kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Simak nih, tips makan karbohidrat tanpa bikin perut gendut


Senin, 21 Oktober 2019 / 23:05 WIB

Simak nih, tips makan karbohidrat tanpa bikin perut gendut
ILUSTRASI. ilustrasi kegemukan. Karbohidrat punya peran besar untuk menyebabkan penumpukan lemak di perut.


KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Karbohidrat memang bukan satu-satunya penyebab penimbunan lemak perut, namun karbohidrat punya peran besar. 

"Konsumsi makronutrien berlebih bisa menyebabkan kenaikan berat badan," kata pendiri Luminary MD, Robert Milanes.

Lebih jauh, pendiri Weight Zero, MD, Aastha Kalra menjelaskan, karbohidrat dipecah menjadi glukosa dan dijadikan sebagai bahan bakar energi untuk sel-sel, jaringan dan organ tubuh. Namun, ketika konsumsinya berlebih, glukosa tersebut akan disimpan sebagai glikogen di dalam hati. 

Baca Juga: Social Bella gandeng Lazada luncurkan flagship store edit by Sociolla di LazMall

Glikogen tersebut bisa saja diubah kembali menjadi glukosa dan digunakan sebagai energi ketika asupan karbohidrat sedikit atau tidak ada sama sekali. Namun, menjadi masalah ketika penyimpanan glikogen mencapai kapasitas maksimal. "Ketika kita mengkonsumsi karbohidrat, tingkat insulin meningkat," kata Kalra. 

Insulin bertugas membawa glukosa dari aliran darah ke area tubuh yang membutuhkan energi, tetapi juga merupakan hormon penyimpan lemak. 

Milanes menjelaskan, jika kita mengkonsumsi terlalu banyak karbohidrat dan tidak ada area tubuh yang membutuhkan energi, glukosa tidak punya tujuan dan akan disimpan sebagai lemak. 

Makan karbohidrat tanpa bikin gemuk 
Seperti yang kita tahu, ada dua tipe karbohidrat, yakni karbohidrat sederhana dan karbohidrat kompleks. Karbohidrat sederhana biasa ditemukan pada makanan olahan dan dicerna secara cepat oleh tubuh. Sementara karbohidrat kompleks dicerna lebih lama dan memiliki kandungan serat lebih tinggi. 

Baca Juga: Produk tembakau yang dipanaskan berbeda dengan rokok elektrik ataupun rokok

Karbohidrat kompleks akan membuat kita kenyang lebih lama dan menjaga insulin tetap pada level yang stabil. Artinya, karbohidrat kompleks mendorong pembakaran energi dan mencegah penyimpanan lemak. 

Kita memang tidak bisa menargetkan penurunan lemak tubuh secara khusus, termasuk pada bagian perut. Namun, mengkonsumsi karbohidrat kompleks bisa membantu menurunkn berat badan. Beberapa sayuran yang termasuk karbohidrat kompleks dan dianjurkan antara lain brokoli, kubis, kol, hingga Brussel sprout. 

Namun, di awal kita juga perlu memonitor total asupan karbohidrat untuk menurunkan level insulin dalam tubuh, termasuk biji-bijian utuh dan buah dengan kandungan gula tinggi. 

Baca Juga: Hati-hati, kebiasaan di pagi hari yang dapat memicu penyakit kanker

Artinya, pola makan rendah karbohidrat bisa menjadi titik awal hingga kita bisa mencapai tahap mempertahankan berat badan ideal. Pada posisi tersebut kita bisa memasukkan karbohidrat kompleks ke dalam daftar makanan harian kita. (Nabilla Tashandra)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Tips Makan Karbohidrat Tanpa Bikin Perut Gendut"


Sumber : Kompas.com
Editor: Tendi

Video Pilihan


Close [X]
×