Wuhan, China pada Desember 2019.

Di awal tahun 2020, data yang dikompilasi GISAID menunjukkan virus corona bermutasi menjadi strain S. Proses mutasi berikutnya menghasilkan strain V, dan kemudian strain G. Mutasi terus berlangsung hingga muncul strain GR dan GH. Di luar itu, ada juga beberapa mutasi yang jarang terlihat, karena itu mutasi-mutasi tersebut dikelompokkan ke dalam strain O, kependekan dari others atau lain-lain.

Saat ini, database GISAID memperlihatkan, strain L nyaris punah.  Jenis virus corona yang paling dominan di saat ini adalah G strain. Salah satu mutasi dari strain tersebut, yaitu D614G, merupakan jenis yang paling umum ditemukan.

Baca Juga: Penerima vaksin Pfizer alami alergi, berikut efek samping vaksin corona Pfizer

Untuk mengetahui manfaat dari pemetaan semacam ini, ada baiknya kita pahami dulu apa itu mutasi virus. Proses mutasi adalah perubahan dalam materi genetik mahluk hidup. Untuk virus, mutasi terjadi saat virus mereplikasi dirinya menjadi jutaan, dan bergerak dari inang yang satu ke inang yang lain. Nah, replika yang dihasilkan si virus tidaklah identik dengan virus aslinya. Perubahan-perubahan kecil ini terakumulasi saat virus melakukan replikasi dan berpindah-pindah.

Database yang dikompilasi GISAID melacak berbagai perubahan di setiap contoh virus. Berdasarkan kumpulan data itu, para peneliti menentukan jenis-jenis virus corona.  Saat ini, database GISAID memetakan sekitar 3.500 contoh virus dari seluruh dunia, untuk membentuk semacam pohon keluarga yang menunjukkan relasi dari masing-masing contoh virus.

Rekam jejak mutasi virus corona merupakan data yang penting bagi para peneliti dan ahli, juga pengambil kebijakan untuk mengantisipasi situasi yang akan terjadi. “Alasan untuk melihat genomik adalah untuk mencoba dan mencari tahu dari mana asalnya. Dalam hal mencoba memetakan apa yang kami harapkan untuk pandemi, informasi itu sangat penting,” ujar Nicola Spurrier, Kepala Kesehatan Publik di Australia Selatan.

Editor: Thomas Hadiwinata

Terbaru