7 Tanda dan Ciri-Ciri Asam Lambung Tinggi, Banyak yang Tidak Menyadari

Selasa, 16 Agustus 2022 | 08:47 WIB Sumber: Kompas.com
7 Tanda dan Ciri-Ciri Asam Lambung Tinggi, Banyak yang Tidak Menyadari


KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Ada sejumlah tanda atau ciri-ciri asam lambung Anda tinggi atau naik. Namun, banyak yang tidak menyadarinya. 

Biasanya, ciri-ciri asam lambung tinggi seperti perut terasa begah atau mual, hingga sensasi terbakar di dada. 

Pada orang sehat (tidak menderita gangguan sistem pencernaan), gejala asam lambung naik seringkali tidak disadari dan bisa dialami kapan saja. 

Tetapi bagi pasien masalah lambung, ciri-ciri asam lambung naik perlu disadari sejak awal agar gejalanya lebih mudah diatasi dan tidak semakin parah. 

Ciri-ciri asam lambung naik 

Tanda asam lambung mulai naik bisa dikenali dengan merasakan berbagai reaksi di tubuh, baik sebelum atau setelah makan. Gejalanya terkadang terasa biasa saja, namun pada kondisi tertentu bisa menimbulkan perasaan tidak nyaman hingga mengganggu produktivitas. 

Baca Juga: Enak dan Mudah Didapat! 4 Makanan Ini Efektif Menurunkan Asam Lambung Tinggi

Berikut ciri-ciri asam lambung naik yang jarang disadari. 

1. Perut kembung dan bersendawa 

Perut yang terasa kembung dan sering bersendawa merupakan ciri-ciri asam lambung naik. Hal itu disebabkan oleh produksi asam lambung berlebihan yang menimbulkan gas di dalam perut. 

Akibatnya, perut jadi terasa penuh dan gas itu keluar melalui sendawa. Kembung dan bersendawa ini mungkin juga terkait dengan peradangan pada lapisan lambung yang disebabkan oleh bakteri H. Pylori yang bertanggung jawab atas beberapa kasus tukak lambung. 

2. Nyeri dada (heartburn) 

Nyeri dada yang berhubungan dengan Gerd disebabkan ketika empedu lambung memasuki kerongkongan. Rasa sakit ini terkadang bisa sangat parah sehingga disalahartikan sebagai serangan jantung. 

Sangat penting untuk mengetahui bahwa nyeri dada tidak boleh diabaikan dan segera cari bantuan medis dengan segera jika gejala nyeri dada muncul. 

3. Batuk dan mengi 

Gejala pada sistem pernapasan juga termasuk sebagai tanda awal refluks asam naik ke kerontkongan. Batuk dan mengi biasa terjadi akibat adanya ritasi pada tenggorokan hingga asam lambung sudah mencapai paru-paru dan mengiritasinya. Akibatnya, pasien dapat merasakan keluhan batuk kronis dan mengi. 

Baca Juga: 7 Ciri-Ciri Asam Lambung Naik yang Perlu Diwaspadai Mulai Dari Mulut Asam

4. Terasa mual 

Beberapa pasien yang sudah biasa terkena refluks asam bisa merasakan sensasi mual. Terkadang bila produksi asam lambungnya sudah berlebihan, mereka juga dapat mengalami nyeri dada. 

5. Kesulitan menelan 

Disfagia atau kesulitan menelan dapat muncul ketika siklus refluks asam yang terus menerus menyebabkan jaringan parut dan penyempitan kerongkongan. Menelan makanan atau minjman bisa menjadi aktivitas menyakitka. 

6. Sakit tenggorokan 

Seperti nyeri dada atau kesulitan menelan, kerusakan berulang pada lapisan kerongkongan juga dapat menyebabkan sakit tenggorokan yang persisten. Beberapa pasien akibat keluhan ini merasakan serak pada suaranya. Meski begitu, beberapa yang lain tidak. 

7. Cegukan 

Cegukan terjadi akibat diafragma yang kejang secar tidak disengaja. Jika gejalanya muncul sesekali mungkin masih dianggap wajar. Akan tetapi, jika gejalanya terlalu sering dan berlangsung lebih lama, itu bisa menjadi ciri-ciri gejala awal penyakit asam lambung.  

Segera kunjungi dokter agar mendapatkan bantuan medis yang tepat.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "7 Ciri-ciri Asam Lambung Naik yang Jarang Disadari"
Penulis : Dinno Baskoro
Editor : Wisnubrata
 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru