kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45963,73   -4,04   -0.42%
  • EMAS1.315.000 0,38%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Bisa Jadi Tanda Penyakit Kronis! Ini Penyebab Kaki Bengkak


Kamis, 04 Mei 2023 / 11:05 WIB
Bisa Jadi Tanda Penyakit Kronis! Ini Penyebab Kaki Bengkak


Reporter: Tri Sulistiowati | Editor: Tri Sulistiowati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Kaki bengkak nampak tidak serius. Padahal, kaki bengkak bisa menjadi tanda penyakit kronis. 

Kaki bengkak menjadi salah satu gejala penyakit yang sering dikhawatirkan oleh banyak orang.

Baca Juga: 5 Bahan Alami yang Bisa Membantu Meredakan Gejala Lupus

Padahal, ada banyak penyebab kaki bengkak. Mulai dari kondisi yang tidak perlu dikhawatirkan hingga penyakit serius.

Saat berdiri terlalu lama, jalan kaki dengan jarak yang jauh atau duduk tanpa mengubah posisi kaki, gravitasi secara alami akan menarik darah ke pembuluh darah di kaki.

Imbasnya, sebagian air di dalam darah memasuki jaringan di tubuh bagian bawah dan menyebabkan kaki membengkak.

Kondisi tersebut wajar dan bukan gangguan kesehatan yang perlu dikhawatirkan.

Selain itu, kaki bengkak terkadang berasal dari konsumsi garam berlebihan, menggunakan celana atau kaos kaki ketat, efek samping minum alkohol, kehamilan, sampai cuaca panas.

Pembengkakan di bagian kaki terkait kondisi di atas umumnya berlangsung sementara dan tidak perlu dikhawatirkan.

Namun, terkadang kaki bengkak bisa menjadi gejala suatu penyakit yang pantang untuk disepelekan.

Melansir Harvard Health Publishing, kaki bengkak bisa terkait berbagai sistem di tubuh. Antara lain jantung, pembuluh darah, tulang, sampai kulit.

Berikut beberapa kemungkinan penyebab kaki bengkak terkait gejala penyakit apa saja.

1. Limfedema

Dilansir dari Healthline, kaki bengkak bisa jadi gejala limfedema.

Penyakit ini terjadi karena sebagian kelenjar getah bening rusak, diangkat, atau terimbas pengobatan kanker.

Kondisi ini menyebabkan tubuh menahan cairan limfatik dan beberapa anggota badan membengkak, termasuk kaki. Selain kaki bengkak, gejala limfedema lainnya yakni:

  • Napas terasa berat atau sesak
  • Badan sakit sampai tidak bisa bergerak dengan leluasa
  • Mudah terkena infeksi
  • Ada penebalan kulit di sejumlah bagian tubuh.

Limfedema tidak dapat disembuhkan. Namun, rasa tidak nyamannya bisa dikendalikan dengan pengobatan, pijat, sampai olahraga ringan.

2. Cedera

Cedera kaki seperti patah tulang, otot tegang, dan keseleo juga bisa jadi penyebab kaki bengkak.

Saat cedera, darah akan mengalir ke area terdampak dan menyebabkan pembengkakan.

Cara mengatasi kaki bengkak terkait cedera ini disesuaikan dengan penyebab cedera.

Umumnya, masalah kesehatan ini bisa disembuhkan dengan istirahat, mengompres pakai es, dibalut perban, atau obat pereda nyeri.

3. Penyakit ginjal

Kaki bengkak terkadang merupakan gejala penyakit ginjal atau tanda ginjal sedang bermasalah.

Saat ginjal tidak normal, kandungan garam di dalam tubuh akan melonjak. Garam tersebut dapat menahan air dan membuat kaki bengkak.

Selain kaki bengkak, tanda penyakit ginjal lainnya yakni:

  • Susah konsentrasi
  • Nafsu makan menurun
  • Kerap merasa lelah, lemah, dan kurang energi
  • Susah tidur
  • Otot kerap berkedut dan kram
  • Mata bengkak
  • Kulit kering dan gatal
  • Sering kencing
  • Mual dan muntah
  • Nyeri dada dan sesak napas
  • Tekanan darah melonjak.

Penyakit ginjal perlu dikendalikan agar tidak berkembang menjadi gagal ginjal.

4. Peyakit liver

Selain penyakit ginjal, kaki bengkak dapat berasal dari gejala penyakit liver atau hati.

Saat liver tidak dapat berfungsi dengan normal, cairan bisa menumpuk di tungkai dan kaki.

Penyakit liver bisa disebabkan faktor keturunan, infeksi virus, konsumsi alkohol berlebihan, serta obesitas.

Selain kaki bengkak, gejala penyakit liver lainnya yakni:

  • Kulit dan mata kekuningan
  • Sakit perut dan perut membengkak
  • Kulit kerap gatal-gatal tanpa sebab jelas Urine berwarna kuning tua
  • Kotoran buang air besar berwarna pucat, terkadang ada darah
  • Kelelahan
  • Mual dan muntah
  • Tidak nafsu makan Badan mudah memar.

5. Pembekuan darah

Pembekuan darah yang terbentuk di pembuluh darah kaki bisa jadi penyebab kaki bengkak.

Pembekuan darah ini menghambat aliran darah ke jantung, sehingga pergelangan kaki dan kaki bengkak.

Tak hanya kaki bengkak, gejala pembekuan darah di kaki antara lain:

  • Kaki terasa sakit
  • Bagian tubuh yang hangat
  • Bagian yang bengkak kemerahan atau berubah warna
  • Demam.

Kaki bengkak karena pembekuan darah bisa diatasi dengan obat, menghindari duduk terlalu lama, olahraga secara teratur, banyak minum air putih, dan menjaga pola makan sehat.

6. Infeksi

Kaki bengkak bisa jadi gejala infeksi. Penderita diabetes neuropati atau gangguan saraf lebih rentan terkena infeksi di kaki.

Penyebab infeksi ini berasal dari dari luka seperti lecet, luka bakar, dan gigitan serangga.

Selain kaki bengkak, gejala infeksi di kaki lainnya yakni nyeri, kemerahan, dan muncul iritasi atau ruam di kulit.

7. Gagal jantung

Penyebab kaki bengkak yang tidak boleh disepelekan lainnya yakni gagal jantung.

Kaki bengkak bisa jadi gejala jantung bermasalah. Kondisi ini disebabkan aliran darah yang mengalir ke jantung tidak lancar.

Kaki bengkak karena jantung bermasalah umumnya muncul di malam hari.

Selain kaki bengkak, gejala gagal jantung lainnya yakni:

  • Rasa tidak nyaman saat berbaring
  • Detak jantung lebih cepat atau tidak normal
  • Tiba-tiba sesak napas parah
  • Batuk mengeluarkan lendir berbusa atau dahak berdarah
  • Nyeri dada, dada terasa tertekan, atau sesak
  • Perut bengkak
  • Sering kencing di malam hari
  • Berat badan naik dengan cepat
  • Tidak nafsu makan dan mual
  • Susah fokus
  • Pingsan atau kelemahan parah.

Gagal jantung membutuhkan penanganan seumur hidup.

Penderita perlu menjalani terapi obat sampai operasi untuk mengendalikan penyakitnya.

Kaki bengkak yang ringan atau tidak disertai gejala lainnya boleh jadi gangguan kesehatan ringan yang tak perlu dikhawatirkan.

Namun, Anda perlu waspada jika kaki bengkak terjadi selama beberapa hari, hanya di satu kaki, disertai rasa sakit, atau warna kulit sekitar berubah.

Mengingat gangguan kesehatan ini bisa terkait dengan banyak penyakit, hindari mendiagnosis sendiri kaki bengkak.

Konsultasikan ke dokter agar diberikan penanganan yang tepat.

Baca Juga: Tak Perlu Repot Minum Obat! Ini Cara Alami Mengobati Kaki Bengkak

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "7 Penyebab Kaki Bengkak Terkait Gejala Penyakit Apa Saja", 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Negosiasi & Mediasi Penagihan yang Efektif Guna Menangani Kredit / Piutang Macet Using Psychology-Based Sales Tactic to Increase Omzet

[X]
×