kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Turunkan jumlah perokok, Indonesia bisa tiru Jepang


Kamis, 31 Oktober 2019 / 23:08 WIB

Turunkan jumlah perokok, Indonesia bisa tiru Jepang
ILUSTRASI. Turunkan jumlah perokok, Indonesia bisa tiru Jepang illustration photo taken May 24, 2017. REUTERS/Thomas White/Illustration/File Photo


KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Produk tembakau yang dipanaskan (heated tobacco products) memiliki peranan penting dalam menurunkan angka perokok di Jepang. Keberhasilan dari Jepang dapat dijadikan pelajaran bagi Indonesia yang tak kunjung berhasil dalam mengatasi masalah rokok. 

Ahli toksikologi dari Universitas Airlangga, Sho’im Hidayat mengatakan, berdasarkan data American Cancer Society, laporan penjualan rokok di Jepang mengalami tren penurunan. Hal itu diakibatkan oleh hadir dan berkembangnya produk tembakau yang dipanaskan.

Baca Juga: Wanita ternyata lebih sulit berhenti merokok, ini penyebabnya

Produk tembakau yang dipanaskan adalah salah satu jenis dari kategori produk tembakau alternatif yang berbeda dengan rokok elektrik ataupun rokok. Produk ini mengandung tembakau asli yang dibentuk menyerupai batang rokok atau yang disebut sebagai batang tembakau.

Pada proses penggunaannya, batang tembakau itu dipanaskan pada suhu maksimum 350 derajat celcius, sehingga menghasilkan uap yang menghantarkan nikotin.

“Berdasarkan data American Cancer Society, sebelum ada produk tembakau yang dipanaskan, penurunan jumlah pembelian rokok di Jepang hanya sebesar 1,8 persen. Setelah produk ini dikenalkan, ternyata penurunan jumlah pembelian rokok mencapai 5,9 persen,” kata Sho’im yang turut menghadiri kongres ke-6 Asian College of Neuropsychopharmacology di Fukuok dalam keterangannya, Kamis (31/10).

Baca Juga: Produk tembakau yang dipanaskan berbeda dengan rokok elektrik ataupun rokok

Produk tembakau yang dipanaskan, kata Sho’im, memang masih memiliki risiko, namun jauh lebih rendah daripada rokok. “Risiko itu kan peluang terjadinya hal yang negatif, dalam hal rokok ya penyakit. Ketika dikenalkan dengan produk tembakau yang dipanaskan, ini sangat mungkin terjadinya penyakit juga, tapi risikonya jauh lebih rendah daripada rokok,” ujarnya.


Reporter: Yudho Winarto
Editor: Yudho Winarto

Video Pilihan


Close [X]
×