kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45986,00   -3,93   -0.40%
  • EMAS1.142.000 0,35%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Gejala, Faktor Risiko, dan Langkah Mencegah Serangan Stroke Sejak Dini


Rabu, 02 Agustus 2023 / 15:08 WIB
Gejala, Faktor Risiko, dan Langkah Mencegah Serangan Stroke Sejak Dini
ILUSTRASI. Gejala, Penyebab, dan Langkah Mencegah Serangan Stroke Sejak Dini.


Penulis: Tiyas Septiana

Cara Mencegah Stroke -  Serangan stroke dapat menyebabkan gangguan fungsi otak sehingga menyebabkan kecacatan bahkan kematian.

Bersumber dari Universitas Muhammadiyah Malang (UMM), terdapat dua kelompok dari stroke, yaitu stroke penyumbatan dan stroke perdarahan. 

Stroke penyumbatan terjadi apabila pada pembuluh darah di otak tersumbat oleh penebalan dinding pembuluh darah akibat kerak lemak. Sementara stroke perdarahan jika terjadi pecahnya pembuluh darah otak. 

“Baik stroke penyumbatan maupun perdarahan ini sama-sama mengakibatkan otak tidak mendapatkan suplai makanan dan oksigen kemudian menyebabkan adanya gangguan fungsi,” jelas Dosen Fakultas Kedokteran (FK) UMM, Annisa Nurul Arofah.

Baca Juga: Kenali 7 Manfaat Ikan Nila Untuk Kesehatan dan Kandungan Nutrisi Didalamnya

Gejala dan faktor serangan stroke

Gejala-gejala dari serangan stoke yang harus diwaspadai yakni: Apabila pasien mengeluhkan gangguan keseimbangan secara mendadak atau gangguan penglihatan. 

Begitupun dengan wajah yang tidak simetris satu sisi, atau muncul kelemahan pada satu sisi tubuh. Hal tersebut merupakan tanda bahaya yang menyebabkan pasien harus segera ditangani.

Annisa menegaskan, stroke dapat menyerang berbagai kalangan usia. Kebanyakan kasus terjadi berkat faktor-faktor yang mendukung seperti tekanan darah tinggi atau hipertensi, diabetes serta kolesterol yang tinggi. 

Perubahan pola hidup juga menyebabkan stroke ini dapat dialami oleh orang-orang yang berusia muda.

Pada perempuan, terutama yang bisa mengalami stroke akibat alat kontrasepsi (KB) yang mengandung hormon dengan disertai faktor resiko lain, seperti adanya obesitas, peningkatan kolesterol, atau diabetes. Merokok juga merupakan salah satu dari faktor resiko terjadinya stroke.

Ada dua jenis faktor resiko, yaitu resiko yang tidak dapat dimodifikasi dan yang dapat dimodifikasi. Faktor yang tidak dapat dimodifikasi antara lain ras, usia, dan jenis kelamin. 

Faktor pertama yakni ras asia memiliki resiko yang lebih tinggi untuk terkena serangan stroke dibandingkan dengan ras eropa. 

Kedua adalah semakin bertambahnya usia maka semakin tinggi pula resiko terjadinya stroke. Wanita usia subur memiliki hormon yang melindungi dari stroke.

“Jadi ketika sudah menopause, resikonya lebih tinggi mengalami stroke. Ketiga, laki-laki lebih banyak mengalami stroke yang tipe perdarahan. Lalu untuk faktor yang bisa kita modifikasi atau bisa dijaga yaitu dengan mengatur pola hidup. Seperti menjaga diri agar tidak hipertensi, diabetes, kolesterol yang tinggi, obesitas, merokok, dan konsumsi minuman keras,” tegasnya. 

Baca Juga: ​Apa Itu Zat Besi? Ini Fungsi Zat Besi dan 7 Manfaat Zat Besi untuk Bayi dan Tubuh

Langkah mencegah serangan stroke

Ada sepuluh langkah yang diberikan Annisa untuk mencegah stroke yang bisa diterapkan sejak dini, yakni: 

1. Mengontrol tekanan darah. 

2. Latihan jasmani dengan berolahraga ringan selama 30 menit setiap hari dan paling tidak dilakukan lima hari dalam satu minggu. 

3. Diet sehat dan seimbang, yakni mengatur jenis makanan yang dikonsumsi seperti bahan rendah lemak, sayur, buah-buahan, serta porsi antara karbohidrat, lemak dan proteinnya seimbang. 

4. Menurunkan kolesterol 

5. Mengukur berat badan serta indeks pinggang dengan panggul.

6. Menghindari rokok, baik itu menjadi perokok aktif maupun pasif. 

7. Menghindari alkohol karena kandungannya meningkatkan produksi lemak yang memicudan berisi zat-zat pengganggu fungsi pembuluh darah.  

8. Mengenali denyut nadi 

9. Menjaga gula darah dalam tubuh

10. Penghasilan dan pengetahuan

"Terakhir, yakni penghasilan dan pengetahuan, yakni menyiapkan diri untuk menghadapi kemungkinan menyerang stroke,” jelasnya. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×