kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.791
  • SUN92,51 0,63%
  • EMAS614.076 0,00%

Tak boleh gunakan Albothyl, apa obat paling tepat untuk sariawan?

Jumat, 16 Februari 2018 / 11:00 WIB

Tak boleh gunakan Albothyl, apa obat paling tepat untuk sariawan?



KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Kamis (15/2) malam, BPOM mengeluarkan penjelasan resmi mengenai kandungan policresulen dalam produk Albothyl.

Dalam pernyataan resminya, BPOM menjelaskan bahwa telah ada 38 laporan kasus terkait penggunaan obat itu. Ini pula yang membuat BPOM mengimbau profesional kesehatan dan masyarakat untuk menghentikan pemakaiannya.


Meski mendapat penjelasan, hal ini tetap meresahkan masyarakat. Pasalnya, banyak orang yang merasa cocok dengan obat yang diklaim dapat mengobati sariawan ini.

Timbul pertanyaan di masyarakat, jika tidak menggunakan obat tersebut, lantas sariawan harus diobati dengan apa?

"Kalau kita bicara masalah sariawan kita harus tahu terlebih dahulu penyebabnya. Karena biasanya secara awam semua luka yang terjadi di dalam rongga mulut disebut sariawan," ungkap drg Rahmi Amtha, MDS, Sp.PM, PhD saat dihubungi Kompas.com melalui sambungan telepon, Kamis (15/2) malam.

 "Sebenarnya pada kenyataannya sariawan itu sangat luas sekali baik jenis maupun penyebabnya," jelas ketua Ikatan Spesialis Penyakit Mulut Indonesia (ISPMI) tersebut.

Rahmi juga menjelaskan bahwa faktor penyebab sariawan bisa lebih dari 10. Oleh karenanya, untuk mengobati sariawan, Rahmi menjelaskan harus ditelusuri terlebih dahulu apa penyebabnya.

"Nah, karena gejala yang ditimbulkan sariawan kebanyakan rasa sakit sehingga mengganggu aktivitas rongga mulut, maka kebanyakan kalau kita bicara mengenai obat sariawan, maka kita pasti mencari obat yang mengurangi rasa sakitnya, dan bukan mengatasi sariawannya secara tuntas” ujar Rahmi.

Dengan kata lain, Rahmi menjelaskan, mengatasi sariawan baru bisa dilakukan saat penyebabnya diketahui. Sedangkan untuk mengurangi rasa sakitnya, dia mengatakan bahwa bisa menggunakan bahan-bahan atau obat yang banyak beredar.

"Kalau untuk mengobati sariawan, saya cenderung untuk mengetahui penyebabnya terlebih dulu. Bisa penyakit sistemik (yang berasal dari dalam tubuh), reaksi alergi, stres, autoimun dan masih banyak lagi," imbuhnya.

"Namun kalau kita berbicara, apa sih obat untuk mengurangi rasa sakit pada sariawan, saya bisa katakan bahwa sebenarnya ada banyak obat. Mulai dari obat yang mengandung anestetikum atau membuat kebal/ baal sampai obat yang mengandung anti-radang baik yg ringan sampai yg potensial," ungkap Rahmi.

"Jadi, kita mungkin memberikan obat-obatan untuk mengurangi rasa sakit dengan yang mengandung anestetikum atau anti-radang," tegasnya.

Pendapat senada juga diungkapkan oleh drg Widya Apsari, SpPM. Melalui sambungan telepon, Widya menjelaskan bahwa pada dasarnya untuk mengobati luka prinsipnya tidak boleh membiarkan sel-sel luka ini jadi mati.

"Jadi harus dibiarkan terus hidup agar terjadi regenerasi dan (sariawan) memperbaiki dirinya untuk jadi sembuh," ujar Widya.

Untuk mendapatkan kesembuhan, menurut Widya ada beberapa obat yang bisa digunakan. Salah satunya adalah obat sariawan yang berfungsi melapisi.

"Setiap sariawan kan kalau tergesek pasti sakit, ada obat yang melapisi sariawan dan merangsang penyembuhan dari sel-sel yang terluka tersebut," ungkapnya.

Widya juga menjelaskan bahwa ada jenis obat lain yang berfungsi untuk menghilangkan peradangan.

"Karena sariawan itu biasanya ada peradangan. Biasanya, peradangan itu yang bikin nyeri," kata Widya.

"Dengan menghilangnya peradangan, nyeri juga hilang. Kemudian ini merangsang (sariawan) memperbaiki dirinya untuk sembuh," imbuhnya.

Obat-obat tersebut, kata Widya, bekerja dengan cara berbeda dari policresulen.

"Tidak seperti policresulen yang justru selnya dimatikan," tegasnya.

Untuk policresulen sendiri, kedua dokter ini juga menegaskan bahwa kandungan tersebut memang kurang tepat digunakan pada sariawan.

"Policresulen itu yang beredar kandungannya konsentrat, konsentrasinya tinggi dan hasil penelitian menunjukkan beberapa laporan kasus, terutama pada jurnal yg dipublikasi di beberapa negara antara lain di Korea menyatakan bahwa pH dari policresulen sangat rendah," kata Rahmi.

"(Laporan) itu menuliskan bahwa pH (policresulen mencapai 2 hingga 0,6. Jadi asumsinya semua bahan yang terpapar pada sel hidup akan menyebabkan kerusakan membran lipid dan asam amino yang menyusun sel," imbuh Rahmi.

Rahmi juga menjelaskan bahwa mukosa mulut (jaringan yang melapisi rongga mulut, red) yang terpapar policresulen akan mengalami nekrosis atau kematian jaringan.

"Laporan kasusnya sudah sangat banyak, baik yang dilaporkan melalui jurnal-jurnal terakreditasi maupun yang tidak," ujarnya.

"Karena itulah, pengobatan sariawan menggunakan policresulen dianggap kurang tepat dengan cara memaparkan konsentrat tersebut ke dalam mukosa mulut," tegas Rahmi. (Resa Eka Ayu Sartika)

Berita ini sudah dipublikasikan Kompas.com dengan judul: Tak Boleh Gunakan Albothyl, Apa Obat Paling Tepat untuk Sariawan?


Sumber : Kompas.com
Editor: Sanny Cicilia

KESEHATAN

TERBARU
Seleksi CPNS 2018
KONTAN TV
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2018 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0008 || diagnostic_api_kanan = 0.0713 || diagnostic_web = 0.3511

Close [X]
×