kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45927,64   -927,64   -100.00%
  • EMAS1.320.000 -0,38%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Tetap Waspada, Ini Penyebab Pembuluh Darah Otak Pecah dan Langkah Penanganannya


Rabu, 04 Januari 2023 / 14:18 WIB
Tetap Waspada, Ini Penyebab Pembuluh Darah Otak Pecah dan Langkah Penanganannya
ILUSTRASI. Tetap Waspada, Ini Penyebab Pembuluh Darah Otak Pecah dan Langkah Penanganannya.


Penulis: Tiyas Septiana

KONTAN.CO.ID -  Peristiwa pembuluh darah otak pecah yang dialami oleh Indra Bekti membuat masyarakat terkejut. 

Pasalnya, presenter handal tanah air yang dikenal ramah dan penuh tawa ini harus menjalani proses operasi dan perawatan intensif di rumah sakit.

Pecah pembuluh darah di dalam kepala memang cukup berbahaya bahkan bisa mengancam jiwa. 

Dokter Andrianto, Dosen Departemen Kardiologi dan Kedokteran Vaskular Fakultas Kedokteran (FK) Universitas Airlangga (Unair) mengatakan ada beberapa penyebab yang dapat mengakibatkan pembuluh darah di kepala pecah. 

Baca Juga: Beasiswa Sinar Mas Tahun 2023 Buat Lulusan SMA Dibuka, Ini Syarat Daftarnya

Apa saja penyebab yang bisa membuat pembuluh darah pada otak pecah? Simak rangkumannya berikut ini.

Penyebab pecah pembuluh darah otak

Penyebab yang pertama adalah tekanan darah tinggi atau yang sering dikenal dengan hipertensi.

“Penyebab tersering pembuluh darah pecah di kepala itu hipertensi, karena beban tekanan dalam pembuluh darah melebihi kemampuannya. Tekanan yang berlebih itu akan menyebabkan pembuluh darah pecah,” jelas dokter Andrianto, dikutip dari situs Unair.

Tekanan darah yang semakin tinggi akan menyebabkan penebalan pada otot dinding pembuluh darah. Dalam jangka waktu yang panjang penebalan diikuti pelebaran dinding pembuluh darah. 

Akibatnya pembuluh darah menjadi menipis dan berkurang kekuatannya dalam menahan tekanan darah. Hal ini yang menyebabkan pembuluh darah pecah.

Penyebab pembuluh darah di otak pecah yang kedua yakni kelainan pada dinding pembuluh darah. 

Kelainan ini akan membuat dinding pembuluh darah mengalami penipisan dan menggelembung yang dikenal dengan aneurisma.

“Dibandingkan dengan dinding pembuluh darah lain, pembuluh darah di kepala ini menjadi lebih tipis. Ketika ada peningkatan tekanan meskipun tidak terlalu tinggi bisa menyebabkan pecah pembuluh darah,” terangnya.

Jika pembuluh darah yang ada di kepala pecah maka aliran darah yang mengandung oksigen dan  nutisi bagi otak akan terganggu dan terbentuk gumpalan darah di luar pembuluh darah yang mendesak jaringan otak.

Baca Juga: Bayi Kuning: Penyebab, Ciri-Ciri, dan Cara Mengatasi Bayi Kuning

Langkah penangnanan pecah pembuluh darah otak

Penanganan pembuluh darah yang pecah di kepala ternyata tidak selalu berakhir di atas meja operasi. Penanganan setiap orang berbeda tergantung dengan volume darah yang keluar. 

Diperlukan pemeriksaan lanjutan berupa CT-Scan dan/atau Magnetic Resonance Imaging (MRI) untuk mengetahui jumlah pasti volume darah yang keluar.

Ketika volume darah yang keluar dalam jumlah besar maka darah yang keluar akan berkumpul di luar pembuluh darah dan hal ini berdampak pada proses desak ruang jaringan otak.

“Otak dilindungi oleh tulang tengkorak jadi jika ada massa dalam otak karena gumpalan darah maka tekanan dalam rongga kepala meningkat  dan  berpengaruh pada proses desak ruang. Jika tekanan besar maka harus dilakukan operasi,” ungkapnya.

Sementara itu jika volume darah yang keluar akibat pecah pembuluh darah di kepala sedikit maka akan dilakukan observasi terlebih dahulu. 

Pemantauan harus dilakukan misalnya seperti di awal volume darah yang keluar sedikit lalu meningkat bisa jadi lebih banyak. Pada awalnya tidak ada indikasi tindakan bedah akhirnya bisa ada indikasi untuk dilakukan pembedahan. 

“Jika jumlah volume darah yang keluar tetap sedikit sebenarnya dapat terjadi penyerapan kembali oleh sistem otak.sehingga tidak memerlukan tindakan operasi,” pungkasnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Trik & Tips yang Aman Menggunakan Pihak Ketiga (Agency, Debt Collector & Advokat) dalam Penagihan Kredit / Piutang Macet Managing Customer Expectations and Dealing with Complaints

[X]
×