Bagi Penderita Diabetes, Ini Cara Konsumsi Jagung yang Efektif Menurunkan Gula Darah

Jumat, 02 September 2022 | 12:57 WIB   Reporter: SS. Kurniawan
Bagi Penderita Diabetes, Ini Cara Konsumsi Jagung yang Efektif Menurunkan Gula Darah

ILUSTRASI. Bagi penderita diabetes, berikut ini cara konsumsi jagung yang efektif menurunkan gula darah berdasarkan penelitian.


KONTAN.CO.ID - Penderita diabetes bisa mengonsumsi jagung? Jawabannya: bisa banget. Dan, berikut ini cara konsumsi jagung yang efektif menurunkan gula darah mengacu penelitian.

Mengutip Healthline, jagung merupakan sumber energi, vitamin, mineral, dan serat. Buah ini juga rendah sodium dan lemak.

Satu tongkol jagung manis ukuran sedang yang dimasak mengandung:

  • kalori: 77
  • karbohidrat: 17,1 gram
  • serat makanan: 2,4 gram
  • gula: 2,9 gram
  • serat: 2,5 gram
  • protein: 2,9 gram
  • lemak: 1,1 gram

Baca Juga: Menurunkan Gula Darah Penderita Diabetes, Ini 6 Manfaat Daun Pepaya bagi Kesehatan

Jagung juga mengandung:

  • vitamin A
  • vitamin B
  • vitamin C
  • kalium
  • magnesium
  • besi
  • seng

Indeks glikemik jagung

Bagaimana makanan memengaruhi gula darah ditunjukkan oleh indeks glikemik (GI). Makanan rendah glikemik mendapat skor kurang dari 55. 

Nah, indeks glikemik jagung adalah 52. 

Jika menderita diabetes, fokus Anda adalah pada makanan rendah GI. Jika tidak bisa memproduksi insulin dalam jumlah yang cukup, kemungkinan besar Anda akan mengalami kelebihan glukosa darah.

Makanan dengan GI tinggi melepaskan glukosa dengan cepat. Makanan rendah glikemik cenderung melepaskan glukosa secara perlahan dan mantap, yang berguna untuk menjaga glukosa darah tetap terkendali.

Baca Juga: Bisa Coba, Ini 5 Cara Efektif Menurunkan Gula Darah Penderita Diabetes Secara Alami

Sementara ukuran porsi dan karbohidrat yang bisa dicerna termasuk dalam beban glikemik (GL). GL dari satu tongkol jagung ukuran sedang adalah 15.

Sebuah studi selama 52 minggu terhadap pasien dengan diabetes tipe 2 membandingkan efek dari diet rendah karbohidrat dan tinggi lemak versus diet tinggi karbohidrat dan rendah lemak. 

Meskipun kedua diet meningkatkan kadar gula darah rata-rata, berat badan, dan glukosa puasa, diet rendah karbohidrat bekerja jauh lebih baik untuk kontrol glukosa secara keseluruhan.

Cara konsumsi jagung

Menurut sebuah penelitian baru-baru ini, konsumsi tinggi flavonoid, seperti yang ditemukan dalam jagung, mengurangi risiko penyakit kronis, termasuk diabetes. 

Studi ini juga menunjukkan, asupan moderat pati resisten (sekitar 10 gram per hari) dari jagung bisa mengurangi respons glukosa dan insulin.

Konsumsi jagung utuh secara teratur meningkatkan kesehatan pencernaan dan bisa menurunkan risiko penyakit kronis, seperti diabetes tipe 2 dan obesitas.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: S.S. Kurniawan

Terbaru