Diburu karena corona, WHO tegaskan lagi bahwa masker hanya untuk yang sakit

Selasa, 31 Maret 2020 | 15:10 WIB Sumber: Kompas.com
Diburu karena corona, WHO tegaskan lagi bahwa masker hanya untuk yang sakit

ILUSTRASI. Warga beraktivitas menggunakan masker di kawasan Bundaran HI, Jakarta, Minggu (1/3/2020). WHO menegaskan bahwa masker hanya untuk yang sakit. TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN


KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Di tengah pandemi virus corona, penggunaan masker masih menjadi perdebatan. Orang yang sakit atau terpapar virus corona dianjurkan untuk memakai masker. 

Lalu bagaimana dengan mereka yang berada dalam kondisi sehat? Perlukah mereka mengenakan masker sebagai langkah pencegahan? 

Baca Juga: Kemendagri tegaskan perlindungan tenaga medis yang tangani virus corona di daerah

Pejabat WHO menyebut, mereka tetap merekomendasikan orang untuk tidak menggunakan masker kecuali dalam kondisi sakit karena Covid-19 atau merawat pasien. 

"Tidak ada bukti khusus yang menunjukkan pemakaian masker oleh populasi massal memiliki potensi manfaat," kata Dr. Mike Ryan, direktur eksekutif program kedaruratan kesehatan WHO, dalam konferensi pers di Jenewa, Swiss, Senin. 

"Bahkan, ada beberapa bukti yang menunjukkan sebaliknya dalam penyalahgunaan memakai masker dengan benar,"  katanya.

"Masalah lainnya, kita memiliki kekurangan global yang sangat besar," kata Ryan tentang masker dan persediaan medis lainnya. 

Baca Juga: Ini cara mudah menjaga tubuh tetap fit selama masa isolasi diri

"Saat ini orang-orang paling berisiko dari virus ini adalah petugas kesehatan garis depan yang terpapar virus setiap saat. Memikirkan mereka yang tidak memiliki masker itu mengerikan," tandasnya.

Editor: Tendi Mahadi

Terbaru