HOME

Tidak ingin terkena asam urat di usia muda? Simak dan lakukan tips sehat berikut ini

Kamis, 06 Agustus 2020 | 10:45 WIB Sumber: Kompas.com
Tidak ingin terkena asam urat di usia muda? Simak dan lakukan tips sehat berikut ini

ILUSTRASI. Ilustrasi. Seseorang menderita asam urat.

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Asam urat bisa menyerang siapa saja. Anda tidak ingin terkena asam urat di usia muda? Simak dan lakukan hal tips sehat berikut ini. 

Penyakit asam urat yang bisa menyebabkan nyeri sendi tak tertahankan, pembengkakak, dan rasa panas di persendian pada kenyatannya bisa menjangkit segala usia, termasuk kalangan muda usia 20 tahunan. 

Oleh sebab itu, penyakit asam urat ini patut diwaspadai oleh siapa saja. 

Baca Juga: Sambiloto, obat herbal yang ampuh meredakan asam urat, begini cara meraciknya

Melansir laman Kementerian Kesehatan (Kemenkes), orang yang terkena serangan penyakit asam urat biasanya akan merasakan perkembangan gejala yang cepat dalam beberapa jam pertama. 

Rasa sakit akibat asam urat bisa berlangsung selama tiga sampai 10 hari. Sementara, pembengkakan tidak hanya terjadi di sendi, namun juga di daerah sekitar sendi disertai warna kulit yang memerah. 

Pada tahap ini, penderita asam urat bisa jadi tidak akan mampu bergerak secara leluasa. Tak hanya radang sendi yang berulang dan akut, gejala penyakit asam urat kadang-kadang disertai juga dengan pembentukan kristal natrium urat besar (tofus), kerusakan sendi secara kronis, hingga kerusakan fungsi ginjal. Guna mengantisipasi kondisi tak menyenangkan ini, ada baiknya Anda mengenal berbagai cara mencegah asam berikut: 

1. Diet rendah purin

Melansir Buku Menu Sehat 30 Hari untuk Mencegah dan Mengatasi Asam Urat (2009) oleh Lina Ningdyar, SST Gizi, asupan makanan yang mengandung purin tinggi merupakan salah satu penyebab asam urat. 

Oleh karena itu, untuk mencegah serangan asam urat atau mengembalikan dan menjaga kadar asam urat dalam darah tetap normal, diperlukan pengaturan pola makan diet rendah purin. 

Diet rendah purin perlu dilakukan agar kadar asam urat dalam darah tak melebihi batas normal. Berikut ini beberapa bahan makanan tinggi purin (mengandung 100-1.000 mg purin per 100 gram bahan) yang tidak dianjurkan untuk dikonsumsi secara berlebihan atau terlalu sering karena bisa menjadi penyebab asam urat: 

  • Jeroan, seperti otak, hati, jantung, ginjal 
  • Kaldu 
  • Bebek 
  • Sarden 
  • Kornet 
  • Makarel 
  • Kerang 
  • Remis 
  • Alkohol 
  • Tape 
  • Durian 

Selain itu, beberapa bahan makanan yang mengandung purin sedang (10-99 mg purin per 100 gram bahan) ini juga perlu diwaspadai: 

  • Daging sapi 
  • Ayam 
  • Ikan (kecuali yang mengandung purin tinggi) 
  • Udang 

Konsumsi bahan makanan tersebut dianjurkan maksimal 50-75 gram atau 1-1,5 potong per hari.

2, Menurunkan berat badan 

Melansir Health Line, selain diet rendah purin, ada beberapa perubahan gaya hidup yang dapat membantu Anda menurunkan risiko asam urat. 

Menurunkan berat badan adalah salah satunya. Kelebihan berat badan pasalnya dapat membuat Anda lebih tahan terhadap insulin, yang mengarah pada resistensi insulin. 

Dalam kasus ini, tubuh tidak dapat menggunakan insulin dengan baik untuk mengeluarkan gula dari darah. 

Resistensi insulin juga meningkatkan kadar asam urat Penelitian menunjukkan bahwa menurunkan berat badan dapat membantu mengurangi resistensi insulin dan menurunkan kadar asam urat. 

Namun, dalam upaya menurunkan atau menjaga berat badan ini, Anda tidak dianjurkan untuk melakukan diet ketat dengan makan makanan dengan jumlah sangat sedikit. 

Penelitian menunjukkan bahwa penurunan berat badan dengan cara seperti itu malah dapat meningkatkan risiko serangan gout atau penyakit asam urat. 

3. Rutin berolahraga 

Olahraga teratur adalah cara lain yang bisa dilakukan untuk mencegah asam urat. Olahraga tidak hanya dapat membantu Anda mempertahankan berat badan yang sehat, tetapi juga menjaga kadar asam urat tetap rendah. 

Sebuah studi yang melibatkan 228 pria, menemukan bahwa mereka yang berlari lebih dari 5 mil (8 km) setiap hari memiliki risiko 50 persen lebih rendah terkena penyakit asam urat. 

Hal ini juga disebabkan karena sebagian “membawa” lebih sedikit berat badan.  

4. Tetap terhidrasi 

Tetap terhidrasi dapat membantu mengurangi risiko serangan gout. Hal itu dikarenakan, asupan air yang cukup membantu tubuh mengeluarkan asam urat berlebih dari darah, membuangnya ke dalam urin. 

Jika Anda banyak berolahraga, maka lebih penting untuk tetap terhidrasi, karena Anda mungkin kehilangan banyak air melalui keringat. 

5. Batasi konsumsi gula 

Penelitian terbaru mengungkap bahwa gula bisa juga menjadi penyebab asam urat. Para peneliti menemukan bahwa jenis gula olahan, terutama fruktosa secara khusus dapat menyebabkan kadar asam urat naik. 

Kondisi ini terjadi karena penyerapan gula olahan yang lebih cepat meningkatkan kadar gula darah dan menyebabkan jumlah asam urat lebih tinggi. 
Selain itu, makanan dan minuman manis juga dapat menambah kalori yang tidak diperlukan tubuh dan berpotensi menyebabkan kenaikan berat badan. 

Kenaikan berat badan seperti diketahui, bisa meningkatkan risiko penyakit asam urat. 

6. Batasi asupan alkohol 

Alkohol adalah pemicu umum untuk penyakit asam urat. Itu karena tubuh dapat memprioritaskan pengeluaran alkohol daripada menghilangkan asam urat, sehingga membiarkan asam urat menumpuk dan membentuk kristal. 

7. Konsumsi cukup vitamin C 

Penelitian menunjukkan bahwa suplemen vitamin C dapat membantu mencegah serangan gout dengan menurunkan kadar asam urat. Tampaknya vitamin C melakukan ini dengan membantu ginjal mengeluarkan lebih banyak asam urat dalam urin. 

Namun, sebuah studi menemukan bahwa suplemen vitamin C tidak memiliki efek pada asam urat. Penelitian tentang suplemen vitamin C untuk asam urat adalah hal baru, sehingga diperlukan lebih banyak penelitian sebelum kesimpulan kuat dapat dibuat. 

8. Perbanyak konsumsi serat 

Melansir Medical News Today, mengonsumsi lebih banyak serat dapat membantu tubuh membuang asam urat. Selain itu, serat juga bisa membantu Anda unuk menyeimbangkan kadar gula darah dan insulin. 

Memilih makanan berserat juga cenderung meningkatkan rasa kenyang dan membantu menurunkan risiko makan berlebihan yang bisa menyebabkab kegemukan. 

9. Konsumsi obat tertentu

Melansir WebMD, obat-obatan juga dapat dimafaatkan untuk membantu mencegah serangan gout, terutama pada orang yang memiliki faktor risiko penyakit ini. 

Konsumsi obat-obatan ditujukan untuk menurunkan produksi asam urat dalam tubuh atau meningkatkan ekskresi asam urat dalam urin. 

Obat-obat yang dapat digunakan untuk mencegah asam urat, di antaranya termasuk: 

  • Allopurinol (Aloprim, Lopurin, Zyloprim) 
  • Canakinumab (Ilaris) 
  • Colchicine (Colcrys, Mitigare) 
  • Lesinurad (Zurampic) 
  • Pegloticase (Krystexxa) 
  • Probenecid (Probalan) 
  • Rasburicase (Elitek) 

Jika tidak ada obat yang efektif, dokter mungkin akan meresepkan febuxostat (Uloric). Febuxostat harus diambil dengan hati-hati oleh siapa saja yang memiliki masalah terkait jantung. 

Di sisi lain, terdapat beberapa obat yang dapat meningkatkan kadar asam urat dalam darah, sehingga perlu dipertimbangkan dalam mengonsumsinya. Obat-obatan tersebut di antaranya, yakni: 

  • Obat diuretik 
  • Aspirin 
  • Obat yang menekan kekebalan tubuh 
  • Obat kemoterapi 

Jika Anda harus mengonsumsi obat-obatan tersebut, alangkan baiknya konsultasikan dulu pada dokter untuk memilihkan alternatif terbaik.(Irawan Sapto Adhi) 

Baca Juga: Daun sirsak, obat herbal yang ampuh meredakan asam urat

 

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "9 Cara Mencegah Asam Urat",

Editor: Tri Sulistiowati


Terbaru