kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45899,48   -9,06   -1.00%
  • EMAS1.358.000 -0,37%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Teliti saat Membeli Baju Thrift, Ini Bahaya Jika Sembarangan Beli Baju Bekas


Kamis, 02 Maret 2023 / 16:03 WIB
Teliti saat Membeli Baju Thrift, Ini Bahaya Jika Sembarangan Beli Baju Bekas
ILUSTRASI. Teliti saat Membeli Baju Thrift, Ini Bahaya Jika Sembarangan Beli Baju Bekas.


Penulis: Tiyas Septiana

KONTAN.CO.ID -  Kasus temuan kantor berita Reuters yang berhasil menemukan bahwa sepatu bekas yang akan didaur ulang justru diselundupkan ke Indonesia menghebohkan masyarakat. 

Tindakan tersebut tentunya dianggap melanggar hukum di Indonesia. Selain sepatu bekas, baju bekas impor juga marak di pasaran, bahkan dijual bebas di marketplace belanja online. 

Tren mencari pakaian dan sepatu bekas atau dikenal dengan thrifting memang sedang populer di kalangan anak muda saat ini. 

Hal ini disebabkan cukup banyak barang thrift yang menawarkan harga yang murah dan kualitas yang masih bagus.

Baca Juga: 2 Link Ini Bisa Diakses untuk Lihat Hasil PPPK Guru 2022, Simak Apa saja

Lihabi, laboran laboratorium patologi klinik Universitas Muhammadiyah (UM) Surabaya menyebut memakai pakaian bekas dan sepatu bekas dapat menimbulkan dampak buruk bagi kesehatan, terutama pada kesehatan kulit.

“Beberapa hasil penelitian menyebut sampel pakaian bekas mengandung jamur kapang atau khamir, bakteri staphylococcus aureus, bakteri escherichia coli dan virus,”ujar Lihab, dikutip dari situs UM Surabaya.

Lihabi menjelaskan tiga bahaya bakteri yang terdapat dalam pakaian dan sepatu bekas apabila menempel pada tubuh manusia, yakni:

1. Bakteri Stapylococcus Aureus

Bakteri Staphylococcus Aureus bisa menempel pada pakaian kotor dan mampu menyebar ke pakaian lain. Bakteri berbahaya ini bisa menyebabkan infeksi kulit atau meracuni makanan. 

Bakteri yang menempel pada kain berpotensi tumbuh menjadi penyakit berbahaya. Proses penyebaran bakteri ini dapat terkontaminasi dalam aktivitas sehari-hari, dan seringkali tidak disadari. 

"Baju bekas ini kan tidak tau asal usulnya, bisa jadi sudah diganti dari orang ke orang yang lain yang bisa menjadi tempat hidup bakteri Staphylococcus Aureus, E Coli, Klebsiella Pneumoniae, dan Pseudomonas,”tegas Lihabi lagi.

2. Bakteri Scherichia Coli

Scherichia Coli adalah sekelompok jenis bakteri sama seperti bakteri jenis lain. Bentuk bakteri E coli tidak kasat mata dan hanya bisa dilihat dengan menggunakan bantuan mikroskop.

Bakteri E coli berasal dari usus, baik usus manusia maupun usus hewan berdarah panas.

“Virus yang ditemukan pada pakaian bekas merupakan virus jenis HPV (Human Papilloma Virus) meski kutil merupakan tumor jinak namun harus tetap di waspadai karena virus ini menginfeksi kulit sehingga menimbulkan benjolan dan pertumbuhannya cepat,”imbuhnya.

Baca Juga: Cara Registrasi Akun SNPMB Jalur SNBT 2023 dan Syarat Ikut SNBT Tahun Ini

3. Jamur kapang

Jamur kapang yang terdapat pada pakaian bekas disebabkan oleh udara yang lembab dan kurangnya aliran udara. Jamur ini memiliki ciri-ciri berwarna putih atau terkadang berwarna hitam kehijauan yang beraroma khas seperti bau apak serta bau tanah. 

Keberadaan jamur kapang biasanya berada di permukaan pakaian dan bisa dilihat dengan mata telanjang.

Beberapa penyakit yang muncul akibat dari paparan jamur kapang ini antara lain, seperti gatal-gatal dan reaksi alergi pada kulit, efek beracun iritasi, hingga infeksi karena pakaian tersebut melekat langsung pada tubuh.

“Jamur kapang bisa beracun dan tentunya berbahaya bagi kesehatan. Bahkan, jamur ini tidak akan hilang walaupun pakaian tersebut sudah direndam dengan air panas dan dicuci berkali-kali,”tukas Lihabi.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×