Tips Bagi Penderita Diabetes agar Puasa Nyaman dan Gula Aman

Kamis, 31 Maret 2022 | 11:20 WIB   Reporter: Yudho Winarto
Tips Bagi Penderita Diabetes agar Puasa Nyaman dan Gula Aman

ILUSTRASI. Wanita diabetes


KONTAN.CO.ID - ​JAKARTA. Berpuasa di bulan Ramadan adalah ibadah wajib yang harus dijalankan seluruh umat Islam. Namun bagi penderita diabetes berpuasa dapat menimbulkan komplikasi yang berbahaya jika tidak dilakukan dengan tepat.

Saat menjalani puasa penderita diabetes lebih berisiko untuk mengalami kenaikan atau kekurangan kadar gula darah. Kondisi ini dapat membuat pasien diabetes rentan terkena komplikasi diabetes, seperti hipoglikemia, hiperglikemia ketoasidosis diabetik dan dehidrasi.

Pada pasien diabetes yang sudah berobat dengan baik dengan kadar gula sudah terkontrol cukup baik serta "puasanya" dilakukan dengan bagus, bukan dengan porsi makan yang sembarangan sebenarnya banyak manfaat baik, seperti melatih kedisiplinan untuk mengatur pola makan. Kemudian kadar kolesterol membaik biasanya disertai penurunan berat badan sampai 1-2 kg.

Namun perlu diwaspadai jika kadar gula darah kurang dikontrol karena akan menimbulkan beberapa faktor risiko yang akan dialami pasien diabetes ketika berpuasa.

Baca Juga: Cara Ampuh Menjaga Gula Darah Tetap Normal Saat Bulan Puasa

"Risiko yang paling sering ditemui adalah gula darahnya ngedrop, biasanya muncul di waktu siang hingga sore hari. Atau justru kadar gulanya menjadi tinggi," tutur dokter Reinaldo Alexander Sp.PD. Spesialis Penyakit Dalam dari Siloam Hospitals Bekasi Sepanjang Jaya dalam keterangannya saat webinar, Rabu (30/3).

Menurutnya, hal ini terjadi karena adanya perubahan drastis pada pola makan. Intensitas tidur juga ikut berubah drastis, dengan waktu bangun lebih pagi dari waktu biasanya. Dan pada umumnya waktu tidur dilanjutkan pada saat siang hari.

Ini akan mempengaruhi metabolisme glukosa atau gula darah, sehingga berisiko mengalami komplikasi seperti gula darah rendah (hipoglikemia), gula darah terlalu tinggi (hiperglikemia), dan juga risiko kurang cairan atau dehidrasi.

"Jika kondisi gula darah kita tinggi, itu cenderung darah kita menjadi kental. Jadi kalau gula darahnya masih belum terkontrol itu akan timbul risiko dehidrasi," ucap dokter Reinaldo.

Baiknya penilaian risiko berpuasa bagi pasien Diabetes dilakukan 1-1,5 bulan sebelum menjalani puasa, agar saat menjalankan puasa gula darah bisa baik dan tidak terjadi komplikasi.

Editor: Yudho Winarto

Terbaru