CLOSE [X]

Varian Omicron Lebih Menular Tapi Tidak Berdampak Parah, Ini Penjelasan Ilmuwan

Jumat, 17 Desember 2021 | 04:00 WIB Sumber: Yahoo News
Varian Omicron Lebih Menular Tapi Tidak Berdampak Parah, Ini Penjelasan Ilmuwan


KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Hasil studi yang dilakukan para ilmuwan menunjukkan, omicron berkembang biak 70 kali lebih cepat di saluran udara (bronkus) daripada delta, namun bereplikasi 10 kali lebih lambat di paru-paru. Inilah yang kemungkinan menjelaskan mengapa omicron sangat menular tetapi kurang parah.

Mengutip Yahoo News, para ilmuwan di Universitas Hong Kong mempelajari seberapa cepat virus bereplikasi di jaringan bronkial dan paru-paru di laboratorium.

Mereka menemukan bahwa virus itu mampu bereplikasi jauh lebih cepat di bronkus - saluran yang menempelkan tenggorokan ke paru-paru - di mana lebih banyak terjadi infeksi dalam kurun waktu 24 jam daripada yang dihasilkan delta setelah dua hari.

Namun, penelitian menunjukkan virus berjuang untuk bereproduksi secara efisien di jaringan paru-paru, yang mungkin menjelaskan mengapa orang mengalami gejala seperti pilek, tetapi hanya sedikit kasus yang berkembang menjadi penyakit serius.

Dr Michael Chan Chi-wai, peneliti utama, mengatakan penelitian mungkin menyarankan omicron kurang parah. Akan tetapi, dia memperingatkan bahwa varian yang sangat menular dapat menyebabkan lebih banyak kematian, bahkan jika itu lebih ringan.

Baca Juga: Peringatan WHO! Omicron menyebar lebih cepat dari varian sebelumnya

“Penting untuk dicatat bahwa keparahan penyakit pada manusia tidak hanya ditentukan oleh replikasi virus tetapi juga oleh respons imun inang terhadap infeksi, yang dapat menyebabkan disregulasi sistem imun bawaan, seperti badai sitokin,” kata Dr Chan.

Dia menambahkan, “Juga dicatat bahwa, dengan menginfeksi lebih banyak orang, virus yang sangat menular dapat menyebabkan penyakit dan kematian yang lebih parah meskipun virus itu sendiri mungkin kurang patogen."

Oleh karena itu, lanjutnya, hasil penelitian tersebut digabungkan dengan penelitian terbaru yang menunjukkan bahwa varian omicron sebagian dapat lolos dari kekebalan vaksin dan infeksi masa lalu, maka ancaman keseluruhan dari varian omicron kemungkinan akan sangat signifikan.

Baca Juga: Duh, varian Omicron masih bisa tembus pertahanan vaksin booster

Pada Rabu (15/12/2021), Dr Meaghan Kall, seorang ahli epidemiologi di Badan Keamanan Kesehatan Inggris, mengatakan bahwa rumah perawatan dan bangsal rumah sakit melihat 50 hingga 80% orang terinfeksi. Ini merupakan tingkat yang tidak terlihat sejak sebelum program vaksinasi dimulai.

Tetapi dia menambahkan: “Mereka kebanyakan tanpa gejala dan infeksi ringan. Saya tetap optimis tentang omicron yang lebih ringan."

Meski ada lonjakan kasus, saat ini baru 11 orang yang dirawat di rumah sakit dengan konfirmasi omicron, lima kasus suspek dan hanya satu kematian.

Baca Juga: WHO: Omicron telah dilaporkan di lebih dari 63 negara di seluruh dunia

Mengomentari studi di Hong Kong, Dr Muge Cevik, seorang peneliti penyakit menular dari Universitas St Andrews, mengatakan dia tidak tahu apakah ini berita baik atau buruk. Sementara omicron dapat menginfeksi sel paru-paru dengan kurang efisien, viral load yang lebih tinggi dapat memperburuk respons imun.

“Satu-satunya hal yang saya yakini adalah bahwa omicron akan menyebar begitu cepat ke seluruh populasi, sehingga kemungkinan tidak mungkin untuk menahannya, bahkan dengan tindakan yang paling ketat dan memberi kami waktu yang sangat sedikit selama beberapa minggu ke depan. Jadi dapatkan vaksin dan booster Anda,” pesannya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru